Ini 4 tradisi wanita hamil dan bayi di Bandung
Elshinta
Kamis, 05 September 2019 - 13:55 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Sigit Kurniawan
Ini 4 tradisi wanita hamil dan bayi di Bandung
Upacara Tingkepan. Foto: www.budayajawa.id/Elshinta.

Elshinta.com - Dikenal sebagai kawasan metropolitan, Bandung nyatanya masih giat melestarikan beberapa upacara tradisionalnya. Sama halnya dengan daerah lain di nusantara, tradisi-tradisi khas Sunda ini memiliki tujuan khusus. Ada yang diadakan untuk mengucap syukur; ada pula yang diperuntukkan untuk meminta berkat atau keselamatan. Subjek upacara tradisional pun beragam, mulai dari umum, pasangan pengantin, wanita hamil, anak, bahkan bayi.

Penasaran tradisi Bandung apa saja yang dikhususkan untuk para wanita hamil dan bayi? Simak ulasan berikut.

1. Tingkepan
 

Upacara Tingkepan (sumber: budayajawa.id)

Dalam tradisi Jawa, tradisi ini lebih populer dengan sebutan mitoni. Tingkepan diadakan ketika seorang wanita menginjak masa kehamilan tujuh bulan untuk pertama kalinya. Tujuan Tingkepan adalah mendoakan keselamatan calon ibu dan bayinya sampai waktu kelahiran.

Terdapat beberapa prosesi dalam Tingkepan; salah satunya adalah upacara siraman dengan air kembang tujuh rupa. Secara bergantian, tujuh anggota keluarga terdekat akan mengguyur wanita hamil tersebut sembari mengganti kain jarik. Pada siraman terakhir, seekor belut akan dimasukkan dalam kain agar mengenai perut calon ibu. Harapannya, persalinan akan lancar seperti belut yang licin.

Setelah siraman, calon ayah harus membelah kelapa gading bergambar wayang dengan parang. Sementara itu, sang wanita hamil yang selesai berganti baju dan dirias akan mulai menjual rujak kanistren dari tujuh buah-buahan segar. Para tamulah yang menjadi pembelinya. Sebagai alat tukar pembayaran, kreweng atau talawengkar (koin dari tanah liat) digunakan.

2. Reuneuh Mundingeun

Reuneuh Mundingeun biasanya diadakan bagi para wanita dengan usia kehamilan 9 bulan atau lebih tetapi tak kunjung melahirkan. Dengan adanya tradisi khas Sunda ini, calon ibu diharapkan segera melahirkan dengan selamat. Reuneuh Mundingeun sendiri merupakan sebutan bagi wanita hamil yang diibaratkan layaknya seekor kerbau bunting atau munding.

Berkalung kolotok (kalung dengan bel khusus sapi/kerbau), wanita hamil tersebut diajak menuju kandang kerbau sembari diiringi lantunan doa. Seorang indung beurang (bidan) dan anak-anak yang membawa cambuk pun turut serta mengiringinya. Sebagai alternatif, arak-arakan ini dapat diganti dengan mengelilingi rumah sebanyak tujuh kali. Reuneuh Mundingeun diakhiri dengan memandikan calon ibu.

3. Nurunkeun

Nurunkeun merupakan sebuah tradisi di Bandung ketika keluarga ingin membawa bayi keluar rumah untuk pertama kalinya. Dengan begitu, para tetangga akan mengetahui dan mengenali keberadaan bayi tersebut.

Dukun beranak -disebut juga paraji- mengawali prosesi Nurunkeun dengan menggendong bayi sambil berkeliling rumah dan lingkungan sekitar. Begitu selesai, ia akan kembali ke rumah. Di sana, berbagai mainan, jajanan, dan uang koin telah disiapkan. Nantinya, anak-anak sekitar akan memperebutkan semua barang tersebut. Tak jarang, Nurunkeun dilanjutkan dengan acara pengajian, syukuran, atau upacara tradisional lainnya.

4. Nenjrag Bumi
 
Upacara Nenjrag Bumi (sumber: budayajawa.id)

Sebagian masyarakat Bandung dan sekitarnya masih melestarikan tradisi Nenjrag Bumi sampai sekarang. Tradisi ini memiliki harapan agar seorang bayi akan menjadi pemberani dan tidak mudah terkejut oleh berbagai hal di kemudian hari.

Dalam Nenjrag Bumi, bayi akan ditidurkan di atas pelupuh. Pelupuh merupakan belahan bambu yang dipupuh. Selanjutnya, indung beurang atau sang ibu mengentakkan kaki di atas alas bambu tersebut. Sebagai alternatif, mereka dapat memukulkan alu ke tanah atau lantai sebanyak tujuh kali.

Itu tadi empat tradisi unik dan populer di Bandung. Masih ada beberapa upacara tradisional khusus untuk wanita hamil atau bayi; sebut saja Tembuni, Ekah, Cukuran, dan Turun Taneuh.

Siap menuju Bandung untuk menyaksikan salah satu tradisi di atas? Segera cari tiket pesawat ke Bandung. Anda bisa mendapatkan tiket murah Citilink atau maskapai penerbangan lain dengan cepat melalui Airy. Bebas penipuan, layanan Airy tak akan pernah mengecewakan Anda. Terlebih, Anda bisa mengajukan reschedule atau refund di Airy jika terjadi hal tak diinginkan selama perjalanan.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Ini kisah pilu warga Kudus yang lolos dari kerusuhan Wamena
Jumat, 18 Oktober 2019 - 20:27 WIB
Elshinta.com - Selama empat tahun pasangan suami istri Zaenal Fitri dan Karni merantau di ...
Satgas TMMD ajak warga jaga keutuhan NKRI
Jumat, 18 Oktober 2019 - 17:59 WIB
Elshinta.com - Satuan Tugas (Satgas) TMMD ke- 106 Kodim 0619/Purwakarta mengajak warga Desa Cisaat, ...
Pemkot Semarang tutup kompleks lokalisasi Sunan Kuning
Jumat, 18 Oktober 2019 - 16:55 WIB
Elshinta.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang resmi menutup kompleks resosialisasi Argorejo atau ...
Sambut pelantikan Presiden, pedagang Pasar Ir Soekarno gelar doa bersama
Jumat, 18 Oktober 2019 - 15:49 WIB
Elshinta.com - Pedagang Pasar Ir Soekarno di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah menggelar doa bersama ...
Kain ulos 500 meter meriahkan Hari Ulos 2019
Jumat, 18 Oktober 2019 - 06:06 WIB
Elshinta.com - Peringatan Hari Ulos Nasional 2019 yang digelar di Lapangan Merdeka Medan, Sumat...
Enni Pasaribu: Lestarikan ulos lewat nilai seni dan budaya
Kamis, 17 Oktober 2019 - 19:45 WIB
Elshinta.com - Kementerian Pariwisata dan Kebudayaan RI telah menetapkan ulos sebagai warisan b...
Kecanduan game HP, dua remaja di Bekasi alami gangguan jiwa
Kamis, 17 Oktober 2019 - 16:06 WIB
Elshinta.com - Akibat kecanduan game di telepon seluler, dua remaja di Kabupaten Bekasi me...
Sambut Hari Santri, PBNU instruksikan ziarah kubur 
Kamis, 17 Oktober 2019 - 15:08 WIB
Elshinta.com - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Said Aqil Siroj menginstruksikan wa...
Pemprov DKI alokasikan Rp1 triliun untuk subsidi pangan
Rabu, 16 Oktober 2019 - 08:18 WIB
Elshinta.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengalokasikan anggaran lebih dari Rp1 tril...
Pemuda Desa Adat Tuban ikuti tradisi Perang Api
Senin, 14 Oktober 2019 - 13:38 WIB
Elshinta.com - Sejumlah pemuda warga Desa Adat Tuban, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, m...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV