Jumat, 16 November 2018 | 15:32 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Pemilu / Aktual Pemilu

Menko Polhukam: Jaga perdamaian jelang Pemilu 2019

Selasa, 10 Juli 2018 - 12:02 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Dewi Rusiana
Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Jenderal (Purn) Wiranto. Sumber foto: https://bit.ly/2E8aoQ7
Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Jenderal (Purn) Wiranto. Sumber foto: https://bit.ly/2E8aoQ7

Elshinta.com - Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Jenderal (Purn) Wiranto mengimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menjaga perdamaian menjelang pelaksanaan Pemilu 2019 dan event internasional lainnya seperti Asian Games 2018.

"Perdamaian atau persatuan bangsa dapat kita rawat dengan sebaik-baiknya karena dalam waktu dekat kita akan akan menghadapi banyak 'event-event' internasional Asian Games 2018, pertemuan IMF di Bali serta melaksanakan Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden 2019, yang membutuhkan kesatuan kita sebagai bangsa," kata Wiranto.

Menk Polhukam menyatakan itu usai membuka Sarasehan Nasional "Merawat Perdamaian: Belajar dari Resolusi Konflik dan Damai di Maluku dan Maluku Utara untuk Indonesia yang bersatu, Berdaulat, Adil dan Makmur", yang digelar Setjen Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas), di Jakarta, Selasa.

Wiranto yang mewakili Presiden Joko Widodo untuk membuka Sarasehan Nasional itu mengharapkan agar bangsa Indonesia bisa merawat perdamaian merujuk dari resolusi konflik di Maluku, sehingga dapat tercipta suatu masyarakat yang bersatu berdaulat adil dan makmur.

"Jadi saya atas nama presiden sudah memberikan satu masukan-masukan agar sarasehan nasional ini bisa menghasilkan pemikiran-pemikiran cerdas agar perdamaian atau persatuan bangsa dapat kita rawat dengan sebaik-baiknya," tuturnya.

Para pakar yang berbicara di sarasehan yang digelar oleh Wantannas ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang positif agar bangsa ini yang mendapatkan satu warisan dari para pendahulu bangsa, berupa negara yang sudah bebas dari konflik dengan penjajah.

Serasehan nasional tersebut berlangsung selama dua hari. Berbagai tokoh nasional direncanakan akan menjadi pembicara, antara lain: Wapres Jusuf Kalla, Mendagri Tjahjo Kumolo, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, Mensos Idrus Marham, Menristek Dikri M Nasir serta Menko Maritim Luhut Pandjaitan, dikutip dari laman Antara.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Musibah | 16 November 2018 - 15:24 WIB

Bulog salurkan beras ke wilayah banjir Riau

Aktual Dalam Negeri | 16 November 2018 - 15:15 WIB

Komnas HAM beri masukan ke Presiden soal KSAD baru

Lingkungan | 16 November 2018 - 15:06 WIB

Banyak program restorasi gambut gagal, ini penyebabnya

Aktual Dalam Negeri | 16 November 2018 - 14:55 WIB

Presiden yakin tujuh mimpi anak bangsa di Kapsul Waktu bisa terwujud, jika...

Aktual Olahraga | 16 November 2018 - 14:47 WIB

Kasdam I/BB berangkatkan 32 atlet Yong Moo Do ke Bali

Musibah | 16 November 2018 - 14:36 WIB

Kemhan masih hitung kerugian akibat kebakaran

Elshinta.com - Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Jenderal (Purn) Wiranto mengimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menjaga perdamaian menjelang pelaksanaan Pemilu 2019 dan event internasional lainnya seperti Asian Games 2018.

"Perdamaian atau persatuan bangsa dapat kita rawat dengan sebaik-baiknya karena dalam waktu dekat kita akan akan menghadapi banyak 'event-event' internasional Asian Games 2018, pertemuan IMF di Bali serta melaksanakan Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden 2019, yang membutuhkan kesatuan kita sebagai bangsa," kata Wiranto.

Menk Polhukam menyatakan itu usai membuka Sarasehan Nasional "Merawat Perdamaian: Belajar dari Resolusi Konflik dan Damai di Maluku dan Maluku Utara untuk Indonesia yang bersatu, Berdaulat, Adil dan Makmur", yang digelar Setjen Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas), di Jakarta, Selasa.

Wiranto yang mewakili Presiden Joko Widodo untuk membuka Sarasehan Nasional itu mengharapkan agar bangsa Indonesia bisa merawat perdamaian merujuk dari resolusi konflik di Maluku, sehingga dapat tercipta suatu masyarakat yang bersatu berdaulat adil dan makmur.

"Jadi saya atas nama presiden sudah memberikan satu masukan-masukan agar sarasehan nasional ini bisa menghasilkan pemikiran-pemikiran cerdas agar perdamaian atau persatuan bangsa dapat kita rawat dengan sebaik-baiknya," tuturnya.

Para pakar yang berbicara di sarasehan yang digelar oleh Wantannas ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang positif agar bangsa ini yang mendapatkan satu warisan dari para pendahulu bangsa, berupa negara yang sudah bebas dari konflik dengan penjajah.

Serasehan nasional tersebut berlangsung selama dua hari. Berbagai tokoh nasional direncanakan akan menjadi pembicara, antara lain: Wapres Jusuf Kalla, Mendagri Tjahjo Kumolo, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, Mensos Idrus Marham, Menristek Dikri M Nasir serta Menko Maritim Luhut Pandjaitan, dikutip dari laman Antara.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...

Jumat, 16 November 2018 - 07:36 WIB

Polda Papua Barat intensifkan koordinasi jelang Pemilu

Jumat, 16 November 2018 - 07:28 WIB

PMII ajak warga jaga kondusivitas daerah

Jumat, 16 November 2018 - 06:25 WIB

KPU Pekalongan masih butuh 4.270 kotak suara

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com