Koalisi Prabowo-Sandiaga usulkan perubahan metode debat capres-cawapres
Jumat, 14 September 2018 - 08:10 WIB | Penulis : Dewi Rusiana | Editor : Dewi Rusiana
Pasangan bakal calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Sumber foto: https://bit.ly/2OUmm4R

Elshinta.com - Koalisi pasangan bakal calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengusulkan perubahan metode debat capres-cawapres, karena metode debat yang selama ini dilakukan dinilai kurang efektif dalam mengeksplorasi ide dan gagasan pasangan calon.

"Salah satu tahapan yang menurut kami penting adalah mengubah model debat kandidat," kata Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat, Hinca Panjaitan di Rumah Pemenangan PAN di Jalan Daksa, Jakarta, Kamis (13/9) malam.

Menurut koalisi Prabowo-Sandiaga, selama ini metode debat capres-cawapres dilakukan layaknya lomba cerdas cermat, pemaparan visi-misi dibatasi waktu, padahal penjelasan terkait urusan negara yang akan dilakukan paslon ketika terpilih tidak bisa dibatasi waktunya.

Karena itu, jelas Hinca, koalisi Prabowo-Sandiaga mengusulkan waktu satu jam pada masing-masing paslon untuk menjelaskan visi-misi dan program-program yang akan dilakukan lima tahun ke depan.

"Hal itu akan lebih memudahkan masyarakat pemilih untuk bisa menentukan siapa kandidat terbaik yang akan dipilih," ujarnya.

Hinca mencontohkan terkait ekonomi, ketahanan energi, soal lapangan kerja, penjelasan secara komprehensif dari paslon akan membuat rakyat mengetahui secara penuh apa jalan pikiran para kandidat tersebut.

Hinca menegaskan, koalisi Prabowo-Sandiaga menolak tontonan cerdas cermat dalam debat capres-cawapres, dan pekan depan pihaknya akan merinci terkait usulan tersebut.

"Sehingga sebelum KPU menetapkan kapan debat, materi dan lain-lain maka pihaknya akan minta KPU untuk menghapus metode debat yang lama," katanya.

Seperti dikutip dari Antara, Hinca menilai bagi orang yang memiliki logika demokrasi yang baik maka akan menerima usulan perubahan metode debat itu karena waktu kampanye selama tujuh bulan belum mencukupi untuk menyampaikan secara penuh terkait visi misi dan pemikiran paslon. 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Selasa, 26 Maret 2019 - 20:59 WIB
Elshinta.com -Calon presiden (capres) nomor urut 01, Joko Widodo mengajak agar warga Dumai ikut...
Selasa, 26 Maret 2019 - 20:44 WIB
Elshinta.com -Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto kembali melemparkan sindiran kepad...
Selasa, 26 Maret 2019 - 16:55 WIB
Elshinta.com -Calon presiden (capres) nomor urut 01 Joko Widodo menginstruksikan pada simpatisa...
Selasa, 26 Maret 2019 - 14:27 WIB
Elshinta.com -Ketua DPW Seknas Jokowi Jabodetabek, Monisyah mengatakan akan melanjutkan perjuan...
Selasa, 26 Maret 2019 - 08:54 WIB
Elshinta.com - Calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo (Jokowi) kembali menyatakan bahwa...
Selasa, 26 Maret 2019 - 08:45 WIB
Elshinta.com - Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Salahuddin Uno mengungkapkan p...
Senin, 25 Maret 2019 - 17:58 WIB
Elshinta.com - Calon wakil presiden, Sandiaga Salahuddin Uno saat kampanye terbuka di Gela...
Senin, 25 Maret 2019 - 16:16 WIB
Elshinta.com - Gelaran Pilpres 2019 di Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) semakin dekat. S...
Senin, 25 Maret 2019 - 15:27 WIB
Elshinta.com - Pasar murah yang digelar Tim Khusus 1901 Juara Kabupaten Cirebon pada hari ...
Minggu, 24 Maret 2019 - 14:39 WIB
Elshinta.com - Partai Keadilan Sejahtera mengedepankan instrumen kampanye dialogis untuk m...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)