Ini masalah yang dihadapi anak berkewarganegaraan ganda
Elshinta
Rabu, 08 Juli 2020 - 21:55 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Administrator
Ini masalah yang dihadapi anak berkewarganegaraan ganda
Direktur Tata Negara Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum (Ditjen AHU) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Baroto. Foto: Istimewa/elshinta.com.

Elshinta.com - Permasalahan anak berkewarganegaraan ganda yang lahir dari perkawinan campur antara Warga Negara Indonesia (WNI) dan Warga Negara Asing (WNA) masih menimbulkan berbagai masalah, walaupun sudah ada payung hukum berupa Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia.

Direktur Tata Negara Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum (Ditjen AHU) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Baroto mengatakan bahwa Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2006 sesungguhnya cukup revolusioner dan secara lebih komprehensif telah mengatur berbagai permasalahan kewarganegaraan yang berkembang. Banyak perubahan dan perbaikan yang merupakan penyempurnaan dari Undang-Undang sebelumnya.

Akan tetapi sejalan dengan dinamika yang berkembang di dalam masyarakat, masih terdapat beberapa permasalahan yang ternyata tidak terakomodasi secara baik di dalam undang-undang dimaksud sehingga sering menimbulkan interpretasi yang beragam dalam menangani permasalahan kewarganegaraan ini,” kata Baroto saat menggantikan Dirjen AHU dalam membuka Webminar bertemakan Anak Berkewarganegaraan Ganda Dalam Aspek Kepastian dan Perlindungan Hukum, Rabu (8/7).

Webinar yang diikuti tidak kurang dari 1000 peserta tersebut menghadirkan beberapa nara sumber antara lain Prof Dr. Jimly Asshidiqie, SH, MH (Guru Besar Ilmu Hukum Tata Negara), Dr. Baroto, SH, MH (Direktur Tata Negara), H.E.Drs. Andy Rachmianto, M.Phil (Direktur Jenderal Protokol dan Konsuler, Kementerian Luar Negeri) serta Dr. Ike Farida SH, LL.M (Farida Law Office dan Penggiat Perkawinan Campur).

Baroto menjelaskan beberapa permasalahan yang dialami anak berkewarganegaraan ganda antara lain  anak dari perkawinan campur yang lahir sebelum sebelum diundangkannya UU Nomor 12 tahun 2006 yang tidak didaftarkan oleh orang tua atau walinya sebagai anak berkewarganegaraan ganda. Sesuai ketentuan Pasal 41 UU Nomor 12 Tahun 2006, batas waktu pendaftaran tersebut berakhir 4 tahun setelah Undang-Undang tersebut diundangkan, yakni 1 Agustus 2010.  

Permasalahan juga sering muncul terhadap anak yang dilahirkan dari perkawinan antara ayah WNI dan ibu WNI yang lahir di luar wilayah negara Republik Indonesia yang karena ketentuan dari negara tempat anak tersebut dilahirkan memberikan kewarganegaraan kepada anak-anak tersebut. 

Selanjutnya, kata Baroto,  anak yang dilahirkan dari perkawinan yang sah sebelum diundangkannya UU Nomor 12 tahun 2006 dari ayah WNA dan ibu WNI ataupun sebaliknya, namun anak tersebut atau walinya terlambat untuk menyatakan memilih kewarganegaraan Indonesia sampai batas waktu yang ditentukan berakhir pada usia 21 tahun juga masih menjadi permasalahan yang dihadapi saat ini.

Guru Besar Ilmu Hukum Tata Negara, Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Jimly Asshiddiqie dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa permasalahan kewarganegaraan ini memang tidak bisa dipecahkan oleh Indonesia sendiri. Dia pun menyarankan agar Indonesia bisa membangun hubungan kerja sama bilateral dengan negara lain dalam menyelesaikan persoalaan kewarganegaraan tersebut.

“Namun dalam membangun hubungan bilateral dengan negara lain nantinya dalam masalah kewarganegaraan harus mengedepankan prinsip kepentingan Indonesia dalam status kewarganegaraan warga nya,” ungkapnya.

Sementara, Direktur Jenderal Protokol dan Konsuler Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), Andy Rachmianto mengatakan permasalahan anak berkewarganegaraan ganda untuk memilih kewarganegaraan Indonesia juga mengalami kendala dari negara salah satu orang tuanya yang WNA. Beberapa masalah yang ada  yakni perbedaan hukum status kewarganegaraan antara Indonesia dengan negara lain, kesadaran dan pemahaman warga Indonesia, ketersediaan data dan dokumen, serta verifikasi status kewarganegaraan.

“Hal-hal tersebut yang juga menjadi permasalahan anak berkewarganegaraan ganda dalam memilih Indonesia sebagai status kewarganegaraannya,” jelasnya.

Pendiri Farida Law dan Pelaku Perkawinan Campur, Ike Farida, menambahkan permasalahan anak berkewarganegaraan ganda sangat sering terjadi ketika seorang anak yang masih berusia 21 tahun harus memilih salah satu kewarganegaraan. Padahal, pada usia tersebut seorang anak masih labil terutama dalam memilih hal yang menyangkut masa depannya.

Secara umum webinar yang memanfaatkan aplikasi Zoom tersebut mendapatkan apresiasi yang sangat baik dari peserta. Selain bisa mengupdate berbagai permasalahan kewarganegaraan, berbagai masukan yang disampaikan peserta akan menjadi referensi dalam pembenahan penanganan permasalahan kewarganegaraan. Penguatan koordinasi, dukungan regulasi dan berbagai inovasi pelayanan adalah beberapa hal yang menjadi rekomendasi hasil webinar tersebut.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kajari Tanjung Perak Surabaya jadi guru simulasi sekolah tatap muka
Jumat, 07 Mei 2021 - 19:25 WIB
Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Tanjung Perak I Ketut Kasna Dedi, Jumat, menjadi guru simulasi seko...
Polisi amankan mobil `drifting` berbahaya viral di Bukittinggi
Jumat, 07 Mei 2021 - 18:18 WIB
Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Kota Bukittinggi, Sumatera Barat mengamankan satu unit mobil j...
Organda minta pengguna moda transportasi darat tetap patuhi prokes
Jumat, 07 Mei 2021 - 17:58 WIB
Ketua Organisasi Angkutan Daerah (Organda) Lampung meminta pengguna moda transportasi darat antar ka...
Kodam Jaya klarifikasi video viral tank halau pemudik
Jumat, 07 Mei 2021 - 17:47 WIB
Kapendam Jaya Kolonel Arh Herwin BS mengklarifikasi beredarnya video viral yang menyebutkan bahwa TN...
Hutama Karya dukung larangan mudik dengan perketat ruas tol
Jumat, 07 Mei 2021 - 16:34 WIB
PT Hutama Karya (Persero) sebagai salah satu Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) mendukung larangan mudik L...
MRT apresiasi PLN terkait kabel bawah tanah Ketapang-Mangga Besar
Jumat, 07 Mei 2021 - 16:11 WIB
PT MRT Jakarta (Perseroda) mengapresiasi PT PLN (Persero) melalui Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian...
Polri putar balikkan 23.573 kendaraan di hari pertama larangan mudik
Jumat, 07 Mei 2021 - 15:49 WIB
Kepolisian Republik Indonesia (Polri) memutarbalikkan 23.573 kendaraan dari berbagai jenis angkutan ...
Wali Kota Surakarta perbolehkan mudik lokal
Jumat, 07 Mei 2021 - 14:58 WIB
Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka masih tetap memperbolehkan mudik lokal Solo Raya meski pe...
Bandara Ahmad Yani kecolongan, penumpang positif Covid-19 terbang ke Pangkalan Bun
Jumat, 07 Mei 2021 - 14:36 WIB
Seorang  calon penumpang yang positif terpapar Covid-19 mampu meloloskan diri dari pemeriksaan di B...
Pertamina pastikan stok BBM Idul Fitri aman
Jumat, 07 Mei 2021 - 14:24 WIB
PT Pertamina (Persero) memastikan ketersediaan pasokan dan kelancaran penyaluran Bahan Bakar Minyak ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV