Ribuan struktur karang Program ICRG hiasi bawah laut Bali
Elshinta
Minggu, 03 Januari 2021 - 21:10 WIB |
Ribuan struktur karang Program ICRG hiasi bawah laut Bali
Struktur karang yang ditenggelamkan di laut Bali dalam program ICRG. Antaranews Baki/istimewa/fik

Elshinta.com - Ribuan struktur karang Program Restorasi Terumbu Karang Indonesia Coral Reef Garden (ICRG) yang digarap oleh Direktorat Jenderal Pengelolaan Ruang Laut (Ditjen PRL), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), menghiasi bawah laut Pulau Bali.

Plt Dirjen PRL, TB Haeru Rahayu dalam keterangannya yang diterima di Kabupaten Badung, Bali, Minggu, mengatakan pelaksanaan program itu mulai memasuki tahap akhir dan ribuan struktur karang berbagai jenis telah selesai.

Ribuan struktur karang berbagai jenis itu mulai ditenggelamkan, termasuk struktur berbentuk burung garuda. Struktur tersebut membentuk cluster-cluster yang diharapkan memperkaya ekosistem bawah laut dan mampu menjadi daya tarik wisata ke depan.

"Hingga tanggal 20 Desember 2020, struktur yang telah ditenggelamkan pada lima lokasi ICRG sebanyak 63.964 unit, terdiri dari Nusa Dua 26.350 unit, Pandawa 10.177 unit, Sanur 7.270 unit, Serangan 7.475 unit dan di Buleleng terdapat 12.692 struktur," ujar  Haeru Rahayu.

Ia mengatakan setelah kegiatan padat karya membuat struktur karang tersebut dan menenggelamkan ke laut, pekerjaan rumah besar yang harus dikawal bersama adalah pemeliharaan dan pengelolaannya.

"Kami berharap pemerintah daerah dan masyarakat Bali dapat memanfaatkan kebun atau taman karang hasil dari restorasi ICRG tersebut. Tentunya KKP juga akan tetap mengawal pengembangannya dalam bentuk kegiatan yang diintegrasikan dengan desa wisata bahari," katanya.

Deputi Bidang Koordinasi Sumberdaya Maritim, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Safri Burhanuddin menjelaskan, pihaknya menaruh harapan besar bahwa program ICRG dapat menjadi pengungkit ekonomi masyarakat Bali yang terdampak pandemi COVID-19.

"Saya berharap masyarakat Bali yang telah terlibat dalam proses pembuatan kebun atau taman karang ini punya kebanggaan bahwa hasil kerja mereka dapat disaksikan oleh orang banyak. Tentunya semua berharap pariwisata di Bali dapat pulih kembali dengan cepat, dan restorasi ini menjadi salah satu yang mendongkrak percepatan tersebut," ujarnya.

Menanggapi adanya kekhawatiran bahwa kegiatan restorasi ini akan berdampak negatif terhadap ekosistem lainnya di bawah laut, Safri Burhanuddin menjelaskan pelaksanaan Program ICRG telah memperhatikan rekomendasi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) selaku otoritas keilmuan atau scientific authority.

"Saya percaya rekomendasi dari scientific authority dan masukan akademisi di Bali ketika menentukan lokasi restorasi terumbu karang ICRG menjadi rel bagi kami untuk melaksanakan program ini," ungkapnya.

Program restorasi terumbu karang ICRG ditujukan untuk masyarakat di Bali, dikerjakan oleh masyarakat Bali dan diharapkan akan kembali manfaatnya secara jangka panjang untuk Pulau Dewata.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pemkot Bandung lakukan perubahan paradigma pengelolaan sampah
Senin, 22 Februari 2021 - 15:48 WIB
Tepat 16 Tahun yang lalu, 21 Februari 2005 dunia dikejutkan dengan sebuah tragedi bencana yang diaki...
Menteri LHK: Perlu perubahan paradigma pengelolaan sampah di Indonesia
Senin, 22 Februari 2021 - 15:36 WIB
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyatakan perlunya perubahan paradigma pe...
BMKG ingatkan lima provinsi siaga banjir pada 22-23 Februari
Minggu, 21 Februari 2021 - 22:32 WIB
Prakiraan Badan Meteorolgi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan masyarakat di lima provin...
Hari Peduli Sampah, momentum kembangkan industri daur ulang terpadu
Minggu, 21 Februari 2021 - 08:56 WIB
Anggota Komisi IV DPR RI Johan Rosihan menyatakan, peringatan Hari Peduli Sampah Nasional pada setia...
Dinas LH bersihkan 338 meter kubik sampah banjir 
Minggu, 21 Februari 2021 - 07:46 WIB
Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta membersihkan 338 meter kubik sampah banjir pasca hujan deras...
HPSN 2021, babak baru pengelolaan sampah di Indonesia
Jumat, 19 Februari 2021 - 15:47 WIB
Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) diperingati pada 21 Februari tiap tahunnya. Selama 5 tahun terakh...
BMKG: Bencana hidrometeorologi masih berpotensi terjadi di Cirebon
Kamis, 18 Februari 2021 - 22:23 WIB
Prakirawan Cuaca Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Kertajati Ahmad Faa Iziy...
KLHK masih kaji usulan daur ulang masker sekali pakai
Kamis, 18 Februari 2021 - 16:36 WIB
 Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) tengah mengkaji usulan bekas masker sekali pakai...
BMKG sebut Sultra potensi cuaca ekstrem hingga 21 Februari
Rabu, 17 Februari 2021 - 14:20 WIB
Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan sejumlah wilayah Indonesia termasuk Pr...
Pemprov Jateng dukung penanaman cemara laut di pesisir
Rabu, 17 Februari 2021 - 14:10 WIB
Pemprov Jawa Tengah mendukung upaya desa-desa di pesisir menanam cemara laut untuk mengatasi abrasi ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV