Selasa, 23 Oktober 2018 | 13:26 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Olahraga / Aktual Olahraga

Seorang diri, Mahmoud nekat ikuti Asian Para Games demi Palestina

Jumat, 12 Oktober 2018 - 10:21 WIB    |    Penulis : Dewi Rusiana    |    Editor : Administrator
Sumber foto: https://bit.ly/2pPrdsM
Sumber foto: https://bit.ly/2pPrdsM

Elshinta.com - Mengikuti defile pembukaan Asian Para Games 2018 seorang diri padahal semestinya satu tim, Mahmoud A. H. Zohud mengangkat tinggi-tinggi bendera negerinya dan siap membawa pesan kemanusiaan yang kuat dari Palestina.

Atlet berusia 29 tahun itu turun pada nomor tolak peluru putra F54/55 cabang para-atletik yang berlangsung di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, Kamis (11/10). Mahmoud meraih hasil tolakan sejauh 4,53 meter dan menempati posisi ke-19.

Walau menempati posisi juru kunci, warga jalur Gaza itu berharap penampilannya dapat memotivasi semua penyandang disabilitas di Palestina untuk tetap melanjutkan kehidupan meskipun tubuh membatasi gerak mereka.

Berikut petikan wawancara perjuangan Mahmoud yang hampir gagal datang ke Jakarta untuk mengikuti pesta multi-cabang olahraga disabilitas tertinggi di Asia itu, seperti dilaporkan Kantor Berita Antara:

Apakah Anda hanya fokus pada cabang atletik ataukah ada cabang olahraga lain yang diikuti dalam Asian Para Games ini?

Saya hanya mengikuti satu nomor perlombaan saja karena saya sempat terkena cedera di tangan dan saya tidak dapat melakukan semua tanpa bantuan tim. Kedatangan saya terburu-buru. Sebenarnya saya sulit untuk bepergian sendiri tanpa bantuan pelatih ataupun teman-teman lain.

Namun, saya sangat senang punya kesempatan untuk mengikuti kompetisi Asian Para Games ini, terutama karena di Jakarta. Saya merasakan langsung bagaimana masyarakat di sini menghargai Palestina. Ini adalah sesuatu yang luar biasa.

Di sini, saya hanya mengikuti satu nomor perlombaan saja karena sampai sekarang saya masih merasakan sakit di pundak dan lengan saya.

Pada kesempatan berikutnya, saya akan berusaha sekuat tenaga untuk mengikuti semua nomor perlombaan meskipun kami tidak tahu kapan itu, bisa tahun depan, dua tahun lagi, atau bahkan 10 tahun lagi.

Anda hanya seorang diri sebagai perwakilan kontingen Palestina di Indonesia. Ada apa dengan tim Palestina?

Sebelum ke Indonesia, saya sedang berlibur dengan istri saya di Dubai, Uni Emirat Arab (UAE). Semestinya saya kembali ke Palestina lebih dahulu dan bergabung dengan anggota lain tim, lalu datang ke Indonesia secara bersama-sama. Semestinya saya menunggu mereka di Mesir lalu berangkat bersama.

Ketika saya di perbatasan Mesir sedang dalam kondisi sulit, teman-teman saya tidak dapat keluar dari Palestina. Maka, saya putuskan untuk terbang ke Indonesia langsung dari Dubai.

Hanya saja, peralatan dan pelatih saya masih terblokade di perbatasan sana. Mereka tidak dapat datang dan saya sendirian dengan bantuan istri saya.

Berapa banyak atlet disabilitas Palestina yang sebenarnya akan datang dalam Asian Para Games 2018?

Kami ada enam orang, termasuk saya. Saya juga punya teman atlet para-balap sepeda, Alaa Al Daly, yang sudah siap berlomba. Tapi, dia terblokir di perbatasan. Dia telah berlatih selama satu tahun setelah mengalami kecelakaan akibat kakinya tertembak peluru.

Setelah tiga minggu dirawat di rumah sakit, dia ingin segera berlatih kembali mengayuh sepeda. Tapi, dokter mengatakan dia harus menjalani proses penyembuhan secara penuh sebelum berlatih.

Jadi, Anda membawa mimpi seluruh atlet disabilitas Palestina seorang diri?

Ini bukan hanya mimpi saya sendiri melainkan juga mimpi seluruh atlet disabilitas Palestina.

Saya akan tetap meneruskan langkah ini untuk memotivasi semua tim saya. Hasil latihan kami selama ini tidaklah sia-sia. Saya tidak ingin mereka berhenti berlatih karena masih banyak kesempatan untuk mengikuti kompetisi internasional.

Saya sudah berolahraga sejak usia 10 tahun. Saya ikut bola basket, renang, atletik, dan angkat berat. Tapi, atlet-atlet kami hanya ikut kompetisi lokal di Palestina saja dan tidak mendapatkan kesempatan untuk mengikuti kejuaraan internasional.

Sebenarnya, apakah sudah merencanakan untuk ikut Asian Para Games 2018 sebelum berlibur di Uni Emirat Arab atau spontanitas saja?

Kami sudah mendapatkan informasi tentang Asian Para Games pada April. Saat itu, kami melihat ada kesempatan untuk hadir di Jakarta. Kami juga telah mengonfirmasi kehadiran kami pada 1,5 bulan sebelum pertandingan.

Hanya saja, tim kami tidak dapat keluar dari perbatasan Mesir padahal mereka telah mencoba dua kali. Mereka ditolak dan saya merasa sedih.

Ketika saya tahu teman-teman saya terblokir di perbatasan Mesir, saya selalu menghubungi mereka setiap saat. Saya katakan kepada mereka, saya tidak ingin berhenti (mengikuti Asian Para Games) meskipun saya saya tidak membawa peralatan dan hal-hal lainnya. Saya katakan untuk datang (ke Indonesia), berjuang dan melakukan yang terbaik.

Saya berterimakasih kepada masyarakat Indonesia, terutama pelatih Indonesia, Fadil. Dia bilang pelatih saya memang tidak dapat datang. Tapi, dia ada di sini untuk mendukung saya sampai akhir perlombaan. Dia mendatangi saya setiap pagi dan sore. Dia mempersilakan saya untuk memilih waktu latihan. "Jangan ragu jika butuh bantuan kapan pun," katanya.

Saya banyak mengambil foto Fadil dan sukarelawan lain yang telah membantu saya pada hari terakhir latihan. Orang Indonesia sangat cinta orang Palestina. Saya bisa merasakan betapa besarnya cinta mereka kepada kami di hati mereka.

Meskipun tim kami tidak dapat ikut di Jakarta, saya dapat hadir di sini. Saya juga kibarkan bendera Palestina. Saya menunjukkan kepada semua orang, Palestina dapat sampai di sini meskipun ada orang-orang menghalangi langkah kami. Saya memang tidak dapat berjalan tapi saya hadir di sini.

Anda sendirian mengikuti defile saat upacara pembukaan Asian Para Games di Stadion Utama GBK. Bagaimana perasaan Anda?

Saya sangat menikmati upacara pembukaan karena semua orang bertepuk tangan kepada saya, termasuk Presiden Indonesia. Saya merasakan itu adalah sesuatu yang luar biasa. Saya kirimkan video upacara pembukaan kepada semua orang di Palestina. Mereka lantas membagikan video itu ke orang-orang lain di sana.

Mereka mengaku turut bergembira karena punya orang-orang yang menyukai mereka. Kami tahu Indonesia sangat menyukai kami. Tapi, kami tidak menyangka akan sebanyak ini. Presiden Indonesia berdiri dan bertepuk tangan bagi kami. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat saya katakan betapa senangnya.
 

Kehadiran Anda seorang diri diketahui Kedutaan Palestina?

Iya. Semua orang kedutaan tahu saya ada di sini. Mereka menghubungi saya setiap saat untuk mencari informasi apa saja yang sedang terjadi. Saya juga selalu mengikuti arahan dari mereka.

Apa yang ingin disampaikan kepada masyarakat luas, selain Palestina?

Kehadiran saya untuk semua penyandang disabilitas Palestina, baik atlet ataupun bukan atlet. Saya ingin memotivasi mereka, terutama masyarakat disabilitas yang bukan atlet. Saya ingin menunjukkan masih ada kesuksesan dalam hidup setelah kecelakaan.

Hal utama untuk mencapai sukses dalam hidup adalah pikiran dan hati yang tetap fokus, baik Anda punya kaki atau tidak, punya tangan atau tidak.

Apakah Anda mengalami kecelakaan yang sama sebagaimana rekan atlet para-balap sepeda?

Saya menjadi penyandang disabilitas selama 14 tahun. Usia saya 29 tahun. Pada usia 15 tahun, saya terkena tembakan di pinggang seusai pulang dari sekolah. Peluruh itu menembus hingga tulang bekalang saya sehingga saya mengalami paraplegia. Tulang belakang saya hancur dan saya tidak dapat merasakan apapun pada tubuh bagian bawah.

Kami punya situasi politik yang buruk di Palestina. Kami punya banyak orang-orang penyandang disabilitas setiap hari karena banyak orang tertembak peluru setiap hari. Saya hadir di sini untuk menyampaikan pesan kepada mereka yang terkena tembakan peluru, mereka tidak boleh berhenti karena kehidupan tidak berhenti.

Pengalaman hadir di Indonesia apa saja yang Anda peroleh?

Saya datang di Jakarta satu hari sebelum upacara pembukaan. Manajer yang mengurus kedatangan saya di Jakarta sempat mengajak saya ke pusat perbelanjaan. Dia memperlihatkan sedikit tentang Jakarta. Saya sangat senang dapat melihat Jakarta secara dekat.

Saya juga mencoba beberapa makanan di sini terasa manis, ada mangganya. Kami tidak tahu karena kami hanya makan makananan di Palestina. Kami tidak tahu makanan internasional. Saya mengambil banyak makanan ringan di sini untuk saya bawa pulang dan saya bagikan kepada teman-teman di palestina.  

Saya juga sempat hafal ucapan "selamat pagi" karena hampir 15 orang yang menyambut saya di wisma atlet mengucapkan "selamat pagi" kepada saya setiap pagi.

Apakah Anda berencana untuk kembali lagi ke Indonesia?

Saya berharap dapat kembali lagi ke Indonesia. Anda tahu, hal yang lebih penting dari negeri yang indah, bangunan indah, atau alam yang indah, adalah masyarakatnya. Jika Anda merasakan cinta dari semua masyarakat di sini, itu adalah kebahagiaan terbaik.

Perasaan itu terasa lebih manis seperti pulau Bali yang dimiliki Indonesia. Saya kira itu akan menjadi tempat terbaik untuk dikunjungi.

Perjuangan Mahmoud A. H. Zohud menuju Indonesia dan melalui segala keterbatasan memang tidak menghasilkan satu pun medali bagi Palestina. Tapi, apalah arti medali bagi Mahmoud kecuali senyum ramah dan sambutan meriah dari seluruh Indonesia yang akan dibawa kembali ke jalur Gaza.  

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 13:12 WIB

Dinas perikanan bina dua unit koperasi nelayan

Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 13:05 WIB

DPR: Korban gempa Sulteng masih perlu bantuan

Ekonomi | 23 Oktober 2018 - 12:57 WIB

Bappenas: Cegah korupsi dengan pemerintahan terbuka

Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 12:48 WIB

Rizal Ramli datangi KPK adukan dugaan korupsi

Hukum | 23 Oktober 2018 - 12:37 WIB

Tb Chaeri Wardana diperiksa KPK kembali

Hukum | 23 Oktober 2018 - 12:26 WIB

KPK periksa lagi Bupati Bangkalan

Elshinta.com - Mengikuti defile pembukaan Asian Para Games 2018 seorang diri padahal semestinya satu tim, Mahmoud A. H. Zohud mengangkat tinggi-tinggi bendera negerinya dan siap membawa pesan kemanusiaan yang kuat dari Palestina.

Atlet berusia 29 tahun itu turun pada nomor tolak peluru putra F54/55 cabang para-atletik yang berlangsung di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, Kamis (11/10). Mahmoud meraih hasil tolakan sejauh 4,53 meter dan menempati posisi ke-19.

Walau menempati posisi juru kunci, warga jalur Gaza itu berharap penampilannya dapat memotivasi semua penyandang disabilitas di Palestina untuk tetap melanjutkan kehidupan meskipun tubuh membatasi gerak mereka.

Berikut petikan wawancara perjuangan Mahmoud yang hampir gagal datang ke Jakarta untuk mengikuti pesta multi-cabang olahraga disabilitas tertinggi di Asia itu, seperti dilaporkan Kantor Berita Antara:

Apakah Anda hanya fokus pada cabang atletik ataukah ada cabang olahraga lain yang diikuti dalam Asian Para Games ini?

Saya hanya mengikuti satu nomor perlombaan saja karena saya sempat terkena cedera di tangan dan saya tidak dapat melakukan semua tanpa bantuan tim. Kedatangan saya terburu-buru. Sebenarnya saya sulit untuk bepergian sendiri tanpa bantuan pelatih ataupun teman-teman lain.

Namun, saya sangat senang punya kesempatan untuk mengikuti kompetisi Asian Para Games ini, terutama karena di Jakarta. Saya merasakan langsung bagaimana masyarakat di sini menghargai Palestina. Ini adalah sesuatu yang luar biasa.

Di sini, saya hanya mengikuti satu nomor perlombaan saja karena sampai sekarang saya masih merasakan sakit di pundak dan lengan saya.

Pada kesempatan berikutnya, saya akan berusaha sekuat tenaga untuk mengikuti semua nomor perlombaan meskipun kami tidak tahu kapan itu, bisa tahun depan, dua tahun lagi, atau bahkan 10 tahun lagi.

Anda hanya seorang diri sebagai perwakilan kontingen Palestina di Indonesia. Ada apa dengan tim Palestina?

Sebelum ke Indonesia, saya sedang berlibur dengan istri saya di Dubai, Uni Emirat Arab (UAE). Semestinya saya kembali ke Palestina lebih dahulu dan bergabung dengan anggota lain tim, lalu datang ke Indonesia secara bersama-sama. Semestinya saya menunggu mereka di Mesir lalu berangkat bersama.

Ketika saya di perbatasan Mesir sedang dalam kondisi sulit, teman-teman saya tidak dapat keluar dari Palestina. Maka, saya putuskan untuk terbang ke Indonesia langsung dari Dubai.

Hanya saja, peralatan dan pelatih saya masih terblokade di perbatasan sana. Mereka tidak dapat datang dan saya sendirian dengan bantuan istri saya.

Berapa banyak atlet disabilitas Palestina yang sebenarnya akan datang dalam Asian Para Games 2018?

Kami ada enam orang, termasuk saya. Saya juga punya teman atlet para-balap sepeda, Alaa Al Daly, yang sudah siap berlomba. Tapi, dia terblokir di perbatasan. Dia telah berlatih selama satu tahun setelah mengalami kecelakaan akibat kakinya tertembak peluru.

Setelah tiga minggu dirawat di rumah sakit, dia ingin segera berlatih kembali mengayuh sepeda. Tapi, dokter mengatakan dia harus menjalani proses penyembuhan secara penuh sebelum berlatih.

Jadi, Anda membawa mimpi seluruh atlet disabilitas Palestina seorang diri?

Ini bukan hanya mimpi saya sendiri melainkan juga mimpi seluruh atlet disabilitas Palestina.

Saya akan tetap meneruskan langkah ini untuk memotivasi semua tim saya. Hasil latihan kami selama ini tidaklah sia-sia. Saya tidak ingin mereka berhenti berlatih karena masih banyak kesempatan untuk mengikuti kompetisi internasional.

Saya sudah berolahraga sejak usia 10 tahun. Saya ikut bola basket, renang, atletik, dan angkat berat. Tapi, atlet-atlet kami hanya ikut kompetisi lokal di Palestina saja dan tidak mendapatkan kesempatan untuk mengikuti kejuaraan internasional.

Sebenarnya, apakah sudah merencanakan untuk ikut Asian Para Games 2018 sebelum berlibur di Uni Emirat Arab atau spontanitas saja?

Kami sudah mendapatkan informasi tentang Asian Para Games pada April. Saat itu, kami melihat ada kesempatan untuk hadir di Jakarta. Kami juga telah mengonfirmasi kehadiran kami pada 1,5 bulan sebelum pertandingan.

Hanya saja, tim kami tidak dapat keluar dari perbatasan Mesir padahal mereka telah mencoba dua kali. Mereka ditolak dan saya merasa sedih.

Ketika saya tahu teman-teman saya terblokir di perbatasan Mesir, saya selalu menghubungi mereka setiap saat. Saya katakan kepada mereka, saya tidak ingin berhenti (mengikuti Asian Para Games) meskipun saya saya tidak membawa peralatan dan hal-hal lainnya. Saya katakan untuk datang (ke Indonesia), berjuang dan melakukan yang terbaik.

Saya berterimakasih kepada masyarakat Indonesia, terutama pelatih Indonesia, Fadil. Dia bilang pelatih saya memang tidak dapat datang. Tapi, dia ada di sini untuk mendukung saya sampai akhir perlombaan. Dia mendatangi saya setiap pagi dan sore. Dia mempersilakan saya untuk memilih waktu latihan. "Jangan ragu jika butuh bantuan kapan pun," katanya.

Saya banyak mengambil foto Fadil dan sukarelawan lain yang telah membantu saya pada hari terakhir latihan. Orang Indonesia sangat cinta orang Palestina. Saya bisa merasakan betapa besarnya cinta mereka kepada kami di hati mereka.

Meskipun tim kami tidak dapat ikut di Jakarta, saya dapat hadir di sini. Saya juga kibarkan bendera Palestina. Saya menunjukkan kepada semua orang, Palestina dapat sampai di sini meskipun ada orang-orang menghalangi langkah kami. Saya memang tidak dapat berjalan tapi saya hadir di sini.

Anda sendirian mengikuti defile saat upacara pembukaan Asian Para Games di Stadion Utama GBK. Bagaimana perasaan Anda?

Saya sangat menikmati upacara pembukaan karena semua orang bertepuk tangan kepada saya, termasuk Presiden Indonesia. Saya merasakan itu adalah sesuatu yang luar biasa. Saya kirimkan video upacara pembukaan kepada semua orang di Palestina. Mereka lantas membagikan video itu ke orang-orang lain di sana.

Mereka mengaku turut bergembira karena punya orang-orang yang menyukai mereka. Kami tahu Indonesia sangat menyukai kami. Tapi, kami tidak menyangka akan sebanyak ini. Presiden Indonesia berdiri dan bertepuk tangan bagi kami. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat saya katakan betapa senangnya.
 

Kehadiran Anda seorang diri diketahui Kedutaan Palestina?

Iya. Semua orang kedutaan tahu saya ada di sini. Mereka menghubungi saya setiap saat untuk mencari informasi apa saja yang sedang terjadi. Saya juga selalu mengikuti arahan dari mereka.

Apa yang ingin disampaikan kepada masyarakat luas, selain Palestina?

Kehadiran saya untuk semua penyandang disabilitas Palestina, baik atlet ataupun bukan atlet. Saya ingin memotivasi mereka, terutama masyarakat disabilitas yang bukan atlet. Saya ingin menunjukkan masih ada kesuksesan dalam hidup setelah kecelakaan.

Hal utama untuk mencapai sukses dalam hidup adalah pikiran dan hati yang tetap fokus, baik Anda punya kaki atau tidak, punya tangan atau tidak.

Apakah Anda mengalami kecelakaan yang sama sebagaimana rekan atlet para-balap sepeda?

Saya menjadi penyandang disabilitas selama 14 tahun. Usia saya 29 tahun. Pada usia 15 tahun, saya terkena tembakan di pinggang seusai pulang dari sekolah. Peluruh itu menembus hingga tulang bekalang saya sehingga saya mengalami paraplegia. Tulang belakang saya hancur dan saya tidak dapat merasakan apapun pada tubuh bagian bawah.

Kami punya situasi politik yang buruk di Palestina. Kami punya banyak orang-orang penyandang disabilitas setiap hari karena banyak orang tertembak peluru setiap hari. Saya hadir di sini untuk menyampaikan pesan kepada mereka yang terkena tembakan peluru, mereka tidak boleh berhenti karena kehidupan tidak berhenti.

Pengalaman hadir di Indonesia apa saja yang Anda peroleh?

Saya datang di Jakarta satu hari sebelum upacara pembukaan. Manajer yang mengurus kedatangan saya di Jakarta sempat mengajak saya ke pusat perbelanjaan. Dia memperlihatkan sedikit tentang Jakarta. Saya sangat senang dapat melihat Jakarta secara dekat.

Saya juga mencoba beberapa makanan di sini terasa manis, ada mangganya. Kami tidak tahu karena kami hanya makan makananan di Palestina. Kami tidak tahu makanan internasional. Saya mengambil banyak makanan ringan di sini untuk saya bawa pulang dan saya bagikan kepada teman-teman di palestina.  

Saya juga sempat hafal ucapan "selamat pagi" karena hampir 15 orang yang menyambut saya di wisma atlet mengucapkan "selamat pagi" kepada saya setiap pagi.

Apakah Anda berencana untuk kembali lagi ke Indonesia?

Saya berharap dapat kembali lagi ke Indonesia. Anda tahu, hal yang lebih penting dari negeri yang indah, bangunan indah, atau alam yang indah, adalah masyarakatnya. Jika Anda merasakan cinta dari semua masyarakat di sini, itu adalah kebahagiaan terbaik.

Perasaan itu terasa lebih manis seperti pulau Bali yang dimiliki Indonesia. Saya kira itu akan menjadi tempat terbaik untuk dikunjungi.

Perjuangan Mahmoud A. H. Zohud menuju Indonesia dan melalui segala keterbatasan memang tidak menghasilkan satu pun medali bagi Palestina. Tapi, apalah arti medali bagi Mahmoud kecuali senyum ramah dan sambutan meriah dari seluruh Indonesia yang akan dibawa kembali ke jalur Gaza.  

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com