Kuota batu bara 2019 dipatok 25 persen
Jumat, 11 Januari 2019 - 19:15 WIB | Penulis : Andi Juandi | Editor : Administrator
Sumber Foto: https://bit.ly/2SNYlxT

Elshinta.com - Kebijakan pemanfaan batu bara dalam negeri atau domestic market obligation (DMO) akan tetap diberlakukan pada tahun ini, jatah kuota untuk pasar domestik pada 2019 akan dipatok pada kisaran 20-25 persen. 

"Mengenai DMO, kebijakan 2019 masih tetap sama, besarannya berapa, mungkin 20-25 persen itu biasanya sekitar itu, tergantung produksi nasional, harganya masih 70 dolar AS," ujar Direktur Jendaral Mineral dan Batubara Kementerian ESDM, Bambang Gatot Ariyono dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (11/01)

Pemanfaatan batubara domestik ini diperuntukan untuk menjamin pasokan kebutuhan sumber energi primer dan bahan baku di dalam negeri serta pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Mulut Tambang. 

Setiap tahun jumlahnya pun bertambah, tahun 2014 DMO sebanyak 76 juta Ton, Tahun 2015 sebanyak 86 juta Ton, Tahun 2016 sebanyak 91 juta Ton, Tahun 2017 sebanyak 97 juta Ton dan Tahun 2018 sebanyak 115 juta Ton, seperti dikutip dari Antara.

Produksi batubara tahun 2018 sendiri meningkat menjadi 528 juta Ton dibanding produksi tahun 2017 sebesar 461 juta Ton. Diperkirakan produksitahun 2019 tidak akan jauh berbeda dengan tahun 2018, terutama untuk produksi dari daerah. Sementara untuk produksi dari perusahaan tambang besar atau PKP2B maupun yang diterbitkan pemerintah pusat tercatat 380 juta ton.

Perbaikan pengelolaan batubara nasional pun terus dilakukan. Pada tahun 2018, Kementerian ESDM melalui Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara telah mencatatkan beberapa capaian seperti amandemen PKP2B (Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara) dan KK (Kontrak Karya). Seluruh PKP2B yang berjumlah 68 PKP2B dan 29 KK telah melakukan amandemen, sisanya 2 KK belum melakukan amandemen kontrak.

Perbaikan Tata Kelola Pertambangan tidak hanya dilakukan dengan pembaruan atau amandemen perjanjian dan kontrak, melainkan juga fokus pada pembenahan izin usaha pertambangan. 

Pada periode 2015 - 2018 Forum Korsup KPK dan Ditjen Minerba telah melakukan pencabutan terhadap 4.678 IUP, dan 5.131 IUP telah memiliki status Clean and Clear (CnC).

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Senin, 22 April 2019 - 18:46 WIB
Elshinta.com - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Sen...
Senin, 22 April 2019 - 18:34 WIB
Elshinta.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) Senin (22/4) ...
Senin, 22 April 2019 - 12:39 WIB
Elshinta.com - Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan bahwa Anggaran Pendapatan dan Bel...
Senin, 22 April 2019 - 11:14 WIB
Elshinta.com - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin (...
Senin, 22 April 2019 - 10:42 WIB
Elshinta.com - Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (22/4)...
Senin, 22 April 2019 - 08:56 WIB
Elshinta.com - Harga minyak naik di perdagangan Asia pada Senin pagi, dengan minyak mentah...
Minggu, 21 April 2019 - 17:51 WIB
Elshinta.com - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto memproyeksikan industri makanan da...
Minggu, 21 April 2019 - 11:27 WIB
Elshinta.com - PT Angkasa Pura I melakukan uji coba teknis pernerbangan dengan pesawat kal...
Jumat, 19 April 2019 - 14:02 WIB
Elshinta.com - New Yogyakarta International Airport (NYIA) merupakan bandar udara internasional...
Jumat, 19 April 2019 - 13:56 WIB
Elshinta.com - Sebanyak 18 perusahaan nasional maupun multinasional nampaknya tertarik inv...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)