Selasa, 13 November 2018 | 02:01 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Dalam Negeri / Ekonomi

Perajin rotan Cirebon raup untung dari pelemahan rupiah

Selasa, 11 September 2018 - 20:27 WIB    |    Penulis : Fajar Nugraha    |    Editor : Administrator
Ilustrasi. Sumber foto: https://bit.ly/2Qgz7XU
Ilustrasi. Sumber foto: https://bit.ly/2Qgz7XU

Elshinta.com - Perajin furnitur berbahan baku rotan asal Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, mengaku mendapat keuntungan dengan loyonya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

"Memang ada peningkatan pendapatan dengan adanya selisih nilai tambah kurs dolar itu naik," kata Perajin furnitur rotan Cirebon, Sumarca di Cirebon, Selasa (11/9).

Menurut Sumarca, kerajinan furnitur berbahan baku rotan yang diekspor ke luar negeri akan mendapatkan nilai tambah dengan melemahnya rupiah terhadap dolar AS. Peningkatan pendapatan yang didapatkannya kata Sumarca, mencapai 5 hingga 10 persen dari sebelum dolar naik, karena dengan adanya kenaikan dolar maka ada selisih yang ia dapatkan saat mengekspor.

"Kemarin-kemarin kan sekitar Rp13.000 per dolarnya, terus meningkat sampai Rp15.000 dan selisih itu yang menjadi keuntungan kami," ujarnya, dikutip Antara.

Sumarca menambahkan untuk produksi furnitur rotan miliknya itu mayoritas diekspor ke Eropa, seperti Jerman, Itali, Prancis dan lainnya. "Kita setiap bulannya, mengirim lima hingga 10 kontainer ke luar negeri," ungkapnya.

Meskipun ada peningkatan pendapatan, namun Sumarca mengaku lebih senang ketika dolar itu stabil, karena semua bisa terjaga tidak terlalu spekulatif dan bahan yang diimporpun tidak naik. "Harapan saya nilai tukar rupiah itu stabil jangan fluktuatif, agar terjaga. Tentu ada resikonya bagian kami kalau tak stabil, karena kita kan pengerjaannya sesuai pesanan," tutup dia.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Politik | 12 November 2018 - 22:38 WIB

Relawan bergerak kompak menangkan Jokowi - Ma'ruf di Sumsel

Politik | 12 November 2018 - 22:27 WIB

Pengamat: PSI bisa jadi role model milenial di pentas politik

Liga Inggris | 12 November 2018 - 21:40 WIB

Eden Hazard mengaku senang meski merasa lelah

Liga Inggris | 12 November 2018 - 21:28 WIB

Juan Mata menyebut MU jalani pekan yang tidak menentu

Kesehatan | 12 November 2018 - 21:12 WIB

Dua puskesmas di Kudus akan dinaikan status jadi rumah sakit

Elshinta.com - Perajin furnitur berbahan baku rotan asal Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, mengaku mendapat keuntungan dengan loyonya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

"Memang ada peningkatan pendapatan dengan adanya selisih nilai tambah kurs dolar itu naik," kata Perajin furnitur rotan Cirebon, Sumarca di Cirebon, Selasa (11/9).

Menurut Sumarca, kerajinan furnitur berbahan baku rotan yang diekspor ke luar negeri akan mendapatkan nilai tambah dengan melemahnya rupiah terhadap dolar AS. Peningkatan pendapatan yang didapatkannya kata Sumarca, mencapai 5 hingga 10 persen dari sebelum dolar naik, karena dengan adanya kenaikan dolar maka ada selisih yang ia dapatkan saat mengekspor.

"Kemarin-kemarin kan sekitar Rp13.000 per dolarnya, terus meningkat sampai Rp15.000 dan selisih itu yang menjadi keuntungan kami," ujarnya, dikutip Antara.

Sumarca menambahkan untuk produksi furnitur rotan miliknya itu mayoritas diekspor ke Eropa, seperti Jerman, Itali, Prancis dan lainnya. "Kita setiap bulannya, mengirim lima hingga 10 kontainer ke luar negeri," ungkapnya.

Meskipun ada peningkatan pendapatan, namun Sumarca mengaku lebih senang ketika dolar itu stabil, karena semua bisa terjaga tidak terlalu spekulatif dan bahan yang diimporpun tidak naik. "Harapan saya nilai tukar rupiah itu stabil jangan fluktuatif, agar terjaga. Tentu ada resikonya bagian kami kalau tak stabil, karena kita kan pengerjaannya sesuai pesanan," tutup dia.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com