Kamis, 15 November 2018 | 12:09 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Peristiwa / Kecelakaan

Insiden Lion Air di Bengkulu dipengaruhi arahan petugas `AMC`

Kamis, 08 November 2018 - 15:03 WIB    |    Penulis : Rizky Sandra    |    Editor : Administrator
Pesawat Lion Air di Bengkulu tabrak tiang lampu. Sumber foto: https://bit.ly/2Ov8fBp
Pesawat Lion Air di Bengkulu tabrak tiang lampu. Sumber foto: https://bit.ly/2Ov8fBp

Elshinta.com - Corporate Communications Strategic dari Lion Air Danang Mandala Prihantoro mengemukakan insiden Lion Air JT 633 rute Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu (BKS) menuju Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang (CGK) yang mengalami keterlambatan terbang pada Rabu (7/11) dipengaruhi arahan dari petugas Aircraft Movement Control (AMC) Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu.

"Penerbangan JT-633 dengan registrasi pesawat PK-LGY, dalam pergerakannya telah mengikuti panduan dan petunjuk serta tanda dari personel Aircraft Movement Control (AMC) tersebut. Namun pada saat terjadi pergerakan lekukan ujung sayap menyenggol tiang koordinat," katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (8/11).

Ia menambahkan pilot telah menggerakkan pesawat sesuai dengan panduan dan petunjuk serta tanda yang diberikan oleh petugas Aircraft Movement Control (AMC).

Berdasarkan dokumen resmi yang diterima Lion Air, personel Aircraft Movement Control (AMC) Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu menyatakan permintaan maaf kepada seluruh penumpang Lion Air nomor JT-633 yang mengalami keterlambatan terbang.

Baca juga: Rabu, 7 korban Lion Air kembali teridentifikasi

"Dalam dokumen resmi tersebut, sesuai pernyataan personel AMC dimana pesawat mengalami kerusakan pada ujung sayap (wingtip) setelah menabrak tiang parking stand nomor 3 pada saat taxi out menuju landas hubung (taxiway) A pukul 18.28 WIB," jelasnya, dikutip Antara.

Pesawat Boeing 737-900ER registrasi PK-LGY yang sedianya lepas landas pukul 18.20 WIB dari Bengkulu dibatalkankan keberangkatannya.

Lion menyampaikan kronologis kejadian bahwa ketika pesawat bergerak menuju landas pacu (runway) ternyata ujung sayap pesawat menyenggol tiang lampu koordinat landas parkir (apron) bandar udara, sehingga mengalami kerusakan.

Penerbangan JT-633 mengangkut tujuh kru pesawat dan 143 penumpang telah diberangkatkan dengan menggunakan pesawat registrasi PK-LHM serta kru yang berbeda. Pesawat mengudara pukul 22.48 WIB dari Bengkulu dan sudah mendarat di Soekarno-Hatta, Tangerang pukul 23.50 WIB, Rabu (7/11).

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Timnas Indonesia | 15 November 2018 - 11:55 WIB

Evan Dimas pastikan tak ada masalah laga di Thailand

Asia Pasific | 15 November 2018 - 11:42 WIB

Presiden: Kerja sama maritim kunci utama kemitraan ASEAN-India

Pemasaran | 15 November 2018 - 11:30 WIB

Beberapa strategi pemasaran startup dengan budget yang terbatas

Bencana Alam | 15 November 2018 - 11:19 WIB

Gempa berkekuatan M 5 guncang Mamasa, Sulawesi Barat

Asia Pasific | 15 November 2018 - 11:08 WIB

Presiden Korsel sambut baik usulan Indonesia terkait Korut

Ekonomi | 15 November 2018 - 10:59 WIB

Rupiah terapresiasi sentimen positif dalam negeri

Elshinta.com - Corporate Communications Strategic dari Lion Air Danang Mandala Prihantoro mengemukakan insiden Lion Air JT 633 rute Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu (BKS) menuju Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang (CGK) yang mengalami keterlambatan terbang pada Rabu (7/11) dipengaruhi arahan dari petugas Aircraft Movement Control (AMC) Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu.

"Penerbangan JT-633 dengan registrasi pesawat PK-LGY, dalam pergerakannya telah mengikuti panduan dan petunjuk serta tanda dari personel Aircraft Movement Control (AMC) tersebut. Namun pada saat terjadi pergerakan lekukan ujung sayap menyenggol tiang koordinat," katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (8/11).

Ia menambahkan pilot telah menggerakkan pesawat sesuai dengan panduan dan petunjuk serta tanda yang diberikan oleh petugas Aircraft Movement Control (AMC).

Berdasarkan dokumen resmi yang diterima Lion Air, personel Aircraft Movement Control (AMC) Bandar Udara Fatmawati Soekarno, Bengkulu menyatakan permintaan maaf kepada seluruh penumpang Lion Air nomor JT-633 yang mengalami keterlambatan terbang.

Baca juga: Rabu, 7 korban Lion Air kembali teridentifikasi

"Dalam dokumen resmi tersebut, sesuai pernyataan personel AMC dimana pesawat mengalami kerusakan pada ujung sayap (wingtip) setelah menabrak tiang parking stand nomor 3 pada saat taxi out menuju landas hubung (taxiway) A pukul 18.28 WIB," jelasnya, dikutip Antara.

Pesawat Boeing 737-900ER registrasi PK-LGY yang sedianya lepas landas pukul 18.20 WIB dari Bengkulu dibatalkankan keberangkatannya.

Lion menyampaikan kronologis kejadian bahwa ketika pesawat bergerak menuju landas pacu (runway) ternyata ujung sayap pesawat menyenggol tiang lampu koordinat landas parkir (apron) bandar udara, sehingga mengalami kerusakan.

Penerbangan JT-633 mengangkut tujuh kru pesawat dan 143 penumpang telah diberangkatkan dengan menggunakan pesawat registrasi PK-LHM serta kru yang berbeda. Pesawat mengudara pukul 22.48 WIB dari Bengkulu dan sudah mendarat di Soekarno-Hatta, Tangerang pukul 23.50 WIB, Rabu (7/11).

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...

Kamis, 15 November 2018 - 11:19 WIB

Gempa berkekuatan M 5 guncang Mamasa, Sulawesi Barat

Kamis, 15 November 2018 - 10:36 WIB

BNN beri kosultasi peminum air rebusan pembalut

Rabu, 14 November 2018 - 20:37 WIB

Empat korban JT 610 kembali teridentifikasi

Rabu, 14 November 2018 - 20:27 WIB

Jabar siaga banjir-longsor hingga Mei 2019

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com