Senin, 22 Oktober 2018 | 22:30 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Peristiwa / Bencana Alam

Empat lokasi hunian tetap yang diusulkan bagi korban gempa Sulteng

Sabtu, 13 Oktober 2018 - 07:16 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Pengungsi berisitirahat di tenda pengungsian di Lapangan Vatulemo, Palu, Sulawesi Tengah. Sumber foto: https://bit.ly/2Nr8WLw
Pengungsi berisitirahat di tenda pengungsian di Lapangan Vatulemo, Palu, Sulawesi Tengah. Sumber foto: https://bit.ly/2Nr8WLw

Elshinta.com - Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah melakukan kajian terkait relokasi hunian tetap bagi para korban yang terdampak fenomena gempa bumi, tsunami dan likuifaksi di Sulawesi Tengah (Sulteng) yang diajukan oleh Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional.

Ada empat lokasi alternatif yang tengah diusulkan, yaitu Duyu, Talise, Sidera, dan Balaroa.

"Pemerintah secara bersama-sama sudah mencari alternatif lokasi hunian tetap. Tim Badan Geologi hari ini akan mengidentifikasi dari sisi keamanannya terhadap bencana geologi. Jadi belum ditetapkan," kata Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Rudy Suhendar dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (12/10).

Menurutnya, lokasi yang telah dikaji akan digunakan sebagai hunian tetap bagi para korban bencana, terutama korban likuifaksi di perumnas Balaroa dan Petobo. Mengingat, daerah terdampak gempa dan likuifaksi secara teknis sudah tidak mungkin bisa dibangun lagi karena di dalam tanahnya sudah berisi puing-puing bangunan.

"Secara kasat mata dan teknis (kegeologian) lokasi itu tidak bisa dibangun lagi," sebut Rudy, seperti dikutip Infopublik.id.

Lahan bekas likuifkasi akan dijadikan memorial park oleh Pemerintah Daerah Sulawesi Tengah. "Sementara ini hanya lokasi likuifaksi aja yang akan dijadikan memorial park untuk mengenang kejadian tersebut," jelas Rudy.

Apabila lokasi gempa bumi dan likuifaksi akan dijadikan hunian lagi justru akan mengancam keselamatan lantaran struktur tanahnya sudah mengalami perubahan. "Jika suatu saat nanti runtuh dan sebagainya sudah tidak murni tanah lagi, karena di dalam tanahnya sudah terdiri ada tembok, jendela ada orang juga di bawahnya," jelasnya.

Badan Geologi memerlukan waktu paling lama satu bulan untuk mengkaji lokasi yang aman. Setelah pemerintah sudah menemukan lokasi yang aman, kemudian tim infrasturktur sipil dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan mendesain struktur bangunan yang cocok diterapkan di wilayah tersebut.

Rudy menegaskan wilayah Palu dan sekitarnya masih bisa dihuni oleh masyarakat asalkan memenuhi standar bangunan layak gempa. "Bukan berarti Palu tidak boleh dihuni lagi. Tentunya, bisa dihuni dengan persyaratan-persyaratan khusus yang harus dipenuhi," pungkasnya.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 22 Oktober 2018 - 22:22 WIB

Dua Babinsa jajaran Kodim 0201/BS gerebek pesta narkoba

Aktual Dalam Negeri | 22 Oktober 2018 - 22:10 WIB

Kudus darurat TBC

Hukum | 22 Oktober 2018 - 21:59 WIB

SP RSIS desak PN Sukoharjo laksanakan eksekusi putusan MA

Sosbud | 22 Oktober 2018 - 21:48 WIB

Malinau gelar Irau dalam rangka HUT ke-19

Arestasi | 22 Oktober 2018 - 21:25 WIB

Polisi bekuk pembunuh wanita tanpa busana di Binjai

Elshinta.com - Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah melakukan kajian terkait relokasi hunian tetap bagi para korban yang terdampak fenomena gempa bumi, tsunami dan likuifaksi di Sulawesi Tengah (Sulteng) yang diajukan oleh Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional.

Ada empat lokasi alternatif yang tengah diusulkan, yaitu Duyu, Talise, Sidera, dan Balaroa.

"Pemerintah secara bersama-sama sudah mencari alternatif lokasi hunian tetap. Tim Badan Geologi hari ini akan mengidentifikasi dari sisi keamanannya terhadap bencana geologi. Jadi belum ditetapkan," kata Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Rudy Suhendar dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (12/10).

Menurutnya, lokasi yang telah dikaji akan digunakan sebagai hunian tetap bagi para korban bencana, terutama korban likuifaksi di perumnas Balaroa dan Petobo. Mengingat, daerah terdampak gempa dan likuifaksi secara teknis sudah tidak mungkin bisa dibangun lagi karena di dalam tanahnya sudah berisi puing-puing bangunan.

"Secara kasat mata dan teknis (kegeologian) lokasi itu tidak bisa dibangun lagi," sebut Rudy, seperti dikutip Infopublik.id.

Lahan bekas likuifkasi akan dijadikan memorial park oleh Pemerintah Daerah Sulawesi Tengah. "Sementara ini hanya lokasi likuifaksi aja yang akan dijadikan memorial park untuk mengenang kejadian tersebut," jelas Rudy.

Apabila lokasi gempa bumi dan likuifaksi akan dijadikan hunian lagi justru akan mengancam keselamatan lantaran struktur tanahnya sudah mengalami perubahan. "Jika suatu saat nanti runtuh dan sebagainya sudah tidak murni tanah lagi, karena di dalam tanahnya sudah terdiri ada tembok, jendela ada orang juga di bawahnya," jelasnya.

Badan Geologi memerlukan waktu paling lama satu bulan untuk mengkaji lokasi yang aman. Setelah pemerintah sudah menemukan lokasi yang aman, kemudian tim infrasturktur sipil dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan mendesain struktur bangunan yang cocok diterapkan di wilayah tersebut.

Rudy menegaskan wilayah Palu dan sekitarnya masih bisa dihuni oleh masyarakat asalkan memenuhi standar bangunan layak gempa. "Bukan berarti Palu tidak boleh dihuni lagi. Tentunya, bisa dihuni dengan persyaratan-persyaratan khusus yang harus dipenuhi," pungkasnya.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com