Presiden bilang banyak yang menangis padanya karena sengketa tanah
Jumat, 09 November 2018 - 13:15 WIB | Penulis : Dewi Rusiana | Editor : Administrator
Presiden Jokowi menyalami warga yang hadir dalam acara penyerahan 3.000 sertifikat hak tanah di GOR Tri Sanja, Tegal, Jawa Tengah, Jumat (9/11) pagi. Sumber foto: https://bit.ly/2Fdjhf9

Elshinta.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengemukakan, setiap kali dirinya datang ke desa, kampung, kabupaten, kota, provinsi, baik di Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, NTB, NTT, Maluku, Maluku Utara, Papua, yang sering didengarnya adalah masalah sengketa tanah.

“Sengketa lahan antara tetangga dengan tetangga, antara saudara, masyarakat dengan pemerintah, masyarakat dengan perusahaan, masyarakat dengan BUMN, dan rakyat sering kalah,” kata Presiden Jokowi saat menyerahkan 3.000 sertifikat tanah untuk warga Tegal dan sekitarnya, di GOR Tri Sanja, Tegal, Jawa Tengah, Jumat (9/11) pagi.

Mengapa rakyat sering kalah? Menurut Presiden, karena mereka tidak memegang sertifikat yang merupakan tanda bukti hak hukum atas tanah yang dimiliki.

Baca juga: Presiden Jokowi ingatkan `hati-hati banyak sengketa tanah`

“Bapak-Ibu punya tanah tapi enggak ada sertifikat, begitu sengketa, masuk pengadilan, bisa kalah. Tapi kalau sudah yang namanya pegang sertifikat tanda bukti hak hukum atas tanah, enak banget. Dan saya kira kalau kita sudah pegang begini, sudah tidak ada yang berani,” tutur Presiden.

Di Indonesia, lanjut Presiden Jokowi, masih ada kurang lebih 80 juta bidang tanah yang belum bersertifikat. Artinya, banyak sekali sengketa. Oleh sebab itu, Presiden Jokowi telah memerintahkan Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN), jika biasanya setahun hanya 500.000 keluar sertifikat, tahun kemarin harus keluar lima juta sertifikat.

Hal itu, menurut Presiden, dilakukan supaya masyarakat pegang tanda bukti hak hukum atas tanah yang dimiliki. Jangan sampai kebanyakan sengketa sana, sengketa sini. Kalau sudah sengketa tanah, sengketa lahan, Presiden mengaku merasa iba.

“Banyak yang nangis-nangis ke saya sengketa lahan tapi saya tidak bisa apa-apa. Apalagi sudah masuk pengadilan, tidak bisa yang namanya Presiden itu intervensi, enggak bisa,” ujar Presiden Jokowi, seperti diinformasikan melalui laman resmi Setkab.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Senin, 21 Januari 2019 - 21:18 WIB
Elshinta.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wir...
Senin, 21 Januari 2019 - 20:16 WIB
Elshinta.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan mulai Selasa (22/1) sesuai...
Senin, 21 Januari 2019 - 19:56 WIB
Elshinta.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melalui Kantor Pelayanan Kekayaan Negara...
Senin, 21 Januari 2019 - 19:45 WIB
Elshinta.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan menegaskan bah...
Senin, 21 Januari 2019 - 19:14 WIB
Elshinta.com - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPUU) memulai penelitian terkait dugaan a...
Senin, 21 Januari 2019 - 18:15 WIB
Elshinta.com - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru menya...
Senin, 21 Januari 2019 - 17:32 WIB
Elshinta.com - Menjelang pemulangan terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba`asyir, pihak ke...
Senin, 21 Januari 2019 - 17:25 WIB
Elshinta.com - Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Daerah Istimewa Yogyakart...
Senin, 21 Januari 2019 - 16:46 WIB
Elshinta.com - Direktur Pembangunan Kapal PT PAL Indonesia, Turitan Indaryo mengungkapkan ...
Senin, 21 Januari 2019 - 16:22 WIB
Elshinta.com - TNI Angkatan Laut berencana memesan kembali kapal rumah sakit ke PT PAL Ind...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)

A PHP Error was encountered

Severity: Core Warning

Message: PHP Startup: Unable to load dynamic library '/usr/lib/php/20151012/apc.so' - /usr/lib/php/20151012/apc.so: cannot open shared object file: No such file or directory

Filename: Unknown

Line Number: 0

Backtrace: