Alasan Bangga #43
Karisma Evi Tiarani, gadis asal Boyolali pemecah rekor dunia Para Atletik
Elshinta
Selasa, 19 November 2019 - 09:47 WIB | Penulis : Ervina Rias Palupi | Editor : Administrator
Karisma Evi Tiarani, gadis asal Boyolali pemecah rekor dunia Para Atletik
Ilustrasi. Sumber foto:https://bit.ly/37iEjTF

Elshinta.com - Indonesia dibuat bangga dengan keberhasilan Karisma Evi Tiarani yang menyabet medali emas serta memecahkan rekor pada Kejuaraan Dunia Para Atletik di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) pada tanggal 7 sampai 15 November 2019. Karisma Evi Tiarani merupakan atlet difabel binaan National Paralympic Committee (NPC) Indonesia untuk cabang olah raga para atletik.

Kalahkan atlet dari Italia
Namun sebelumnya, pada akhir Agustus lalu, Karisma telah memecahkan rekor dunia dalam turnamen Handisport Paris Open dengan mencetak waktu 14,90 detik. Sedangkan pada kejuaraan di Dubai, gadis berusia 18 tahun itu menyelesaikan perlombaan dengan catatan waktu 14,72 detik sekaligus mencetak rekor dunia baru di nomor 100 meter putri kelas T36 World Para Athletics Championships 2019.

Ia berhasil melampaui pemegang waktu terbaik sebelumnya, atlet asal Italia, Monica Graziana Contrafatto, yang berada di posisi kedua dengan catatan waktu 15,56 detik, dan Gitte Haenen asal Belgia di tempat ketiga dengan catatan waktu 15,60 detik.

Karisma yang tidak menyangka bisa menang karena harus bersaing dengan senior ini berhak mendapatkan tiket ke Paralimpik 2020 Tokyo. Menurut Karisma sebenarnya ia tak mematok bisa meraih medali emas apalagi memecahkan rekor dunia karena ia merasa bahwa pesaingnya merupakan atlet-atlet senior yang jauh lebih berpengalaman dibandingkan dirinya. Namun kenyataan berkata lain.

Dalam menghadapi kejuaraan tersebut, tak ada program latihan khusus yang diberikan untuk Karisma. Latihan yang dilakukan Karisma pun serupa yang dipersiapkan untuk menghadapi ASEAN Paragames.

Sumber foto:https://bit.ly/2KCdZdE

Kaki tumbuh tidak normal
Karisma terlahir dalam keadaan ukuran panjang kaki yang berbeda. Kaki kirinya lebih pendek sekitar 7 cm ketimbang kaki kanannya. Namun Karisma tidak pernah diperlakukan berbeda oleh keluarga dan lingkungannya. 

Dukungan dari sang ibu dan teman-temannya, membuatnya tumbuh dengan percaya diri dan tak pernah minder. Meski memiliki keterbatasan, tapi mereka tidak pernah sekalipun mengejek atau mengoloknya. Karisma mengatakan, temen-teman sekolahnya juga justru mendukungnya penuh dalam berprestasi. 

Saat duduk di Sekolah Menengah Pertama, ia diajak oleh saudaranya masuk pelatnas National Paralympic Committee (NPC). 
Pada awalnya ia ikut hanya coba-coba karena sebenarnya ia lebih menyukai bulu tangkis dan merasa masih kesulitan dalam keseimbangan karena kakinya yang satu lebih lemah. Ia pun harus belajar menyesuaikan. 

Mungkin sudah menjadi jalannya menjadi atlet para atletik, gadis kelahiran Boyolali, 19 Januari 2001, ini ternyata lolos seleksi. Karisma sadar, sebagai penyandang disabilitas memilih olahraga sebagai jalan hidup merupakan sebuah tantangan besar.

Ujian pertamanya ikut Pekan Paralimpiade Pelajar Daerah 2014 dan sukses mempersembahkan satu medali emas di nomor 100 meter T42. Kendati demikian, Karisma mengaku belum berminat menjadi atlet. Hingga suatu hari ia mendapat panggilan untuk klub PPLP (Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar) Jawa Tengah. Karisma ikut seleksi lagi dan diterima. Pada Peparnas 2016 di Jawa Barat, Karisma mendapat dua emas 100 meter dan lompat jauh.

Karena mendapat banyak teman baru dan menjalani berbagai proses seleksi dan karantina, membuat anak bungsu dari dua bersaudara itu lambat laun mulai menyukai dan memutuskan untuk serius menjadi atlet. 

Sumber foto;https://bit.ly/35fMcHH

Asian Para Games 2018
Karisma pernah mendapatkan emas di nomor 100 meter T42 (tuna daksa) Asian Para Games (APG) 2018. Ia menjadi yang tercepat setelah mengalahkan duo Jepang di babak final yang berlangsung di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta.
Karisma selain turun di nomor sprint, juga berkesempatan unjuk gigi di nomor lompat jauh. Ia berhasil mencatatkan waktu 14,98 detik atau lebih cepat 1,91 detik atas Kaede Maekawa yang memperoleh perak, dan Tomomi Tozawa yang memperoleh perunggu. Medali yang ditorehkannya tersebut merupakan emas kelima dari cabang atletik.

Padahal saat itu ia sempat merasa gugup yang luar biasa saat akan berlomba karena takut tidak bisa menghasilkan waktu maksimalnya. Tampil di SUGBK untuk kali pertama, dengan penonton yang banyak diakuinya merupakan pengalaman pertamanya. Untung kepercayaan dirinya segera muncul karena ingin berhasil mencapai target emas dan menjadi kebanggaan orang tuanya.

Menjadi pelatih
Bagi Karisma keluarga dan teman adalah salah satu kekuatan terbesarnya. Dukungan dari mereka yang sering datang langsung menyaksikannya berlomba menjadi tambahan motivasi untuknya. Karena itu Karisma mempersembahkan medali emas tersebut bukan hanya untuk dirinya sendiri tapi juga untuk orang-orang yang selalu mendukung dan memberinya semangat.

Ia pun bangga meskipun memiliki keterbatasan tapi mampu mengharumkan nama Indonesia. Karisma berhasil membuktikan bahwa keterbatasan bukan sebuah halangan mencapai tujuan besar.

Totalitas menjadi atlet telah dibuktikan Karisma. Ia pun berencana akan terus menjadi atlet sampai tidak mampu lagi. Tapi jika suatu saat nanti itu terjadi, ia ingin bisa menjadi pelatih atletik. Karena baginya sprint itu sudah seperti cinta pertamanya. (dari berbagai sumber)


 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Tak hanya selegram, Nay memiliki bisnis kuliner
Jumat, 04 September 2020 - 21:03 WIB
Tak sedikit selebgram, influencer atau youtubers yang kemudian melebarkan sayap dengan mengembangkan...
Era Soekamto, aktif kampanyekan budaya lewat kebaya
Rabu, 29 April 2020 - 06:00 WIB
Dalam pandangan Era Soekamto, sosok Kartini adalah seorang figur wanita yang sangat kritis dan mindf...
 Sosok Niki Zefanya, penyanyi asal Indonesia yang masuk daftar 30 Under 30 Asia dari Forbes
Selasa, 07 April 2020 - 10:53 WIB
Isyana Sarasvati dan Niki Zefanya, masuk dalam daftar bergengsi 30 Under 30 Asia 2020 oleh Forbes. ...
Sosok Pricilia Carla Yules, Miss Indonesia 2020
Jumat, 21 Februari 2020 - 13:54 WIB
Pricilia Carla Yules asal Sulawesi Selatan resmi dinobatkan menjadi Miss Indonesia 2020 pada malam p...
Zahra Amalina, duta pariwisata spa pertama di Indonesia
Kamis, 20 Februari 2020 - 21:00 WIB
Indonesia memiliki potensi yang luar biasa di sektor pariwisata, salah satunya adalah di industri sp...
Sosok Apriyani Rahayu, anak desa yang mengharumkan nama bangsa
Senin, 20 Januari 2020 - 12:53 WIB
Pasangan ganda putri Indonesia, Greysia Polii dan Apriyani Rahayu sukses meraih gelar juara di Indon...
Naila Novaranti, wanita pertama Indonesia yang menaklukan tujuh benua dengan terjun payung
Senin, 30 Desember 2019 - 11:55 WIB
Penerjun payung dunia dari Indonesia, Naila Novaranti berhasil menaklukan benua Antartika pada 5 Des...
Profil Albertina Ho, Srikandi Hukum yang menjadi Dewan Pengawas KPK
Senin, 23 Desember 2019 - 12:18 WIB
Dewan pengawas yang terdiri dari lima orang merupakan struktur baru di KPK. Ketua dan anggota dewan ...
Sosok Lili Pintauli Siregar, Pimpinan KPK yang baru
Jumat, 20 Desember 2019 - 17:57 WIB
Presiden Joko Widodo telah melantik lima orang Pimpinan KPK baru untuk periode 2019-2023 pada Jumat,...
Hasniah, perempuan difabel rungu yang mahir merias
Jumat, 06 Desember 2019 - 10:37 WIB
Perempuan memang tidak bisa dipisahkan dari dunia kecantikan. Demikian pula dengan Hasniah. Saat mel...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV