Dokter kandungan tunggu kepastian pemerintah terkait aborsi aman
Elshinta
Selasa, 16 April 2019 - 20:35 WIB |
Dokter kandungan tunggu kepastian pemerintah terkait aborsi aman
Anggota Kelompok Kerja Kesehatan Reproduksi Pengurus Besar Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) dr Sarsanto W Sarwono. Sumber foto: https://bit.ly/2GrDnkI

Elshinta.com - Anggota Kelompok Kerja Kesehatan Reproduksi Pengurus Besar Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) dr Sarsanto W Sarwono mengatakan para praktisi kebidanan dan kandungan menunggu kepastian dari pemerintah untuk praktik aborsi aman.

"Peraturan perundang-undangan sudah mengakomodasi praktik aborsi aman bagi korban perkosaan dan kedaruratan medis. Dokter sudah bisa menolong, tetapi sosialisasi masih kurang," kata Sarsanto dalam sebuah diskusi di Jakarta, Selasa (16/4).

Sarsanto mengatakan, praktik aborsi untuk korban perkosaan diperbolehkan oleh Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Ia menjelaskan, aborsi aman bagi korban perkosaan dan kedaruratan medis diatur lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2016 tentang Pelatihan dan Penyelenggaraan Pelayanan Aborsi Atas Indikasi Kedaruratan Medis dan Kehamilan Akibat Perkosaan.

"Menurut Peraturan Menteri Kesehatan, yang boleh memberikan layanan aborsi aman adalah lembaga yang ditunjuk, memiliki sertifikasi dan layanan konseling, serta oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi," ungkap dia.

Khusus untuk korban perkosaan, Sarsanto menilai kalangan kedokteran yang belum siap karena masih menunggu tindak lanjut dari pemerintah terkait peraturan yang sudah diterbitkan tersebut.

"Pemerintah saat ini terkesan lambat, meskipun sudah ada peraturan yang mengatur. Yang sudah dilakukan pemerintah baru menyusun kurikulum untuk pelatihan dan penyelenggaraan pelayanan aborsi, layanannya sendiri belum tersedia," pungkasnya, demikian Antara.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Tekan stunting, Pemerintah gandeng berbagai elemen hingga ke desa
Jumat, 19 Februari 2021 - 21:38 WIB
Pemerintah melalui Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) sangat serius melakuka...
Analis kesehatan sebut krim bermerkuri berbahaya bagi janin
Minggu, 08 November 2020 - 16:15 WIB
Analis Kesehatan dari Politeknik Kesehatan (Poltekkes) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Kendari Saty...
Kunjungi Langkat, Bappenas percepat upaya pencegahan stunting    
Rabu, 28 Oktober 2020 - 14:36 WIB
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) berkunjung ke Kabupaten Langkat, Sumatera Utara da...
Ahli Kandungan: Terapi hormon pada menopause berisiko kanker rahim
Minggu, 18 Oktober 2020 - 20:55 WIB
Ahli kandungan dari Klinik Hayandra dr Anggara Mahardika SpOG mengatakan terapi hormon pada perempua...
Sosialisasi pembinaan KB program non fisik TMMD 109 Kodim 1711/BVD
Selasa, 06 Oktober 2020 - 19:48 WIB
Kepala Puskesmas Mindiptana, Hendrikus Kamben didampingi Kepala Kampung Kakuna Bapak Ishak Tenot d...
Apa penyebab kram perut pada wanita selain menstruasi?
Rabu, 30 September 2020 - 10:19 WIB
Tak semua rasa kram perut disebabkan oleh menstruasi. Penyebab kram perut yang terasa menyakitkan da...
Hati-hati, jangan sepelekan masalah menstruasi ini
Rabu, 23 September 2020 - 11:10 WIB
Perhatikan beberapa masalah yang juga sering terjadi saat menstruasi. Sebab, tanpa disadari, hal ini...
 Cara menjaga kesehatan rahim yang wanita harus tahu
Rabu, 16 September 2020 - 09:23 WIB
Dalam sistem reproduksi, rahim menjadi organ vital karena sebagai tempat berkembangnya janin. Rahim ...
 Fakta tentang kesuburan wanita yang perlu diketahui
Rabu, 09 September 2020 - 10:06 WIB
Mendapatkan anak berhubungan dengan kesuburan atau fertilitas seseorang. Ada banyak faktor yang mela...
 Kesalahan saat memakai pembalut yang tidak disadari wanita
Rabu, 02 September 2020 - 11:19 WIB
Normalnya, wanita mengalami periode menstruasi sebanyak 480 kali sepanjang hidupnya. Rata-rata kaum ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV