Senin, 10 Desember 2018 | 19:01 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Dalam Negeri / Aktual Dalam Negeri

Mensos apresiasi pendamping yang laporkan penyelewengan PKH

Rabu, 11 Juli 2018 - 21:53 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Sigit Kurniawan
Menteri Sosial Idrus Marham. Sumber Foto: https://bit.ly/2DSOZbM
Menteri Sosial Idrus Marham. Sumber Foto: https://bit.ly/2DSOZbM

Elshinta.com - Menteri Sosial, Idrus Marham mengapresiasi kepada Yuliana, pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) yang melaporkan dugaan penyimpangan bansos tersebut di Sunter, Jakarta Utara.

"Kami berikan apresiasi. Yang berprestasi harus diberikan reward, yang melanggar kasih hukuman," kata Mensos dihadapan para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH yang menjadi korban penyelewengan dana bansos di GOR Sunter, Jakarta Utara, Rabu (11/7), seperti dikutip Antara.

Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos Harry Hikmat mengatakan, apa yang dilakukan oleh Yuliana bisa menjadi inspirasi bagi pendamping lainnya.

Yuliana, pendamping PKH yang melaporkan dugaan penyelewengan bansos menceritakan kronologis penyimpangan.

Yuliana awalnya pendamping PKH di Koja lalu pada Maret 2018 ditempatkan di Sunter Jaya. Saat ia ke lapangan, bertemu dengan KPM untuk meminta data, KPM tersebut mengaku sudah tidak terima bantuan PKH sejak 2015.

Lalu Yuliana menindaklanjuti dengan mengecek ke bank penyalur yaitu BNI, ternyata ditemukan bahwa ada transaksi keuangan sementara KPM tidak menerima uang bantuan tersebut. "Dari sistem dilihat ada pentransferan uang. ATM sudah diganti semua PINnya oleh koordinator yang bukan pendamping," kata Yuliana.

Sebanyak 29 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH korban penyimpangan dana bansos dari Kelurahan Sunter Jaya Kecamatan Tanjung Priok, diduga penyelewengan yang dilakukan oknum pendamping berinisial E mencapai Rp95 juta.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual IPTEK | 10 Desember 2018 - 18:45 WIB

Jonan minta Pertamina temukan teknologi `fast charging` mobil listrik

Aktual IPTEK | 10 Desember 2018 - 18:38 WIB

Menteri ESDM resmikan stasiun pengisian listrik umum pertama

Aktual Dalam Negeri | 10 Desember 2018 - 18:25 WIB

Puluhan aktivis Kudus unjuk rasa peringati Hari Anti Korupsi

Aktual Pemilu | 10 Desember 2018 - 18:13 WIB

Wapres sebut Bawaslu harus lebih pintar dari yang diawasi

Megapolitan | 10 Desember 2018 - 17:55 WIB

Anies sesuaikan jadwal untuk konvoi Persija

Elshinta.com - Menteri Sosial, Idrus Marham mengapresiasi kepada Yuliana, pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) yang melaporkan dugaan penyimpangan bansos tersebut di Sunter, Jakarta Utara.

"Kami berikan apresiasi. Yang berprestasi harus diberikan reward, yang melanggar kasih hukuman," kata Mensos dihadapan para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH yang menjadi korban penyelewengan dana bansos di GOR Sunter, Jakarta Utara, Rabu (11/7), seperti dikutip Antara.

Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos Harry Hikmat mengatakan, apa yang dilakukan oleh Yuliana bisa menjadi inspirasi bagi pendamping lainnya.

Yuliana, pendamping PKH yang melaporkan dugaan penyelewengan bansos menceritakan kronologis penyimpangan.

Yuliana awalnya pendamping PKH di Koja lalu pada Maret 2018 ditempatkan di Sunter Jaya. Saat ia ke lapangan, bertemu dengan KPM untuk meminta data, KPM tersebut mengaku sudah tidak terima bantuan PKH sejak 2015.

Lalu Yuliana menindaklanjuti dengan mengecek ke bank penyalur yaitu BNI, ternyata ditemukan bahwa ada transaksi keuangan sementara KPM tidak menerima uang bantuan tersebut. "Dari sistem dilihat ada pentransferan uang. ATM sudah diganti semua PINnya oleh koordinator yang bukan pendamping," kata Yuliana.

Sebanyak 29 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH korban penyimpangan dana bansos dari Kelurahan Sunter Jaya Kecamatan Tanjung Priok, diduga penyelewengan yang dilakukan oknum pendamping berinisial E mencapai Rp95 juta.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com