Indopro Syariah, optimis properti syariah akan semakin berkembang
Elshinta
Kamis, 22 November 2018 - 11:45 WIB | Penulis : Syahid | Editor : Administrator
Indopro Syariah, optimis properti syariah akan semakin berkembang
Wawan Syahroni, founder Indopro Syariah. Foto: Reza/elshinta.com

Elshinta.com - Terpacu untuk untuk mendapatkan penghasilan yang lebih baik, Wawan Syahroni yang merupakan guru madrasah ini banting setir menjadi seorang pengusaha. Ia sempat menjalani bisnis service handphone selama beberapa tahun. Karena keahliannya itu pula ia menjadi trainer yang mengajari orang-orang  untuk belajar service handphone. Setelahnya,ia kepincut dengan bisnis properti yang menurutnya sangat menggiurkan.

Kariernya dalam bisnis properti dimulai dengan menjadi broker penjualan rumah pada akhir tahun 2016. Ia belajar sendiri bagaimana caranya membuat iklan, bertemu dan menyakinkan orang untuk membeli properti. Kemudian pada awal tahun 2017, ia mendirikan agensi penjualan rumah sendiri bernama Indopro Syariah. Tak butuh waktu lama, agensinya tersebut tumbuh menjadi pengembang atau developer perumahan. Pada bisnis propertinya ini, Wawan konsisten mengembangkan produk-produk properti syariah. 

Beberapa proyek perumahan yang dikerjakan oleh Indopro Syariah tersebar di kota/kabupaten seperti Bogor, Banten Cirebon dan Cianjur. Sementara agensi properti yang ia dirikan terus berupaya untuk semakin menggaungkan properti syariah di masyarakat dengan menggandeng pengembang-pengembang syariah yang ada di Indonesia. 

Meningkatnya minat masyarakat, khususnya umat Islam terhadap produk-produk syariah merembet juga ke dunia properti. Fenomena tersebut muncul karena proses-proses transaksi dalam pembelian rumah saat ini dianggap masih tidak sesuai dengan syariat Islam. Terutama pelibatan bank di dalam pembelian properti dikhawatirkan mengandung riba yang dilarang oleh ajaran agama Islam.

Baca juga: Fithor Muhammad, lulus kuliah sukses bangun perusahaan developer properti

Secara bahasa, riba berarti tumbuh dan membesar. Dalam transaksi jual beli, riba dilarang karena adanya tambahan (ziyadah) yang ditetapkan sebelum berlakunya utang dan dapat bertambah ketika seseorang terlambat membayar. Menurut Wawan Syahroni, dalam bisnis properti syariah ada beberapa hal yang wajib diperhatikan seperti tidak boleh ada riba, tidak boleh ada denda, serta perjanjian akadnya yang jelas. 

Tanpa Riba

Demi menghindari riba, developer syariah tidak menggunakan pihak perbankan seperti pengembang properti pada umumnya yang memberikan pinjaman kepada konsumen untuk memiliki rumah. Dana yang digunakan untuk membangun unit-unit properti murni berasal dari setoran konsumen dan pihak pengembang sendiri. 

Diakui oleh Wawan, hal ini memberikan konsekuensi pada pembayaran DP yang memang rata-rata lebih tinggi. “Makanya kita kalau dibandingkan dengan konvensional, DP kita masih dianggap tinggi. Rata-rata 30%. Kenapa? Karena kita memang nggak pakai pendanaan dari bank.” ujarnya. 

Karena keterbatasan dari aspek pendanaan, pengembang syariah menurut Wawan banyak melakukan kerja sama dengan pemilik tanah maupun material. Kerjasama yang dimaksud bisa berupa bagi hasil dengan pemilik tanah atau menentukan harga di awal namun dibayar oleh pihak pengembang dengan cara mencicil. “Nggak semuanya kita bayar cash, artinya win-win solution aja.” ujar pria yang pernah menjadi seorang guru madrasah tersebut. 

Pada prinsipnya, syariat Islam menekankan adanya kejelasan dalam akad pembelian dan perjanjian serta kejelasan barang sebagai objek jual belinya. “Syariah bukan semata-mata akadnya saja, tetapi perjanjiannya pun harus syariah, barangnya yang dijual pun harus ada.” ujarnya. Ia menyontohkan, banyak pengembang yang menjual properti tapi surat-surat perizinannya belum selesai diurus. Dalam Islam, akad seperti ini merupakan akad yang batil dan tidak boleh dilakukan. “Kita harus jual barang yang memang sudah kita beli. Minimal sudah DP.” ujarnya. 

***

Anda bisa membaca artikel ini selengkapnya di eMajels edisi November 2018. Klik di sini untuk membaca atau kunjungi elshinta.com/majalah-elshinta untuk edisi lainnya. 
 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Inspiring Business Class CEDS UI pada launching buku `Be Succesfull Young Propertypreneur`
Sabtu, 12 Januari 2019 - 19:41 WIB
Elshinta.com - CEDS UI menggelar seminar Inspiring Bisnis Class `Be Succesful Youngpropert...
3 perusahaan yang sukses dibangun dari garasi
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:03 WIB
Elshinta.com - Siapa sangka bila perusahaan-perusahaan besar yang berdampak di hampir selu...
Classic Car Interior tangani modifikasi interior BMW i8 Atta Halilintar
Kamis, 06 Desember 2018 - 11:18 WIB
Elshinta.com - Youtuber Atta Halilintar belum lama ini berhasil mewujudkan mimpinya untuk ...
Menciptakan kafe berkonsep seni ala Dia.Lo.Gue
Selasa, 04 Desember 2018 - 09:45 WIB
Elshinta.com - Nama tempat yang satu ini mungkin sudah tak asing lagi di telinga Anda, khu...
Siapakah yang akan menjadi startup unicorn Indonesia selanjutnya?
Senin, 03 Desember 2018 - 15:15 WIB
Elshinta.com - Indonesia boleh saja berbangga karena 4 dari 7 startup unicorn yang ada di ...
Indopro Syariah, optimis properti syariah akan semakin berkembang
Kamis, 22 November 2018 - 11:45 WIB
Elshinta.com - Terpacu untuk untuk mendapatkan penghasilan yang lebih baik, Wawan Syahroni...
Membuka bisnis oleh-oleh khas daerah
Rabu, 21 November 2018 - 13:19 WIB
Elshinta.com - Setiap daerah pasti memiliki kekayaan budaya yang khas, terwujud dalam raga...
Alfian Pamungkas Sakawiguna, pemuda Sukabumi sukses bangun bisnis web hosting dari SMA
Kamis, 15 November 2018 - 14:30 WIB
Elshinta.com - Tidak terlahir di kota besar yang memiliki banyak akses terhadap teknologi,...
Mitrarenov, sentuhan teknologi digital untuk dapatkan tukang bangunan secara online
Senin, 12 November 2018 - 09:35 WIB
Elshinta.com - Inovasi teknologi telah merambah ke hampir semua jenis bisnis, tak terkecua...
Inspirasi Classic Interior dalam industri modifikasi mobil
Jumat, 09 November 2018 - 19:14 WIB
Elshinta.com - Bagi para pehobi modifikasi interior mobil, nama Classic Car Interior baran...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: widget/infodarianda.php

Line Number: 24

Backtrace:

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/views/elshinta/widget/infodarianda.php
Line: 24
Function: _error_handler

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/views/elshinta/view_berita_detail.php
Line: 182
Function: include

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/libraries/Template.php
Line: 16
Function: view

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/controllers/Berita.php
Line: 137
Function: load

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/index.php
Line: 294
Function: require_once