Senin, 23 April 2018

Serangan Suriah: Apa yang dapat dicapai intervensi militer Barat?

Sabtu, 14 April 2018 11:00

BBC Indonesia BBC Indonesia
Ayo berbagi!

Pemerintah AS, Inggris dan Prancis memutuskan untuk melancarkan serangan militer terhadap lokasi-lokasi senjata kimia Suriah, namun sebenarnya apa yang bisa dicapai oleh intervensi militer?

Aksi militer yang mengejutkan telah lama hilang bagi Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya dalam serangan yang direncanakan terhadap fasilitas militer Suriah.

Memang, pasukan Suriah memiliki lebih dari dua hari untuk memindahkan pesawat mereka dan aset militer lainnya ke pangkalan Rusia di Latakia, Tartus dan Khmeimim, di mana mereka akan berada di dalam gelembung pelindung dari rudal S-400 Rusia yang sangat mematikan.

Suriah telah mengosongkan basis infanteri mereka dan membubarkan sebanyak mungkin angkatan bersenjata mereka, untuk mengantisipasi masuknya misil Barat.

Orang-orang Rusia pasti akan mencoba melindungi pangkalan mereka, jika diserang. Jadi situasinya penuh dengan keambangan adidaya dan bahaya konflik yang tidak disengaja.

Bagi para perencana militer Barat, dua pertanyaan terbesar adalah apa yang dapat mereka capai secara militer dalam situasi ini, dan apa perbedaan strategis yang dapat terjadi?

Dengan pasukan Suriah yang sudah diperingatkan, dibubarkan dan di bawah perlindungan Rusia, serangan Barat harus berkonsentrasi pada fasilitas militer tetap Suriah - landasan pengeboman, menghancurkan bangunan dan peralatan produksi yang tetap pada tempatnya.

Serangan Barat mungkin akan mencoba untuk menghancurkan komando militer dan sistem kontrol Suriah, mungkin dengan bom yang menghancurkan bunker-bunker dan hulu ledak dengan penetrasi dalam. Mereka kemungkinan mencoba membongkar infrastruktur militer yang telah dibangun kembali oleh Suriah secara efektif sejak tahun 2015.

Lebih ambisius, dan juga lebih berisiko, Amerika Serikat mungkin akan mendeklarasikan kebijakan jangka panjang untuk meninjau kembali target-target ini agar mereka tidak digunakan kembali dan menahan pesawat Suriah di dalam pangkalan mereka di Rusia - pada dasarnya mencoba untuk mengoperasikan kuasi zona "tidak ada boleh terbang" di Suriah, setidaknya untuk sementara waktu.

Tahun lalu ketika AS menyerang pangkalan udara Shayrat di bawah kekuasaan Presiden Assad sebagai pembalasan atas penggunaan senjata kimia di Khan Sheikhoun, angkatan udara Suriah memastikan mereka terlihat kembali beraksi keesokannya. AS akan memastikan hal ini tidak akan terjadi lagi, itulah mengapa kita dapat melihat ini akan menjadi serangan udara yang lebih panjang dengan serangan berulang di lokasi-lokasi utama.

Apa tujuan strategis serangan ini?

Ini tentu saja tidak akan membuat perbedaan langsung terhadap penduduk sipil Suriah, yang telah sangat menderita di tangan pemerintah mereka sendiri, dan banyak kelompok pemberontak, teroris dan gerilya, beberapa di antaranya telah mengintimidasi, sama seperti kelompok-kelompok itu telah mewakili, mereka.

Dan Presiden Assad tidak mungkin menyerah pada tekadnya untuk mengkonsolidasikan cengkeramannya di negara ini.

Jadi mengapa mengambil semua risiko eskalasi dengan Rusia dan prospek konsekuensi yang tidak diinginkan yang biasanya mengikuti?

Jika berdiri sendiri, kekuatan militer tidak ada artinya. Itu harus menjadi bagian dari strategi politik dan dalam hal ini strateginya adalah masalah yang lebih besar dari Suriah itu sendiri dan hanya menawarkan harapan jangka panjang bagi penduduk Suriah.

Tujuan pertama adalah untuk menekan "normalisasi" senjata kimia yang semakin banyak digunakan dalam perang apa pun.

Tabu terhadap senjata kimia sangat kuat sejak akhir Perang Dunia Satu. Konvensi Senjata Kimia 1993 menjadi salah satu langkah perlucutan senjata paling efektif dalam sejarah modern. Suriah adalah penandatangannya.

Pada 2013 Presiden Obama mengklaim bahwa ia akan menjunjung tabu itu sebagai "garis merah", tetapi kemudian tidak. Dan meskipun ada penyangkalan keras dari pemerintah Assad, ada banyak bukti bahwa pasukan Suriah, dan bekerja sama dengan Rusia secara diam-diam, telah menggunakan senjata kimia terhadap rakyatnya sendiri secara teratur sejak itu.

Banyak politisi Barat merasa bahwa - dengan semua area abu-abu moral dari situasi ini - mereka tidak dapat memberikan apa yang diinginkan musuh dengan isu ini lagi. Ini telah menjadi ujian bagi aturan hukum internasional, yang berada di bawah tekanan berat di banyak front.

Di luar itu, sebagian berpendapat tindakan militer yang efektif akan mewakili penerimaan bahwa kekuatan Barat harus kembali ke permainan politik Timur Tengah pada saat kawasan itu tumbang.

Kampanye melawan apa yang disebut Negara Islam (ISIS) selalu menjadi tontonan geopolitik, dan pengaruh Barat pada apa yang telah terjadi dari Libanon ke Yaman telah menurun tajam.

Tentu saja, itu menggoda, dan dapat dimengerti, agar para pemimpin Barat meninggalkan Timur Tengah. Tapi sementara mereka mengalihkan pandangan mereka untuk bertempur dengan ISIS, masa depan daerah itu ditentukan oleh Iran, Rusia dan sebagian lagi oleh Turki.

Perhitungannya adalah apakah kepentingan jangka panjang Barat dilayani lebih baik oleh keterlibatan daripada ketidakpedulian terhadap konstelasi kekuatan yang bergeser di luar kendali.

Dan harapan bagi penduduk Suriah adalah bahwa kampanye militer yang efektif mungkin dapat menekan Presiden Assad kembali ke perundingan sehingga perang dapat berakhir dengan sesuatu yang lebih manusiawi daripada kemenangan yang kejam.

Menggunakan kekuatan militer tidak pernah mudah, tetapi itu hanya bisa efektif jika itu adalah bagian dari strategi politik yang koheren dan realistis.

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MiE

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar