Analisis politik: Jokowi mainkan falsafah Jawa hadapi Prabowo
Elshinta
Senin, 29 Juli 2019 - 11:34 WIB |
Analisis politik: Jokowi mainkan falsafah Jawa hadapi Prabowo
Presiden Jokowi untuk pertama kali bertemu dengan Capres 02 Prabowo Subianto, di Stasiun MRT Lebak Bulus, Jakarta, Sabtu (13/7). Sumber foto: https://bit.ly/3120pGc

Elshinta.com - Analisis politik dari Universitas Katolik Widya Mandira, Kupang, Mikhael Raja Muda Bataona MA, melihat Presiden Joko Widodo sedang memainkan falsafah Jawa dalam menghadapi rival politiknya dalam kontestasi Pemilu 2019, Prabowo Subianto.

"Jokowi, saya kira sedang memainkan falsafah Jawa yang dia yakini dalam karir politiknya sejak dia menjadi wali kota di Solo," kata Bataona, di Kupang, Senin (29/7).

Bataona mengemukakan hal itu, berkaitan dengan kemungkinan penambahan partai koalisi dalam pemerintahan Jokowi-Amin lima tahun ke depan.

"Soal penambahan kekuatan koalisi di pemerintahan dan parlemen, saya kira masih pada level lampu kuning. Lampu kuning karena belum sampai pada level lampu hijau untuk penambahan koalisi," katanya, dikutip Antara.

Falsafah Jawa yang dimainkan Jokowi, menurut dia, pertama adalah lamun sira sekti, ojo mateni yang berarti: "meskipun kamu sakti, jangan sekali-kali menjatuhkan".

Kemudian kedua adalah lamun siro banter, ojo ndhisiki yang berarti "meskipun kamu cepat, jangan selalu mendahului". Juga yang ketiga yaitu lamun sira pinter ojo minteri yang maknanya: "meskipun kamu pintar, jangan sok pintar".

Dalam konteks ini, Jokowi tetap melihat Prabowo sebagai ksatria lain yang harus ia hormati. "Seorang pahlawan demorkasi langsung yang sepertinya akan berdarah-darah dan meruntuhkan bangsa, tetapi akhirnya bisa berakhir damai," kata dia.

Di situlah terlihat konsistensi Jokowi dalam memanifestasikan falsafah Jawa yang diyakininya, terutama terhadap rival terberatnya Prabowo. (Ank/Der)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pembentukan Kabinet pasca bubarnya RIS
Kamis, 30 Juli 2020 - 08:47 WIB
Setelah dibubarkannya Republik Indonesia Serikat (RIS) beberapa kabinet telah bekerja untuk menjalan...
Menteri ATR/BPN RI hadiri rakor penyelesaian sengketa tanah di Sumut
Rabu, 29 Juli 2020 - 21:56 WIB
Wakil Bupati Langkat Syah Afandin menghadiri Rapat Koordinasi penanganan dan penyelesaian masalah pe...
 Kader parpol di Subang bantu kabupaten tetangga di Pilkada 2020   
Selasa, 28 Juli 2020 - 15:46 WIB
Dalam proses pemilihan kepala daerah setiap calon akan berusaha untuk memenangkan pemilihan umum ter...
Kabinet Ampera I di masa Orde Baru 
Selasa, 28 Juli 2020 - 08:13 WIB
Pada awal berdirinya, Masa Orde baru menjadi titik kebangkitan bangsa Indonesia, karena memang pada ...
PDIP respon soal Gibran akan melawan kotak kosong di Pilkada Solo
Jumat, 24 Juli 2020 - 21:48 WIB
 Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto angkat bicara terkait tudingan bahwa bakal ca...
 Pelantikan pertama pejabat Subang dilakukan secara virtual
Selasa, 21 Juli 2020 - 20:56 WIB
Bupati Subang, H. Ruhimat melakukan pelantikan secara virtual kepada 137 orang pejabat dari eselon ...
 KPU berlakukan WFH setelah satu pegawai positif COVID-19
Selasa, 21 Juli 2020 - 20:27 WIB
Komisi Pemilihan Umum memberlakukan work from homeatau bekerja dari rumah untuk sebagian besar pega...
 Koalisi Nasdem, Demokrat dan PKB usung Dadang dan Sahrul Gunawan
Selasa, 21 Juli 2020 - 20:11 WIB
 Isu calon Bupati dan Wakil Bupati Bandung pada Pilkada serentak 2020 yang diusung Parpol kian mema...
Presiden Jokowi bubarkan 18 tim kerja, badan, dan komite
Senin, 20 Juli 2020 - 21:57 WIB
Presiden RI Joko Widodo resmi membubarkan 18 tim kerja, badan, dan komite yang berdiri berdasarkan k...
Viva Yoga: PAN dukung pemerintah wujudkan tujuan pembangunan
Senin, 20 Juli 2020 - 21:46 WIB
Wakil Ketua Umum PAN Viva Yoga Mauladi menyebutkan salah satu poin yang disampaikan Ketua Umum DPP P...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV