Pemimpin Kamboja minta dunia tidak campuri politik Indochina
Elshinta
Kamis, 13 September 2018 - 07:25 WIB |
Pemimpin Kamboja minta dunia tidak campuri politik Indochina
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen. Sumber Foto: https://bit.ly/2QoScr5

Elshinta.com - Perdana Menteri Kamboja Hun Sen pada Rabu (12/9) menyatakan negara di luar Indochina terlalu kritis terhadap politik di kawasan tersebut dan bahwa wilayah itu harus dibiarkan memecahkan masalahnya.

Dalam pidato bersama pemimpin lain kawasan itu, Hun Sen menunjuk kecaman asing terhadap pemilihan umum negaranya baru-baru ini, yang dilihat banyak orang sebagai lelucon setelah partai oposisi utama dibubarkan. Ia juga mengutip kecaman dunia atas kekerasan terhadap suku Rohingya di Myanmar.

"Negara di luar kawasan ini selalu mengkritik kami dan memberitahu kami yang harus dilakukan," kata Hun Sen di diskusi panel dengan pemimpin dari Myanmar, Thailand, Vietnam dan Laos di Forum Ekonomi Dunia tentang ASEAN di Hanoi.

"Saya mengangkat masalah ini bukan sebagai pesan untuk negara tertentu, tapi saya ingin mengatakan bahwa negara Mekong ini korban politik. Jadi, saya minta orang luar kawasan ini, yang tidak tahu tentang masalah, membiarkan kami menyelesaikan masalah kami," katanya.

Partai Rakyat Kamboja Hun Sen merebut semua 125 kursi parlemen dalam pemilihan umum pada Juli, yang Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa negara Barat katakan cacat karena antara lain tiada oposisi mumpuni.

Oposisi Partai Penyelamatan Bangsa Kamboja (CNRP) dibubarkan pada akhir tahun lalu menjelang pemilihan umum tersebut.

Hun Sen juga menyatakan Myanmar, yang tentaranya dituduh Perserikatan Bangsa-Bangsa melakukan pembantaian dan pemerkosaan bergerombol terhadap warga Rohingya dengan niat pemunahan, salah dipahami.

Myanmar membantah tuduhan melakukan kekejaman, dengan menyatakan tentara melakukan tindakan sah terhadap pemberontak. "Ia dituduh melakukan pemunahan, tapi apakah Anda semua mengerti tentang Myanmar? Apakah Anda tahu tentang Myanmar? Mereka harus menyelesaikan banyak masalah berat dalam kaitan dengan keamanan," demikian Antara dari Reuters.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Arab Saudi batasi haji hanya untuk 60.000 penduduknya
Sabtu, 12 Juni 2021 - 23:29 WIB
Arab Saudi mengatakan akan membatasi pendaftaran haji tahun ini untuk warga dan penduduknya, sehubun...
Abu Dhabi batasi area-area publik bagi mereka yang bebas COVID
Jumat, 11 Juni 2021 - 08:13 WIB
Abu Dhabi, emirat terpadat kedua di Uni Emirat Arab (UAE), akan membatasi akses ke pusat perbelanjaa...
Para pekerja Yunani mogok kerja tolak perombakan UU ketenagakerjaan
Kamis, 10 Juni 2021 - 21:18 WIB
Para pekerja di Yunani memulai aksi mogok kerja selama satu hari pada Kamis untuk melakukan protes t...
Perdagangan narkoba di Asia meluas di tengah pandemi COVID-19
Kamis, 10 Juni 2021 - 18:47 WIB
Pengedar narkoba di Asia Timur dan Asia Tenggara menemukan cara untuk menghindari pembatasan COVID-1...
China buka ruang baru dalam hubungan bilateral dengan Indonesia
Selasa, 08 Juni 2021 - 06:00 WIB
Pemerintah China akan terus membuka ruang baru dalam meningkatkan kerja sama bilateralnya dengan Ind...
Infeksi COVID melandai, India longgarkan aturan penguncian
Minggu, 06 Juni 2021 - 21:18 WIB
India mencatat 114.460 infeksi baru COVID-19 pada Minggu, angka terendah dalam dua bulan, dengan 2.6...
DFSK berharap insentif dari pemerintah Indonesia
Jumat, 04 Juni 2021 - 08:15 WIB
Chongqing Sokon Motor Group Co Ltd sebagai induk PT Sokonindo Automobile yang memproduksi mobil mere...
India akan tingkatkan vaksinasi COVID-19 tiga kali lipat per hari
Rabu, 02 Juni 2021 - 08:45 WIB
India akan menyiapkan hingga 10 juta dosis vaksin COVID-19 per hari pada Juli dan Agustus, dibanding...
Guru SD di China dihukum mati setelah perkosa sembilan murid
Rabu, 02 Juni 2021 - 08:30 WIB
Dua guru sekolah dasar di Provinsi Hunan, China, masing-masing dijatuhi hukuman mati dan hukuman pen...
China bantu Palestina Rp14 M dan 200 ribu vaksin
Minggu, 30 Mei 2021 - 11:30 WIB
China akan memberikan bantuan kemanusiaan ke Palestina dalam bentuk uang tunai senilai satu juta dol...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV