KJRI Jeddah bantu pemulangan 7.783 WNI yang melanggar izin tinggal
Jumat, 11 Januari 2019 - 17:14 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Administrator
WNI perempuan yang terjaring operasi saat umrah. Foto: Istimewa/Elshinta.

Elshinta.com - Sepanjang 2018 Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Jeddah membantu pemulangan Warga Negara Indonesia (WNI) dengan menerbitkan sebanyak 7.783  dokumen SPLP (Surat Perjalanan Laksana Paspor). Keseluruhan WNI tersebut dimasukkan ke rumah tahanan imigrasi (Tarhil) Arab Saudi karena berbagai pelanggaran.

WNI undocumented (WNIU) atau tidak berdokumen resmi tersebut berjumlah 7.783 orang. Mereka terdiri dari 2.199 laki-laki, 4.872 perempuan dan 712  anak-anak.

Sebagian besar dari jumlah tersebut adalah  pemegang visa kerja. Sebagian lagi masuk ke Arab Saudi dengan visa umrah dan kemudian menetap dan bekerja, dan sebagian lagi masuk dengan visa ziarah (kunjungan).

"Mereka ditangkap di berbagai tempat. Ada yang di penampungan, di jalanan, bahkan ada juga di perlintasan tawaf dan sa'i dalam Masjidil Haram," jelas Mohamad Hery Saripudin, Konsul Jenderal (Konjen) RI Jeddah.

Bahkan akhir Desember 2018 dan awal Januari 2019, imbuh Konjen,  sebanyak 25 WNI diamankan pihak keamanan Arab Saudi saat mendorong kursi roda jemaah umrah di Perlintasan Tawaf dan Sa'i Masjidil Haram dengan imbalan sejumlah uang.

"Mereka punya iqamah, semacam kartu izin menetap,   tapi tetap ditangkap karena kedapatan bekerja bukan pada kafil (majikan)nya. Artinya yang mereka kerjakan tidak sesuai dengan profesi yang tertera di iqamah mereka," imbuh Konjen.

Sementara itu, Pelaksana Fungsi Konsuler (PFK)-1, Safaat Ghofur, yang juga merangkap  Koordinator Perlindungan dan Pelayanan Warga menyebutkan, sebanyak 26 WNI yang tengah mengikuti program umrah dan ziarah Mekkah dan Madinah oleh sebuah LSM diamankan pihak keadaman setempat. Rombongan tersebut ditangkap 20 Desember silam.

"Mereka terjaring di check point KM 40 dari Masjid Bir Ali yang menjadi tempat miqat karena tidak punya iqamah. Mereka sempat ditahan selama sepuluh hari di penjara Madinah. Kemudian mereka dilimpahkan ke tarhil di Syumaisi Mekkah," ujar Safaat dalam rilisnya yang diterima redaksi elshinta.com, Jumat (11/1).

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Rabu, 16 Januari 2019 - 14:36 WIB
Elshinta.com - Presiden Palestina Mahmoud Abbas berikrar bahwa setelah memangku jabatan Ke...
Senin, 14 Januari 2019 - 19:45 WIB
Elshinta.com - Media dan organisasi-organisasi wartawan Prancis pada Ahad (13/1) mengecam ...
Minggu, 13 Januari 2019 - 15:56 WIB
Elshinta.com - Menteri luar negeri Turki dan timpalannya dari AS berbicara melalui telepon...
Minggu, 13 Januari 2019 - 11:14 WIB
Elshinta.com - Amal Mustafa Taramsi (43), yang ditembak hingga meninggal oleh tentara Isra...
Sabtu, 12 Januari 2019 - 09:52 WIB
Elshinta.com - Seorang perempuan Palestina tewas dan sedikitnya 25 orang lagi cedera, term...
Sabtu, 12 Januari 2019 - 07:26 WIB
Elshinta.com - Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange naik tipis pada...
Jumat, 11 Januari 2019 - 17:14 WIB
Elshinta.com - Sepanjang 2018 Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Jeddah memban...
Jumat, 11 Januari 2019 - 09:43 WIB
Elshinta.com - Pasukan Israel pada Kamis (10/1) melancarkan banyak serangan sebelum fajar ...
Jumat, 11 Januari 2019 - 08:40 WIB
Elshinta.com - Bank Dunia pada Kamis (10/1) mengumumkan proses pemilihan presiden berikutn...
Jumat, 11 Januari 2019 - 08:23 WIB
Elshinta.com - Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), memp...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)