Rabu, 14 November 2018 | 19:12 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Gaya Hidup / Aktual Gaya Hidup

Pentingnya peran kakek-nenek ketika orangtua bercerai

Selasa, 06 November 2018 - 09:45 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Sumber Foto: https://bit.ly/2qsJJaw
Sumber Foto: https://bit.ly/2qsJJaw

Elshinta.com - Pengasuh senior Christine Sowinski mengatakan bahwa orangtua bercerai merupakan pengalaman traumatis dan penuh gejolak bagi anak-anak. 

Di saat itulah hubungan anak-anak dengan wali langsung mereka sungguh menjadi rumit dan peran kakek-nenek menjadi lebih penting, menurut Sowinski. 

“Kadang-kadang orangtua tidak dapat memberikan kemantapan hati. Namun, kakek-nenek dapat membantu menyampaikan perasaan bahwa ‘segalanya berjalan seperti biasa’,” ujar Sowinski, menurut laporan DPA, yang dilansir Antara, Selasa (6/11).

Ia melanjutkan bahwa hal tersebut juga dapat membantu orangtua untuk mengetahui bahwa kakek-nenek bersedia untuk memberikan dukungan emosional dan merawat anak-anak. 

Bagaimanapun, sambung Sowinski, kakek-nenek mesti memastikan diri untuk tidak terlibat dalam masalah hubugan. Misalnya saja, membicarakan keburukan atau menghina mantan menantu atau mantan menantu perempuan. “Anak-anak akan sering menanggapi dengan segera, dengan berpaling dari kakek-nenek mereka,” imbuh Sowinski.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Bencana Alam | 14 November 2018 - 18:49 WIB

Masuk musim hujan, BPBD Lumajang siaga bencana

Ekonomi | 14 November 2018 - 18:35 WIB

Rupiah terapresiasi seiring tensi perang dagang mereda

Arestasi | 14 November 2018 - 18:25 WIB

Merasa malu, janda buang bayinya yang dianggap cacat

Megapolitan | 14 November 2018 - 18:16 WIB

15 bangunan liar di bantaran Kali Item ditertibkan

Elshinta.com - Pengasuh senior Christine Sowinski mengatakan bahwa orangtua bercerai merupakan pengalaman traumatis dan penuh gejolak bagi anak-anak. 

Di saat itulah hubungan anak-anak dengan wali langsung mereka sungguh menjadi rumit dan peran kakek-nenek menjadi lebih penting, menurut Sowinski. 

“Kadang-kadang orangtua tidak dapat memberikan kemantapan hati. Namun, kakek-nenek dapat membantu menyampaikan perasaan bahwa ‘segalanya berjalan seperti biasa’,” ujar Sowinski, menurut laporan DPA, yang dilansir Antara, Selasa (6/11).

Ia melanjutkan bahwa hal tersebut juga dapat membantu orangtua untuk mengetahui bahwa kakek-nenek bersedia untuk memberikan dukungan emosional dan merawat anak-anak. 

Bagaimanapun, sambung Sowinski, kakek-nenek mesti memastikan diri untuk tidak terlibat dalam masalah hubugan. Misalnya saja, membicarakan keburukan atau menghina mantan menantu atau mantan menantu perempuan. “Anak-anak akan sering menanggapi dengan segera, dengan berpaling dari kakek-nenek mereka,” imbuh Sowinski.

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com