Selasa, 16 Oktober 2018 | 18:09 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Luar Negeri / ASEAN

Skandal seks tunda pengumuman Nobel Sastra

Sabtu, 05 Mei 2018 - 15:28 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
Ilustrasi medali Hadiah Nobel. Sumber foto: https://bit.ly/2jxbV8R
Ilustrasi medali Hadiah Nobel. Sumber foto: https://bit.ly/2jxbV8R

Elshinta.com - Akademi Swedia, lembaga penanggung jawab pemilihan penerima hadiah Nobel Sastra, menyatakan tidak akan mengumumkan pemenang pada tahun ini karena skandal seks, yang membuat beberapa anggota dewan akademi mengundurkan diri.

"Keputusan itu diambil dengan mempertimbangkan penurunan kepercayaan umum terhadap Akademi," demikian pernyataan tertulis Akademi Swedia, Jumat (4/5), layaknya dikutip Reuters.

Pembatalan hadiah bergengsi itu belum pernah terjadi selama beberapa dasawarsa belakangan. Akademi Swedia mengakui bahwa nama baik mereka hancur karena dugaan skandal suami salah satu anggota direksinya. Bahkan, Akademi Swedia juga mengakui bahwa beberapa nama pemenang sudah bocor. Akademi Swedia, yang anggotanya terdiri dari elit sastra dari negara yang sama, mengaku akan memberikan dua hadiah pada 2019, untuk mengganti pembatalan pada tahun ini. "Kami menilai penting untuk meluangkan waktu demi mengembalikan kepercayaan publik kepada Akademi sebelum pemenang hadiah nobel berikutnya diumumkan," kata Anders Olsson, yang untuk sementara ini menjabat sebagai Sekretaris Akademi.

Skandal seksual yang diduga dilakukan suami dari salah satu anggota dewan adalah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Akademi Swedia, lembaga yang dibentuk Raja Gustav III pada 1786. Meski sudah sering menjadi subjek kontroversi pada masa lalu -- seperti yang terjadi pada 2016 saat memilih penulis lagu Bob Dylan sebagai penerima hadiah -- perdebatan biasanya hanya fokus pada kelayakan penerima dibanding Akademi Swedia-nya sendiri. Skandal itu dimulai dari dugaan pelecehan seksual terhadap 18 perempuan tokoh budaya dan fotografer Jean-Claude Arnault, yang merupakan suami dari anggota dewan akademi, Katarina Frostenson. Akademi Swedia memberikan dukungan finansial terhadap lembaga budaya yang dikelola Arnault dan Frostenson.

Pada awalnya, tiga anggota dewan akademi mengundurkan dari karena tidak puas terhadap penyelidikan dugaan pelecehan seksual itu. Frostenson dan kepala akademi mengikuti langkah yang sama bersama enam anggota lain. Saat skandal itu masih hangat dibicarakan publik, pihak akademi juga menyatakan bahwa beberapa nama pemenang juga telah bocor di tangan para penjudi. Arnault sendiri membantah dua tudingan terkait pelecehan seksual dan pembocoran nama.

Sebelumnya, Akademi Swedia pernah tidak memberikan Hadiah Nobel antara tahun 1940 sampai 1943 karena Perang Dunia II. Yayasan Nobel sendiri mengatakan bahwa krisis ini telah "berdampak negatif" terhadap Hadiah Nobel, yang didirikan ilmuwan dan penemu dinamit Alfred Nobel sejak 1901. "Keputusan mereka menunjukkan betapa genting keadaan dan akan membantu melindungi nama baik hadiah Nobel dalam jangka panjang," catat yayasan tersebut dalam pernyataan tertulisnya seperti dikutip Antara.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 16 Oktober 2018 - 18:08 WIB

Polisi amankan wanita bawa sabu di Bandara

Kesehatan | 16 Oktober 2018 - 17:58 WIB

Jenis kanker pada anak selain leukemia

Kecelakaan | 16 Oktober 2018 - 17:48 WIB

Mobil pick up tabrak truk TNI, satu tewas dan dua orang terluka

Startup | 16 Oktober 2018 - 17:30 WIB

Bareksa, marketplace reksadana dorong penetrasi investasi

Aktual Dalam Negeri | 16 Oktober 2018 - 17:18 WIB

Belasan ribu pohon cabai terendam banjir

Aktual Dalam Negeri | 16 Oktober 2018 - 17:08 WIB

Pemkot Magelang siapkan tenaga administrasi SD-TK

Elshinta.com - Akademi Swedia, lembaga penanggung jawab pemilihan penerima hadiah Nobel Sastra, menyatakan tidak akan mengumumkan pemenang pada tahun ini karena skandal seks, yang membuat beberapa anggota dewan akademi mengundurkan diri.

"Keputusan itu diambil dengan mempertimbangkan penurunan kepercayaan umum terhadap Akademi," demikian pernyataan tertulis Akademi Swedia, Jumat (4/5), layaknya dikutip Reuters.

Pembatalan hadiah bergengsi itu belum pernah terjadi selama beberapa dasawarsa belakangan. Akademi Swedia mengakui bahwa nama baik mereka hancur karena dugaan skandal suami salah satu anggota direksinya. Bahkan, Akademi Swedia juga mengakui bahwa beberapa nama pemenang sudah bocor. Akademi Swedia, yang anggotanya terdiri dari elit sastra dari negara yang sama, mengaku akan memberikan dua hadiah pada 2019, untuk mengganti pembatalan pada tahun ini. "Kami menilai penting untuk meluangkan waktu demi mengembalikan kepercayaan publik kepada Akademi sebelum pemenang hadiah nobel berikutnya diumumkan," kata Anders Olsson, yang untuk sementara ini menjabat sebagai Sekretaris Akademi.

Skandal seksual yang diduga dilakukan suami dari salah satu anggota dewan adalah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Akademi Swedia, lembaga yang dibentuk Raja Gustav III pada 1786. Meski sudah sering menjadi subjek kontroversi pada masa lalu -- seperti yang terjadi pada 2016 saat memilih penulis lagu Bob Dylan sebagai penerima hadiah -- perdebatan biasanya hanya fokus pada kelayakan penerima dibanding Akademi Swedia-nya sendiri. Skandal itu dimulai dari dugaan pelecehan seksual terhadap 18 perempuan tokoh budaya dan fotografer Jean-Claude Arnault, yang merupakan suami dari anggota dewan akademi, Katarina Frostenson. Akademi Swedia memberikan dukungan finansial terhadap lembaga budaya yang dikelola Arnault dan Frostenson.

Pada awalnya, tiga anggota dewan akademi mengundurkan dari karena tidak puas terhadap penyelidikan dugaan pelecehan seksual itu. Frostenson dan kepala akademi mengikuti langkah yang sama bersama enam anggota lain. Saat skandal itu masih hangat dibicarakan publik, pihak akademi juga menyatakan bahwa beberapa nama pemenang juga telah bocor di tangan para penjudi. Arnault sendiri membantah dua tudingan terkait pelecehan seksual dan pembocoran nama.

Sebelumnya, Akademi Swedia pernah tidak memberikan Hadiah Nobel antara tahun 1940 sampai 1943 karena Perang Dunia II. Yayasan Nobel sendiri mengatakan bahwa krisis ini telah "berdampak negatif" terhadap Hadiah Nobel, yang didirikan ilmuwan dan penemu dinamit Alfred Nobel sejak 1901. "Keputusan mereka menunjukkan betapa genting keadaan dan akan membantu melindungi nama baik hadiah Nobel dalam jangka panjang," catat yayasan tersebut dalam pernyataan tertulisnya seperti dikutip Antara.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...

Selasa, 16 Oktober 2018 - 06:10 WIB

Dolar AS melemah tertekan data ekonomi negatif

Senin, 15 Oktober 2018 - 12:02 WIB

ASEAN setujui proposal Indonesia labeling tuna

Senin, 15 Oktober 2018 - 11:01 WIB

Tertekan, pasar saham Asia melemah

Minggu, 14 Oktober 2018 - 18:16 WIB

Malaysia tenggelamkan enam perahu asing

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com