WHO paparkan kemungkinan penularan COVID-19 lewat udara
Elshinta
Sabtu, 11 Juli 2020 - 08:25 WIB |
WHO paparkan kemungkinan penularan COVID-19 lewat udara
Virus Corona. Foto: Antara.

Elshinta.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memaparkan beberapa kemungkinan COVID-19 menular lewat udara dalam rangkuman ilmiahnya yang diperbarui, Kamis (9/7).

Rangkuman ilmiah berjudul "Transmisi SARS-CoV-2: implikasi untuk langkah pencegahan" pertama kali terbit di laman resmi WHO pada 29 Maret 2020, kemudian diperbarui setelah adanya beberapa laporan terbaru mengenai kemungkinan penularan COVID-19, penyakit yang disebabkan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2), lewat udara.

Dalam rangkuman tersebut, WHO menyebutkan COVID-19 dapat menular lewat udara saat ada aktivitas medis yang menghasilkan partikel udara (aerosol). Beberapa temuan turut melaporkan ada tenaga kesehatan yang positif COVID-19 padahal mereka tidak melakukan prosedur medis tersebut.

Menurut WHO, sejauh ini belum ada penelitian yang menunjukkan jejak RNA SARS-CoV-2 yang cukup di udara, khususnya dalam ruangan yang ditempati oleh pasien COVID-19. "Dalam sampel yang menunjukkan ada jejak virus, jumlah RNA yang terdeteksi sangat rendah, ... sehingga tidak dapat memastikan virus dapat ditularkan lewat udara," jelas WHO.

Walaupun demikian, WHO mengakui kemungkinan COVID-19 dapat ditularkan lewat udara dalam ruangan tertutup dengan ventilasi buruk.

"Beberapa laporan penularan COVID-19 terkait dengan ruangan tertutup yang dipadati banyak orang. Kasus itu membuka kemungkinan adanya penularan lewat kombinasi antara udara dan tetesan cairan pernapasan (droplet), misalnya saat latihan paduan suara, di restoran, atau di kelas-kelas olahraga di pusat kebugaran," kata WHO dalam rangkumannya.

Beberapa kajian menunjukkan secara teoritis COVID-19 dapat ditularkan lewat udara. "Teori-teori yang ada mengindikasikan bahwa: 1) tetesan cairan pernapasan dapat menghasilkan partikel udara lewat proses penguapan, dan 2) aktivitas bernapas serta berbicara turut mengeluarkan partikel udara. Dengan demikian, seseorang yang menghirup udara mengandung partikel virus dengan jumlah cukup pun dapat tertular penyakit," demikian disampaikan WHO.

Meskipun secara teoritis dimungkinkan, peneliti masih mempelajari seberapa banyak kandungan droplet yang memungkinkan proses penguapan cairan jadi udara itu terwujud. Selain itu, peneliti juga masih berusaha mengetahui seberapa banyak kadar virus SARS-CoV-2 yang harus ada di partikel udara sehingga dapat menjangkit orang sehat.

Sejauh ini, ada beberapa eksperimen dalam laboratorium yang menunjukkan jejak RNA SARS-CoV-2 di udara selama 3-16 jam. Namun, eksperimen itu menggunakan nebulizer -- alat pengubah cairan jadi uap, sehingga menurut WHO, temuan itu tidak dapat menjelaskan situasi seseorang yang batuk normal.

Dalam bagian akhir rangkumannya, WHO masih berpegang pada bukti sebagian besar kasus COVID-19 terjadi karena virus ditularkan lewat droplet. Beberapa kasus penularan terjadi lewat udara saat tenaga kesehatan melakukan prosedur medis tertentu.

WHO juga mengakui adanya kemungkinan COVID-19 menular lewat udara dalam situasi tertentu, khususnya dalam ruangan dengan ventilasi buruk yang dipadati banyak orang. Namun, "penelitian dan eksperimen yang lebih banyak sangat dibutuhkan untuk menyelidiki dugaan tersebut serta memeriksa sejauh mana pengaruhnya terhadap penularan COVID-19," kata organisasi kesehatan dunia itu, demikian Antara. (Anj)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Minyak stabil dekat tertinggi multi-tahun didukung prospek permintaan
Senin, 14 Juni 2021 - 10:14 WIB
Harga minyak bertahan di dekat level tertinggi multi-tahun di perdagangan AS pada Senin pagi, diduku...
Rusia uji vaksin COVID-19 versi semprotan hidung untuk anak
Minggu, 13 Juni 2021 - 21:25 WIB
Rusia menguji vaksin COVID-19 versi semprotan hidung yang cocok untuk anak-anak berusia 8-12 tahun, ...
 Dubes Heri Akhmadi apresiasi pementasan gamelan Jepang Lambangsari
Minggu, 13 Juni 2021 - 20:48 WIB
Ditengah pandemi Covid-19, grup Gamelan Jawa asal Jepang, Lambangsari, melakukan pementasan wayang k...
34 Kasus baru COVID-19 dilaporkan di China
Minggu, 13 Juni 2021 - 18:46 WIB
Sebanyak 34 kasus COVID-19 dilaporkan di China pada Sabtu (12/6), turun dari 35 kasus sehari sebelum...
Rumah sakit Suriah dihantam artileri, sedikitnya 13 orang tewas
Minggu, 13 Juni 2021 - 13:45 WIB
Sedikitnya 13 orang tewas dan sejumlah lainnya terluka dalam dua serangan artileri terpisah di Kota ...
Klaster COVID varian Delta terdeteksi di sekolah seni Prancis
Minggu, 13 Juni 2021 - 13:34 WIB
Klaster infeksi COVID-19 varian Delta terdeteksi di salah satu sekolah seni di Kota Strasbourg, Pran...
Desa India berdoa kepada `dewi corona` demi selamatkan diri dari virus
Minggu, 13 Juni 2021 - 10:04 WIB
Penduduk desa India telah mendirikan sebuah kuil untuk `dewi corona` dan memanjatkan doanya dengan h...
Malaysia tidak berangkatkan jamaah pada musim haji 2021
Sabtu, 12 Juni 2021 - 23:51 WIB
Pemerintah Malaysia tidak akan memberangkatkan jamaah haji bagi musim haji 2021 dan menghormati kepu...
G7 hadapi Inisiatif Sabuk dan Jalan China dengan proyek infrastruktur
Sabtu, 12 Juni 2021 - 18:35 WIB
Kelompok tujuh negara kaya pada Sabtu akan mengumumkan rencana infrastruktur global baru sebagai tan...
Pengawas Depkeh AS akan selidiki penyitaan data komunikasi Demokrat
Sabtu, 12 Juni 2021 - 12:45 WIB
Pengawas internal Departemen Kehakiman (DOJ) AS akan menyelidiki upaya departemen selama pemerintaha...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV