Polisi: Pembunuh FAN sering tonton film porno diperankan anak-anak
Elshinta
Jumat, 05 Juli 2019 - 19:07 WIB |
Polisi: Pembunuh FAN sering tonton film porno diperankan anak-anak
Polres Bogor menggelar konferensi pers di Mapolres Bogor, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jumat (5/7). Sumber foto: https://s.id/5E7b2

Elshinta.com - Kapolres Bogor, Jawa Barat, AKBP Andi M Dicky menyebutkan bahwa bahwa H (23) pelaku pembunuh FAN (8), warga Kampung Cinangka, Megamendung Kabupaten Bogor diketahui sering menonton film porno yang diperankan oleh anak-anak.

"Pelaku juga memiliki kebiasaan menonton film porno yang diperankan oleh anak-anak," ujarnya kepada awak media saat konferensi pers di Mapolres Bogor, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jumat (5/7).

Menurutnya, sebelum pelaku menghabisi dan menyetubuhi mayat FAN pada Sabtu (29/6) siang, pria yang sehari-harinya berprofesi sebagai tukang bubur itu sempat menonton film porno pada malam harinya. "Jadi pagi harinya terobsesi dengan film porno tersebut, sehingga sudah ada niat dan rencana untuk menyetubuhi korban sebagai pelampiasan pelaku," terangnya.

Dicky menjelaskan, hasil dari pemeriksaan pria yang sehari-harinya tinggal mengontrak di rumah milik orang tua FAN itu bermula ketika pelaku dimintai uang jajan Rp2.000 oleh FAN pada Sabtu sekitar pukul 11.00 WIB. "Kemudian pelaku memberikannya. Selang beberapa saat korban mengambil uang Rp10.000 milik pelaku. Dengan iming-iming pelaku akan memberikan uang Rp5.000 lagi, pelaku memaksa korban untuk mengikuti keinginannya," ujarnya.

Kemudian pelaku mencium pipi FAN dua kali. Tapi, FAN melawan sehingga pelaku membekap mulut FAN dan mengangkat FAN lalu memasukkannya ke dalam ember berisi air. Setelah pelaku menyetubuhi FAN, pelaku lantas memasukan jasad FAN ke dalam bak mandi dengan posisi terlentang, kemudian menutupnya dengan karpet dan pakaian-pakaian kotor beserta ember berisi air di bagian atasnya.

Atas perbuatannya pelaku terancam diganjar hukuman penjara seumur hidup dengan jeratan pasal perlindungan anak. "Pelaku dikenakan Pasal 80 Ayat 3 dan atau Pasal 81 atau Pasal 82 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2014 Perubahan atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dan atau Pasal 338 KUHP atau Pasal 340 KUHP dengan ancaman penjara paling lama seumur hidup," ujar Dicky, dikutip Antara.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Waspada, begal berkedok pocong ada di Karawang
Rabu, 21 Agustus 2019 - 08:34 WIB
Elshinta.com - Polisi mengimbau masyarakat untuk waspada saat melintas Jalan Layapan, Tempuran, Ka...
TNI dan Polri buka blokade jalan di Kota Sorong
Rabu, 21 Agustus 2019 - 06:17 WIB
Elshinta.com - Pasca-aksi unjuk rasa menolak rasisme pada 19-20 Agustus 2019, ratusan anggota gabun...
Babak baru kasus pembunuhan di Serang, Polisi kejar dua orang terduga pelaku
Senin, 19 Agustus 2019 - 13:46 WIB
Elshinta.com - Polisi tengah memburu dua pria bertopeng yang diduga membunuh Rustiadi (33) dan anakn...
TNI AL bantu selamatkan korban pertikaian KM Mina Sejati
Senin, 19 Agustus 2019 - 11:58 WIB
Elshinta.com - Kepala Dinas Penerangan TNI AL Laksamana Pertama TNI Zaenal menyatakan personel TNI...
TNI AL lakukan pendekatan dengan KM Mina Sejati yang diduga dibajak
Senin, 19 Agustus 2019 - 06:27 WIB
Elshinta.com - Panglima Komando Armada (Koarmada) III TNI Angkatan Laut Laksamana Muda TNI I N.G. ...
KRI Teluk Lada kejar kapal nelayan yang dibajak
Minggu, 18 Agustus 2019 - 16:39 WIB
Elshinta.com - Polres Kepulauan telah berkoordinasi dengan TNI AL terkait dugaan pembajakan atau pe...
KM Mina Sejati dibajak di Perairan Laut Dobo
Minggu, 18 Agustus 2019 - 13:59 WIB
Elshinta.com - Kepala Kantor Basarnas Ambon Muslimin mengaku telah menerima laporan aksi pembajaka...
Polisi geledah rumah dan sita barang bukti milik terduga teroris
Jumat, 16 Agustus 2019 - 19:10 WIB
Elshinta.com - Pasukan Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri membawa sejumlah barang ...
Ini kondisi empat anggota polisi korban pembakaran saat amankan demo di Cianjur
Jumat, 16 Agustus 2019 - 12:25 WIB
Elshinta.com - Kabid Humas Polda Jabar Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan ada empat anggota p...
Polisi pindahkan saksi kunci pembunuhan satu keluarga ke rumah sakit di Kota Serang
Kamis, 15 Agustus 2019 - 18:43 WIB
Elshinta.com - Polresta Serang bersama dengan Polda Banten memindahkan saksi kunci dari Rumah Sakit ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)