Robot bantu operasi lutut pasien di Australia
Elshinta
Senin, 12 Maret 2018 - 19:23 WIB | Penulis : Fajar Nugraha | Editor : Administrator
Robot bantu operasi lutut pasien di Australia
(Courtesy: AustraliaPlus) Ahli bedah ortopedi, Josh Petterwood mengatakan bahwa robot tersebut memungkinkan akurasi tidak memungkinkan dengan tangan.

 

Robot-robot kini mulai memasuki ruang operasi untuk membantu operasi penggantian penuh lutut seorang pasien.

Robot-robot ini dirancang untuk membantu ahli bedah menyingkirkan lutut yang rusak dengan akurasi yang lebih tinggi dan memasukkan implan baru.

Ahli bedah ortopedi asal Tasmania, Josh Petterwood, adalah pengguna awal dari teknologi yang tersedia di Australia sejak akhir tahun lalu itu.

Sejauh ini ia telah melakukan lebih dari 30 penggantian operasi lutut penuh dengan robot.

Ahli bedah ortopedi, Josh Petterwood di kantornya

Ahli bedah ortopedi, Josh Petterwood mengatakan bahwa robot tersebut memungkinkan akurasi tidak memungkinkan dengan tangan.

ABC News: Fiona Blackwood

"Sejauh ini, sangat bagus. Kami mendapati hasil yang benar-benar akurat di ruang operasi dan membuat sinar-x pasca operasi terlihat lurus ke atas dan ke bawah," kata Petterwood.

"Para pasien pastinya menyadari bahwa mereka segera bangun dan mengikuti rehab dengan cepat pula."

Ahli bedah memetakan di mana pemotongan tulang akan dilakukan berdasarkan anatomi pasien, dan robot akan memastikan alat pemotong tidak menyimpang dari rencana.

"Apa yang kami lihat sekarang adalah menyediakan ketepatan hingga tingkat sub-milimeter, sub-derajat, dan ini tidak mungkin dilakukan dengan instrumen genggam – seperti gergaji - yang biasanya kami gunakan untuk melakukannya," katanya.

Robot ini juga membantu penempatan implan lutut.

"Kami dapat melihat apa yang diprediksi komputer tentang apa yang akan terjadi pada lutut setelah kami melakukan implan, jadi kami dapat membuat perubahan pada rencana ini berdasarkan grafik yang kami lihat," kata Petterwood.

Petterwood mengatakan 2 juta orang Australia menderita radang sendi lutut dengan lebih dari 50.000 orang menjalani operasi penggantian lutut setiap tahun.

Robot tidak mengurangi waktu operasi, namun dokter berharap hal itu akan menurunkan jumlah pasien yang kembali untuk melakukan penggantian kedua.

"Kami melihat efek arus dari menghindari operasi revisi yang telah diprediksi meningkat sebesar 600 persen pada tahun 2030, jadi jika kami dapat menurunkan angka tersebut maka sistem ini akan membebaskan sistem untuk menangani lebih banyak orang," kata Petterwood

Teknologi ini belum banyak tersedia di sistem publik.

Tapi Petterwood mengatakan "yang dibutuhkan hanyalah kolaborasi antara universitas, industri dan pemerintah untuk mewujudkannya".

Ron Massie sebelum penggantian lututnya dilakukan dengan bantuan robot.

Ron Massie tidak peduli dengan prospek sebuah robot yang membantu mengganti lututnya.

ABC News: Fiona Blackwood

Ron Massie, 82, tidak ragu untuk mengizinkan sebuah robot membantu operasi penggantian lututnya.

"Itu tidak membuat saya khawatir, jujur saja, saya tidak memikirkan hal itu sama sekali ... saya pikir itu semua teknologi, teknologi yang lebih baik," katanya.

Sebelum operasi, Massie mengatakan bahwa ia berharap bebas dari rasa sakit dan dapat bergerak bebas.

"Saya bermain rugby union ... dan kemudian saya mengendarai sepeda motor dan melewati sedikit tumpahan sehingga saya berakhir dengan lutut yang sangat buruk," katanya.

ABC berada di ruang operasi saat Massie mengganti lututnya dan menemuinya beberapa hari setelah operasi.

Dia bilang dia senang akan hasilnya.

"Bagus sekali, saya sangat senang dengan apa yang saya rasakan, saya hanya mengalami sedikit rasa sakit," katanya.

Setelah mengalami penggantian lutut tradisional 12 tahun yang lalu, Massie mengatakan ia merasa lututnya yang diganti secara robotal memang lebih baik.

"Sedikit lebih baik dari yang terakhir kali saya pikirkan, tapi sulit untuk mengatakannya 12 tahun yang lalu. Saya sangat senang dengan apa yang telah terjadi sejauh ini."

Massie berencana untuk kembali melakukan aktivitas jalan kaki sehari-hari ke toko dengan lutut barunya.

Ron Massie di tempat tidur setelah operasi penggantian lututnya

Ron Massie ingin segera bangkit dan kembali ke kehidupan normal.

ABC News: Fiona Blackwood

 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Robot AUMR lawan tangguh Covid-19
Kamis, 28 Mei 2020 - 20:46 WIB
Robot itu diberi nama AUMR (Autonomous UVC Mobile Robot). AUMR, robot buatan anak negeri ini sengaja...
Menristek: Robot RAISA bantu tenaga medis tangani pasien COVID-19
Kamis, 14 Mei 2020 - 16:11 WIB
Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang PS Brodjonegoro mengapresiasi inovasi Robot RAISA ya...
Mahasiswa Politeknik Negeri Jember sumbang robot untuk penanganan COVID-19
Sabtu, 02 Mei 2020 - 17:39 WIB
Kontribusi Politeknik Negeri Jember Jawa Timur dalam penanganan Corona (COVID-19) telah mendiskusika...
Gugus Tugas Sulsel uji coba drone deteksi suhu tubuh warga
Selasa, 31 Maret 2020 - 10:33 WIB
Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Virus Corona Provinsi Sulsel yang diketuai Pangdam XIV/Hasanud...
Ratusan pelajar antusias ikuti workshop `Kompetisi Robot Terbang`
Rabu, 26 Februari 2020 - 20:42 WIB
Workshop Kompetisi Robot Terbang yang diselenggarakan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitb...
Robot ini bisa berkeringat seperti manusia
Selasa, 04 Februari 2020 - 17:15 WIB
Tetapi ada robot jenis baru yang memiliki sifat paling manusiawi. Para peneliti telah berhasil menge...
Menko PMK kagumi tiga drone ciptaan dosen UMM
Minggu, 12 Januari 2020 - 07:27 WIB
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy kesengsem dengan has...
AI gantikan Eselon III dan IV, ini komentar Menkominfo
Jumat, 06 Desember 2019 - 21:09 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menilai soal pemangkasan Eselon III dan IV masuk a...
LAPAN luncurkan Dadali, drone pengangkut manusia
Selasa, 24 September 2019 - 20:25 WIB
Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin meresmikan peluncuran D...
Penguji sebut robot asmara berpotensi bunuh sang pemilik
Senin, 26 Agustus 2019 - 18:44 WIB
Penguji produk robotik di Realbotix dan Abyss, bernama samaran Brick Dollbanger menyebutkan bahwa ke...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV