Kamis, 20 September 2018 | 00:41 WIB

Daftar | Login

kuping kiri paragames kuping kanan paragames
emajels

Dalam Negeri / Aktual Dalam Negeri

DPR: Asian Games harus bersih dari ancaman terorisme

Selasa, 10 Juli 2018 - 12:53 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Dewi Rusiana
Ketua DPR RI Bambang Soesatyo. Sumber foto: https://bit.ly/2J7PBNt
Ketua DPR RI Bambang Soesatyo. Sumber foto: https://bit.ly/2J7PBNt

Elshinta.com - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo mengingatkan kepada Kepolisian, TNI, dan Badan Intelijen Negara (BIN) agar memastikan penyelengaraan Asian Games ke-18 di Jakarta-Palembang, harus bebas dari ancaman terorisme sehingga pelaksanaannya berjalan aman serta lancar.

"Ancaman sekecil apa pun tidak boleh ditolerir. Karena itu, DPR mendorong Polri, TNI dan BIN meningkatkan intensitas operasi untuk melumpuhkan sekaligus mengeliminasi ancaman dari sel-sel teroris," kata Bambang dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (10/7).

Dia mengatakan institusinya memberi perhatian serius pada insiden ledakan bom ikan di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur pada pekan lalu karena menjadi bukti tentang masih adanya sel-sel teroris yang aktif dan terus mengintai.

Dia menilai aktivitas sel-sel teroris tampak dari temuan yang menunjukan bahwa pemilik bom Pasuruan merupakan anggota jaringan teroris.

"Pemilik bom Pasuruan berlatarbelakang mantan narapidana teroris (Napiter) yang bebas dari penjara Cipinang pada 2015. Dia berafiliasi dengan JAD Depok dan Medan, serta diduga terlibat ledakan bom sepeda di Kalimalang pada 2010," ujarnya.

Bambang mengatakan dari catatan itu, patut diduga bahwa pemilik bom Pasuruan masih berinteraksi dengan rekan-rekannya sesama anggota jaringan teroris, dan juga menjadi petunjuk bahwa sel-sel teroris masih aktif sehingga berbagai kemungkinan tersebut harus diwaspadai bersama.

Dia mengingatkan bahwa, teroris selalu mencari momentum untuk beraksi misalnya, terduga teroris yang ditembak mati di jalan layang Pamanukan, Subang, Jawa Barat, pada 22 Juni 2018, diduga berencana melakukan teror saat pencoblosan Pilkada serentak pada 27 Juni 2018, dikutip dari laman Antara.

Karena itu menurut dia, pelaksanaan Asian Games yang akan dimulai pada 18 Agustus dan dihadiri delegasi dari 45 negara dengan jumlah atlet dan ofisial sebanyak 16 ribu orang harus diperhatikan aspek keamanannya.

"Jelas bahwa keamanan penyelenggaraan Asian Games 2018 benar-benar menjadi pertaruhan bagi Indonesia," ujarnya.

Menurut dia, momentum seperti Asian Games, para teroris mencoba mencari cara dan peluang untuk melancarkan aksinya dengan harapan aksinya mendapatkan perhatian dari komunitas internasional.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 19 September 2018 - 21:39 WIB

Dua paket misterius dari China buat heboh Bawaslu Sumut

Sosbud | 19 September 2018 - 21:12 WIB

Bubur Asyura, makanan khas penanda buka luwur Sunan Kudus

Pemilihan Presiden 2019 | 19 September 2018 - 20:57 WIB

Pakar: Perang kata-kata dan tagar bisa picu perpecahan

Aktual Dalam Negeri | 19 September 2018 - 20:36 WIB

Bekraf gelar sosialisasi hak kekayaan intelektual untuk pelaku ekonomi kreatif

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com