Pilkada Kaltara, LSI: 51,5% publik ingin Irianto-Irwan kembali jadi Gubernur dan Wakil Gubernur
Elshinta
Rabu, 02 Desember 2020 - 14:56 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Administrator
Pilkada Kaltara, LSI:  51,5% publik ingin Irianto-Irwan kembali jadi Gubernur dan Wakil Gubernur
Sumber foto: Istimewa/elshinta.com.

Elshinta.com - Pilkada serentak tinggal sepekan lagi. Di Kaltara, 60% publik menilai  Irianto Lambrie berhasil memimpin selama 5 tahun terakhir sebagai gubernur dan sebanyak 51,5%  publik menginginkan pasangan petahana Irianto-Irwan kembali terpilih menjadi Gubernur dan Wakil iGubernur.

Demikian hasil survei terkini KCI-LSI Denny JA bertajuk 'Persepsi Keberhasilan Kinerja Petahana dan Peluang para Kandidat Menjelang' yang dirilis Rabu (2/12) siang, di Hotel Lotus Panaya, Tarakan, Kaltara.
 
"Survei LSI menunjukkan bahwa di atas 60%, publik Kaltara memiliki persepsi Irianto Lambrie berhasil memimpin selama 5 tahun terakhir sebagai gubernur dan 51,5% masyarakat Kaltara menginginkan Irianto-Irwan kembali terpilih menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur Kaltara," kata peneliti LSI Denny JA, Fajar Moestar, di Tarakan.
 
Seperti diberitakan, Pilkada Kaltara yang akan dilaksanakan 9 Desember mendatang diikuti oleh tiga pasangan. Pasangan petahana Irianto-Irawan yang sementara meraih 37,5% suara, disusul Zainal-Yansen (23,9%), dan Udin-Undunsyah (19,6%).
 
Survei LSI dilakukan secara tatap muka pada tanggal 18-25 November 2020, menggunakan 800 responden yang tersebar di seluruh kabupaten di Provinsi Kaltara, dengan Margin of Error (MOE) +/- 3,5 %. Selain survei, KCI-LSI Denny JA juga menggunakan riset kualitatif, untuk memperkuat temuan dan analisa.
 
"Dari segmen agama, baik baik pemilih muslim dan protestan, Irianto Lambrie dinilai berhasil memimpin selama 5 tahun terakhir rata-rata diatas 55% pemilih pada segmen ini memilih persepsi Irianto Lambrie berhasil," jelasnya dalam rilis yang diterima Redaksi Elshinta.com.
 
Kedua, di segmen usia baik pemilih milenial hingga pemilih lansia menilai Irianto berhasil memimpin Kaltara, rata-rata di atas 50% di semua kategori usia.
 
Ketiga, pada segmen tingkat pendidikan baik dari masyarakat berpendidikan rendah hingga tinggi menilai Irianto berhasil memimpin Kaltara, semakin tinggi tingkat pendidikanya semakin tinggi pula tingkat persepsi keberhasilannya.
 
Keempat, di segmen profesi persepsi keberhasilan Irianto juga unggulsi setiap kategori profesi, rata-rata diatas 55%.
 
Kelima, di segmen partai politikmayoritassemua konstituen parpol juga memilik persepsi akan keberhasilan Irianto Lambrie dalam memimpin Kaltara.
 
Fajar menjabarkan mengapa petahana masih unggul. "Pertama, tingkat popularitas dan akseptabilitas Irianto Lambrie sudah berada di puncak. 92,8% masyarakat Kaltara mengetahui dan 67,1% masyarakat menyukai Irianto Lambrie."
 
Kedua, pada kategori personalitas Irianto Lambrie juga unggul di 5 aspek personalitas persepsi, pintar, jujur, tegas, berwibawa, dan menyenangkan melekat pada sosok Irianto Lambrie.
 
Ketiga, tingkat kepuasan akan kinerja Irianto sebagai gubernurjuga di atas 60%.
 
Keempat, dari 25,4% masyarakat yang menonton debat cagub dan wagub sebesar 34,2% menilai, paslon Irianto-Irwan mengungguli debat tersebut.
 
Namun demikian dengan sisa waktu 7 hari menjelang finish, dinamika dukungan masih mungkin terjadi. KCI-LSI Denny JA menemukan bahwa ada 4 (empat) faktor yang bisa mengubah dukungan di akhir menjelang hari H.
 
"Ketiga faktortersebut adalah, pertama; tingkat partisipasi dan golput. Di hari H pemilihan, kandidat yang paling mampu mendatangkan pemilihnya ke TPS akan diuntungkan dan berpeluang meraih suara maksimal. Jika di hari H, ada partisipasi dan golput yang tidak proporsional maka bisa mengubah dukungan."
 
Kedua, jika terjadi blunder petahana. Dukungan petahana saat ini masih perkasa. Namun jika ada blunder politik atau tsunami politik tertentu maka bisa mempengaruhi dukungan terhadap petahana.
 
Ketiga, jika ada mobilisasi maha dahsyat oleh kompetitor. Di sisa hari menjelang hari H, hanyalah mobilisasi maha dahsyat (dengan berbagai bentuk) yang mampu mengubah dukungan. Jika kondisi semua calon sama, maka kondisi elektabilitas hari inisulit berubah.
 
Keempat, perebutan Swing Voters yang harus masih diperhatikan hingga hari H, karena segmen ini apabila salah paslo nbisa mengkonversikan menjadi dukungan terhadap salah satu paslon, maka paslon tersebut yang akan diuntungkan dan juga dapat merubah peta dukungan pada hari H.
 
Sementara itu, LSI melihat ada empat hal yang dapat mengubah suara, yakni, tingkat partisipasi dan golput, perebutan swing voters sebanyak 19%, blunder besar dilakukan kubu petahana, serta mobilisasi maha dahsyat yang digalang oleh kandidat lain.
 
"Mobilisasi maha Dahsyat yang dilakukan penantang juga akan mempengaruhi dukungan terhadap petahana. Apabila mobilisasi skalanya sama dengan semua kandidat, maka kondisinya sulit berubah."
 
"Blunder bisa membuat keunggulan yang dimiliki petahana jadi sirna. "Survei menunjukan  bahwa dukungan terhadap petahana masih perkasa. Jika di sisa akhir menjelang finish, ada blunder besar yang dilakukan oleh petahana, maka akan sangat berdampak terhadap dukungan terhadap  petahana," ujarnya lagi.
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Marinir kerahkan Satgas kemanusiaan bantu korban banjir di Banjarmasin
Sabtu, 16 Januari 2021 - 11:30 WIB
Korps Marinir TNI AL mengerahkan Satuan Tugas (Satgas) Kemanusiaan untuk membantu penanggulangan ben...
Pesawat TNI AU angkut bantuan logistik untuk banjir di Kalsel
Sabtu, 16 Januari 2021 - 11:01 WIB
TNI Angkatan Udara kembali menerbangkan pesawatnya ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) menga...
Akademisi: Saatnya hentikan eksploitasi agama untuk komoditas politik
Sabtu, 16 Januari 2021 - 09:01 WIB
Akademisi dari Universitas Nahdatul Ulama (UNU) Surakarta Dr. H. Amir Mahmud, M.Ag. mengatakan mema...
Kasad bersama Forum Alumni Eropa bahas bakti sosial masa COVID-19
Sabtu, 16 Januari 2021 - 08:45 WIB
Kepala Staf Angkatan Darat, Jenderal TNI Andika Perkasa bersama Forum Alumni Eropa membahas soal bak...
Wapres doakan korban gempa Sulbar sebelum pimpin rapat
Jumat, 15 Januari 2021 - 15:37 WIB
Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengajak jajaran menteri untuk mendoakan korban bencana alam gempa bumi...
Presiden Jokowi sampaikan belasungkawa atas gempa di Sulawesi Barat
Jumat, 15 Januari 2021 - 14:57 WIB
 Presiden Joko Widodo menyampaikan belasungkawa terhadap para korban gempa di Kabupaten Majene, Sul...
Partai Emas dukung vaksinasi, Hasnaeni: Agar ekonomi RI tumbuh kembali
Jumat, 15 Januari 2021 - 09:55 WIB
Vaksinasi Covid-19 perdana dilakukan di Indonesia, Rabu (13/1) yang lalu. Presiden Joko Widodo (Joko...
MPR dukung Presiden tunjuk Komjen Listyo Sigit sebagai calon Kapolri
Rabu, 13 Januari 2021 - 21:10 WIB
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mendukung langkah Presiden Joko Widodo yang telah menunjuk Komjen Pol....
Komisi III jadwalkan uji kelayakan calon Kapolri pada Selasa
Rabu, 13 Januari 2021 - 18:55 WIB
Ketua Komisi III DPR RI Herman Hery mengatakan Rapat Internal Komisi III DPR RI pada Rabu telah memu...
Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit menonjol sejak di Surakarta
Rabu, 13 Januari 2021 - 16:00 WIB
Anggota Komisi III DPR RI Eva Yuliana mengatakan Calon Kapolri Komjen Pol. Listyo Sigit Prabowo yan...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV