Bom bunuh diri di kantor pendaftaran pemilih Afghanistan, sedikitnya 57 tewas
Senin, 23 April 2018 - 00:00 WIB | Penulis : Administrator | Editor : Administrator
BBC Indonesia

Bom bunuh diri di satu kantor pendaftaran pemilih di ibu kota Afghanistan, Kabul, menewaskan 57 orang, termasuk lima anak-anak.

Orang-orang sedang antri, Minggu (22/04), ketika bom meledak dan kelompok militan yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pendaftaran pemilih dimulai bulan ini untuk pemilihan umum legislatif yang akan digelar Oktober mendatang.

Sebanyak 21 perempuan termasuk dalam korban yang tewas sementara 100 lebih menderita cedera.

ISIS menyatakan bahwa pengebom bunuh diri dengan sabuk yang berisi bahan peledak menyerang pusat pendaftaran di Dashte Barchi, kawasan sebelah barat Kabul.

Kesaksian korban cedera

Kawasan sasaran serangan merupakan tempat tinggal umat Syiah, yang sering menjadi sasaran ISIS selama ini.

Korban anak-anak yang tewas sedang bersama orang tuanya yang antri untuk mendaftar ikut pemilu ketika bom meledak. Laporan-laporan menyebutkan bom juga merusak beberapa mobil di sekitarnya.

"Saya menemukan tubuh saya penuh darah, dengan orang bermatian, perempuan maupun anak-anak, di sekitar saya," kata Rasuli, yang dirawat di rumah sakit karena cedera, kepada kantor berita AFP

"Mereka semua ingin memberikan suara."

Foto ukuran paspor dan formulir pendaftaran terlihat berserakan bersama pecahan kacah dan tumpahan darah.

Seorang pria yang cedera di tempat tidur rumah sakit mengungkapkan kehilangan putrinya sambil menangis. "Saya tidak tahu di mana putri saya. Terkutuklah penyerangnya!" katanya kepada stasiun TV Afghanistan, Ariana.

Stasiun TV itu juga melaporkan sejumlah warga yang marah dengan memekik 'Matilah pemerintah!' sementara sebelumnya ISIS menyatakan bertanggung jawab dengan menyatakan 'Matilah Taliban!'.

Upaya provokasi

Sepekan belakangan ini, terjadi empat serangan atas pusat pendaftaran pemilih.

Pemilihan legislatif akan digelar Oktober 2018, yang akan disusul dengan pemilihan presiden pada tahun 2019.

Penelitian BBC awal tahun ini menemukan bahwa pemerintah pusat di Kabul hanya menguasai sekitar 30% Afghanistan sedang selebihnya berada di bawah ancaman serius dari Taliban, dan -dalam tingkat yang lebih lemah- juga dari ISIS.

Menteri Dalam Negeri Afghanistan beberapa waktu lalu mengatakan baik Taliban maupun ISIS sengaja menyerang warga sipil untuk memprovokasi rakyat agar melawan pemerintah dan sekaligus menciptakan kekacauan.

Serangan terbaru ini merupakan yang paling mematikan di Kabul sejak serangan atas gedung pemerintah dan kedutaan besar negara asing pada Januari 2018, yang menewaskan sedikitnya 100 orang.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Minggu, 19 Mei 2019 - 09:38 WIB
Elshinta.com - Kantor statistik Uni Eropa, Eurostat menyatakan ekspor barang-barang dari kawasa...
Selasa, 07 Mei 2019 - 11:13 WIB
Elshinta.com - Menteri Transportasi Rusia Yevgeny Ditrikh pada Senin (6/5) waktu setempat ...
Senin, 06 Mei 2019 - 11:28 WIB
Elshinta.com - Pihak berwenang Rusia mengatakan pada Minggu (5/5) sore bahwa 41 orang tewas dal...
Kamis, 02 Mei 2019 - 13:06 WIB
Elshinta.com - Kanselir Jerman Angela Merkel menjanjikan bantuan senilai jutaan euro kepad...
Kamis, 02 Mei 2019 - 07:22 WIB
Elshinta.com - Polisi Perancis menembakkan gas air mata untuk memukul mundur demonstran be...
Senin, 22 April 2019 - 14:25 WIB
Elshinta.com - Ukraina pada Minggu (21/4) memasuki peta politik baru, setelah survei di la...
Kamis, 18 April 2019 - 10:35 WIB
Elshinta.com - Protes Rompi Kuning di Prancis untuk menentang kebijakan Presiden Emmanuel ...
Selasa, 16 April 2019 - 18:13 WIB
Elshinta.com - Menteri muda Dalam Negeri Perancis, Laurent Nunez mengatakan, pemicu kebaka...
Minggu, 14 April 2019 - 10:50 WIB
Elshinta.com - Para pengunjuk rasa `rompi kuning` terlibat bentrokan dengan polisi anti hu...
Jumat, 12 April 2019 - 07:56 WIB
Elshinta.com - Parlemen Rusia pada Kamis (11/4) menyetujui rancangan undang-undang yang akan me...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)