Senin, 16 Juli 2018 | 11:30 WIB

Daftar | Login

Macro Ad

Peristiwa / Bencana Alam

BPBD: 1.200 KK di Kulon Progo mengalami kesulitan air bersih

Kamis, 12 Juli 2018 - 21:58 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Sigit Kurniawan
Ilustrasi. Sumber Foto: https://bit.ly/2zxpakA
Ilustrasi. Sumber Foto: https://bit.ly/2zxpakA

Elshinta.com - Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Ariadi menyatakan telah menerima laporan adanya 1.200 kepala keluarga di 12 desa mengalami kesulitan air bersih.

"Sampai saat ini, berdasarkan data yang masuk ada 1.200 kepala keluarga di 12 desa mengalami kesulitan air bersih. Sebagian dari warga yang mengajukan permohonan bantuan air bersih sudah dikirim air," katanya di Kulon Progo, Kamis (12/7).

Adapun 12 desa yang warganya mengalami kesulitan air bersih, yakni Desa Banjaroya, Banjarharjo, Banjararum, dan Banjarasri (Kecamatan Kalibawang). Kemudian Desa Giripurwo, Purwosari, Jatimulyo, Pendoworejo (Kecamatan Girimulyo). Selanjutnya Desa Salamrejo di Kecamatan Sentolo, Desa Tangjungharjo di Kecamatan Nanggulan dan Desa Sidoharjo dan Purwoharjo di Kecamatan Samigaluh.

Ia memperkirakan, jumlah warga terdampak kekeringan akan terus bertambah. Hal ini dikarenakan beberapa desa yang menjadi langganan kekeringan, seperti di Desa Hargowilis, Hargorejo dan Kalirejo di Kecamatan Kokap belum ada laporan. Namun, sudah ada beberapa bantuan air bersih masuk ke sana.

Ariadi mengatakan, Kecamatan Kokap masuk dalam peta kerawanan kekeringan. Namun pemerintah kecamatan masih melakukan identifikasi. "Saat ini, Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak (Dinsos P3A) Kulon Progo masih melakukan tindakan penanganan terhadap desa-desa yang berpotensi kesulitan air bersih," katanya, seperti dihimpun Antara.

Dia mengatakan, saat ini hanya tersedia sekitar 150 tangki bantuan dari program tangungjawab sosial perusahaan tertentu (CSR) serta anggaran dari APBD DIY sekitar 100 tangki. Namun begitu, distribusi saat ini dilakukan untuk hasil bantuan CSR sebanyak 50 tangki ke berbagai titik wilayah terdampak oleh Tagana sedangkan bantuan dari APBD DIY dimungkinkan baru bisa didistribusikan pada Agustus nanti. "Distribusi air bersih saat ini diprioritaskan untuk wilayah-wilayah yang sudah mengajukan permohonan bantuan," katanya.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 16 Juli 2018 - 11:19 WIB

BMKG deteksi lonjakan titik panas di Riau

Politik | 16 Juli 2018 - 11:08 WIB

KPK panggil dua tersangka suap DPRD Sumut

Ekonomi | 16 Juli 2018 - 10:53 WIB

IHSG dibuka melemah 2,16 poin

Aktual Dalam Negeri | 16 Juli 2018 - 10:45 WIB

Presiden Jokowi beri kuliah umum di ABN Nasdem

Aktual Dalam Negeri | 16 Juli 2018 - 10:35 WIB

MK sidangkan permohonan uji UU Pemilu

Ekonomi | 16 Juli 2018 - 10:22 WIB

Rupiah Senin pagi melemah menjadi Rp14.399

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com