Gunung Anak Krakatau alami 201 kegempaan letusan
Sabtu, 10 November 2018 - 10:16 WIB | Penulis : Angga Kusuma | Editor : Administrator
Ilustrasi. Sumber foto: https://bit.ly/2L62CI8

Elshinta.com - Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung mengalami kegempaan letusan 201 kali dengan durasi 20-282 detik dan visual pada malam hari dari CCTV teramati sinar api, ombak laut tenang sepanjang pengamatan Jumat (9/11) hingga Sabtu (10/11) dini hari.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), di Bandarlampung, Sabtu, meneruskan laporan Deny Mardiono AMd, petugas Kementerian ESDM, Badan Geologi, PVMBG Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, periode pengamatan 9 November 2018, pukul 00.00 sampai dengan 24.00 WIB, secara visual gunung jelas hingga kabut 0-III.

Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 25 meter di atas puncak kawah. Teramati 6 kali letusan dengan tinggi 300-500 meter dan warna asap hitam, dikutip Antara.

Sepanjang pengamatan itu, kondisi kegempaan Letusan sebanyak 201 kali, amplitudo 42-58 mm, durasi 20-282 detik. Embusan 39 kali, amplitudo 7-50 mm, durasi 15-160 detik. Tremor Harmonik 1 kali, amplitudo 20 mm, durasi 13 detik. Vulkanik Dangkal 43 kali, amplitudo 5-28 mm, durasi 5-15 detik. Vulkanik Dalam 3 kali, amplitudo 41-55 mm, S-P 1-2.1 detik, durasi 11-25 detik. Tremor Menerus (Microtremor) terekam dengan amplitudo 1-32 mm (dominan 5 mm).

Gunung api di dalam laut dengan kedalaman 338 meter dari permukaan laut (mdpl) ini selama pengamatan, kondisi cuaca cerah, mendung, dan hujan. Angin bertiup lemah ke arah utara, dan timur laut, dan timur. Suhu udara 23-30 derajat Celsius, kelembapan udara 75-100 persen, dan tekanan udara 0-0 mmHg.

Kesimpulan tingkat aktivitas Gunung Anak Krakatau Level II (Waspada), sehingga masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 2 km dari kawah.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Sabtu, 19 Januari 2019 - 09:25 WIB
Elshinta.com - Sejumlah wilayah di Kabupaten Mojokerto, dilanda banjir serta tanah longsor...
Sabtu, 19 Januari 2019 - 06:17 WIB
Elshinta.com - Gempa bumi dengan Magnitudo (M) 5,2 yang terjadi di timur laut Pulau Morota...
Jumat, 18 Januari 2019 - 20:08 WIB
Elshinta.com - Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang Edy...
Jumat, 18 Januari 2019 - 09:32 WIB
Elshinta.com - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) ...
Jumat, 18 Januari 2019 - 07:32 WIB
Elshinta.com -Jalan utama Magelang-Purworejo, Jawa Tengah di Dusun Gesing, Desa Krasak, Salaman...
Jumat, 18 Januari 2019 - 07:18 WIB
Elshinta.com - Sejumlah rumah warga di tiga kecamatan Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Ba...
Kamis, 17 Januari 2019 - 15:23 WIB
Elshinta.com -Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau mencatat luas kebakaran lahan dan...
Kamis, 17 Januari 2019 - 10:25 WIB
Elshinta.com - Gempa bumi berkekuatan Magnitudo 5,7 mengguncang Kota Sabang, Provinsi Aceh...
Kamis, 17 Januari 2019 - 09:46 WIB
Elshinta.com - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) ...
Kamis, 17 Januari 2019 - 08:46 WIB
Elshinta.com -Sebanyak tujuh rumah warga RT 02, 03 dan 04 Lingkungan I Jalan Laksamana Malahaya...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)

A PHP Error was encountered

Severity: Core Warning

Message: PHP Startup: Unable to load dynamic library '/usr/lib/php/20151012/apc.so' - /usr/lib/php/20151012/apc.so: cannot open shared object file: No such file or directory

Filename: Unknown

Line Number: 0

Backtrace: