Ijtima ulama II pastikan dukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno
Kamis, 13 September 2018 - 18:24 WIB | Penulis : Angga Kusuma | Editor : Administrator
Dokumentasi Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno saat menemui Wakil Presiden, Jusuf Kalla. Sumber foto: https://bit.ly/2p5xboS

Elshinta.com - Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama, Yusuf Muhammad Martak, mengatakan, ijtima' ulama II yang akan digelar, Minggu (16/9), di Jakarta, untuk memastikan peran ulama dalam dukungan untuk pasangan bakal calon presiden dan wakil presiden, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Juga untuk komitmen keduanya atas kesepakatan dari hasil Ijtima'.

"Ijtima' Ulama II digelar pada 16 September 2018, dimulai sejak pagi hari hingga sore dan insya Allah akan dihadiri pasangan bakal calon presiden dan calon wakil presiden, Pak Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno serta partai-partai yang mendukung," kata dia, saat jumpa pers di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Kamis (13/9).

Panitia penyelenggara ijtima' sepakat untuk tidak memberitahu lokasi Ijtima', namun yang pasti ijtima' ulama II digelar bukan untuk membahas arah dukungan. "Yang mana nantinya akan dibahas masalah pasangan calon yang sudah ditetapkan dan sudah didaftarkan. Dan yang perlu dicatat ijtima' kedua diadakan yaitu semangat pergantian presiden. Jadi jelas, jangan ada pertanyaan apakah nanti akan bergeser (dukungan ke pasangan Jokowi-KH Ma'ruf Amin)," kata dia.

Nanti para ulama akan membahas sejauh mana peran mereka untuk memenangkan pasangan ini serta komitmen dari Prabowo dan Sandi. Jika kedua pihak sudah setuju maka akan diakhiri dengan penandatanganan pakta integritas oleh pasangan calon Presiden. "Tampung dan terima (masukan para ulama) serta putuskan sejauh apa akan berikan dukungan dan komitmen yang akan diberikan ulama dimana nantinya paslon juga akan berikan komitnya dengan tanda tangani pakta integritas. Kalau semua sudah terjadi, insya Allah akan terjalin dengan baik," katanya.

Dalam menggelar Ijtima' ulama II, peserta yang diundang lebih banyak dari ijtima' ulama pertama. Jika yang pertama ada sebanyak 500 peserta, maka ijtima' kedua akan mengundang 1.000 orang peserta. "Peserta jumlahnya lebih besar, kalau tidak salah 1.000 orang dari berbagai daerah. Ijtima' pertama hanya 500 orang peserta," tuturnya, dikutip Antara.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jumat, 18 Januari 2019 - 07:07 WIB
Elshinta.com - Capres nomor urut 01, Joko Widodo menyinggung soal hoaks penganiayaan Ratna...
Jumat, 18 Januari 2019 - 06:55 WIB
Elshinta.com -Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mengaku sempat tegang dalam debat ...
Jumat, 18 Januari 2019 - 06:23 WIB
Elshinta.com - Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memaparkan visi dan misinya d...
Jumat, 18 Januari 2019 - 06:11 WIB
Elshinta.com - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) mengungkap visi ingin mem...
Kamis, 17 Januari 2019 - 21:19 WIB
Elshinta.com - Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memaparkan visi dan misinya d...
Kamis, 17 Januari 2019 - 20:34 WIB
Elshinta.com - Calon presiden dan calon wakil presiden diharapkan mampu menggambarkan komi...
Kamis, 17 Januari 2019 - 19:30 WIB
Elshinta.com - Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno telah tiba di lokasi debat capres-cawapre...
Kamis, 17 Januari 2019 - 19:06 WIB
Elshinta.com - Akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman, Edi Santoso berharap pasanga...
Kamis, 17 Januari 2019 - 18:54 WIB
Elshinta.com - Tim Kampanye Daerah (TKD) pasangan Capres-Cawapres Jokowi-Ma`ruf dan Badan ...
Kamis, 17 Januari 2019 - 18:00 WIB
Elshinta.com - Polisi memperketat penjagaan di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)