Ekonomi kreatif harapan pemulihan ekonomi Jabar di tengah pandemi
Elshinta
Rabu, 06 Januari 2021 - 20:45 WIB |
Ekonomi kreatif harapan pemulihan ekonomi Jabar di tengah pandemi
Ilustrasi pelaku ekonomi kreatif. (Antara Foto/Raisan)

Elshinta.com - Pandemi COVID-19 membuat pelaku UMKM di Provinsi Jawa Barat (Jabar) harus menelan "pil pahit" karena tidak sedikit dari mereka yang terpaksa gulung tikar akibat sulit untuk bertahan.

Daniel M, sebagai pemilik sebuah kedai kopi di daerah Kopo, Kota Bandung, mengaku bisnisnya sangat terdampak saat pemda memberlakukan pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Hal tersebut, kata Daniel, antara lain karena bisnisnya mulai bangkit seiring dengan adanya relaksasi atau pelonggaran PSBB.

Dia mengaku adanya salah satunya cara agar bisnisnya bisa bertahan di tengah pandemi ialah dengan memanfaatkan penjualan secara daring.

Selain itu, Daniel mengaku terbantu dengan adanya bantuan dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Barat yang merangkul para pelaku industri kreatif dengan menggelar acara virtual.

"Waktu itu ada acara Senandung Rasa, itu acaranya bulan September 2020. Jadi itu acara virtual dan itu ditujukan bagi pelaku industri kreatif agar kita bisa tetap produktif walaupun sedang pandemi COVID-19," kata Daniel.

"Pil pahit" akibat pandemi COVID-19 juga dirasakan oleh pelaku UMKM bidang industri batik asal Kabupaten Cirebon, Jawa Barat Muhamad Suja'i.

Warga Desa Ciwaringin Kecamatan Ciwaringin, Kabupaten Cirebon ini mengaku hampir lima bulan lebih tidak bisa berproduksi karena pandemi.

Muhamad Suja'i mengatakan seluruh perajin batik yang bekerja untuk galeri batik miliknya terpaksa harus dirumahkan.

Menurut Suja'i sebelum pandemi COVID-19 melanda Indonesia omzet dari di galeri batik tulis miliknya bisa mencapai Rp 30 juta per bulannya.

Dia sangat berharap ada bantuan dari pemerintah daerah kepada para pelaku UMKM, baik berupa bantuan permodalan maupun jaminan pemasaran produk agar bisa tetap bertahan di tengah pandemi.

"Sangat-sangat berharap pandemi ini cepat selesai. Terlebih kan vaksin sudah ada ya. Tapi kalau saya selaku pelaku UMKM berharap ada kepedulian dari pemerintah kepada kami," katanya‎.

Berkontribusi besar
Harapan jatuh kepada ekonomi kreatif atau ekraf untuk menjadi salah satu mesin pemulihan ekonomi Jabar, karena geliat sektor ini dinilai bakal berkontribusi besar terhadap perekonomian Jabar yang sempat terpuruk karena pandemi COVID-19, terlebih Jabar merupakan provinsi terdepan dalam pengembangan ekraf.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2016, kontribusi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ekraf Jabar mencapai Rp191,3 triliun atau 20,73 persen dari total Produk Domestik Bruto (PDB) ekraf nasional.

Kontribusi ekspor ekraf Jabar mencapai 6,38 juta dolar AS atau 31,93 persen dari total ekspor ekraf nasional. Jumlah usaha ekraf yang bergerak di Jabar mencapai 1,5 juta unit dengan menyerap tenaga kerja sekitar 3,8 juta orang.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jabar Setiawan Wangsaatmaja menyatakan, untuk bertahan dan tumbuh di tengah pandemi COVID-19, pelaku usaha kreatif dituntut beradaptasi. Adaptasi mesti dimulai dari kajian dan pendataan yang komprehensif.

Sekda Setiawan menuturkan inovasi dalam strategi dan kebijakan akan menjadi efektif bila didasari oleh kajian dan pendataan ekonomi kreatif yang baik. Masa pandemi ini, kata Setiawan, memperlihatkan betapa lemahnya kita dalam hal data.

Setiawan pun berharap Komite Ekonomi Kreatif dan Inovasi (KREASI) Jabar, yang dibentuk di tengah pandemi COVID-19, dapat melahirkan inovasi sebagai solusi permasalahan ekraf di provinsi tersebut.

Menurut dia, KREASI Jabar harus dapat menghadirkan solusi bagi permasalahan ekonomi yang timbul di masa pandemi ini lewat kolaborasi dengan Disparbud (Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jabar) dan OPD (Organisasi Perangkat Daerah) lain yang terkait dengan ekraf.

Pendataan
Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar Dedi Taufik mengatakan, pihaknya sudah melakukan kajian dan pendataan ekraf dengan cukup komprehensif, salah satunya mencatat pelaku usaha kreatif yang terdampak pandemi COVID-19.

Pihaknya mencatat terdapat 14.991 pelaku ekonomi kreatif di Jawa Barat yang terkena dampak dari pandemi COVID-19.

Para pelaku ini menjadi sasaran dari Disparbud Jabar dalam menjalankan program-program ekonomi kreatif seperti Ekraf Film Festival, Gelar Produk Ekonomi Kreatif (GEKRAF), dan Virtual Talkshow.

Guna memperkuat data ekraf, menurut Dedi, Disparbud Jabar menyusun buku Infografis Ekonomi Kreatif Jawa Barat, Katalog Produk Ekonomi Kreatif Jawa Barat, dan mendukung pembuatan buku Peluang dan Rekomendasi Pengembangan Ekonomi Kreatif (PROSPEK) Jawa Barat oleh KREASI Jabar. Buku tersebut disusun berdasarkan hasil kajian dan pendataan yang dilakukan Disparbud Jabar.

Setiap buku memiliki fokus konten yang berbeda-beda. Buku Infografis Ekonomi Kreatif berfokus pada potensi subsektor unggulan ekonomi kreatif setiap kota dan kabupaten di Jabar, terutama dari aspek jumlah pelaku usaha dan kontribusi ekonomi.

Sedangkan, Buku Katalog Produk Ekonomi Kreatif berfokus pada karya atau usaha kreatif unggulan setiap kota dan kabupaten di Jabar. Sementara itu, Buku PROSPEK berfokus pada rekomendasi pengembangan ekraf Jabar kedepannya dan jaringan orang kreatif di Jabar dalam bentuk Dinding Bakat (Talent Wall).

Selain kajian dan pendataan, sepanjang 2020, Disparbud Jabar telah berkolaborasi dalam berbagai program dengan KREASI Jabar, di antaranya program pengembangan kapasitas (GEKRAF, Virtual Talkshow), pengembangan jaringan ekosistem ekonomi kreatif Jawa Barat (KREATIFORUM), peningkatan akses pembiayaan (UDUNAN) dan persiapan aktivasi Creative Center.

KREASI Jabar sendiri memiliki beberapa program mandiri terutama terkait pengembangan kapasitas seperti Waktu Kunjung Pakar (Wakunjar) dan Kelas Kreasi.

Publikasi ketiga buku hasil kajian ekraf diharapkan dapat menjadi masukan dan penguatan untuk semua program yang sudah berjalan dengan baik di tahun 2020 dan melahirkan program-program baru yang inovatif dan tepat sasaran di tahun 2021.

Dengan demikian, maka tujuan dari beragam gebrakan di sektor ekraf bertujuan agar dapat memberikan dampak yang lebih luas dalam pemulihan ekonomi di Republik Indonesia pada umumnya, di Provinsi Jabar pada khususnya.
 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
BI Pwk Kalsel adakan pergelaran UMKM Karya Kreatif Banua-Go Digital
Sabtu, 06 Maret 2021 - 21:35 WIB
Kepala Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kalimantan Selatan ( Kalsel)  Amanlison Sembiring mengatakan...
UMKM perkenalkan Rumah Lumbung Sasak melalui produk perhiasan
Rabu, 03 Maret 2021 - 21:27 WIB
Salah satu usaha mikro, kecil, dan, menengah (UMKM) di Nusa Tenggara Barat memperkenalkan Rumah Adat...
Riau dorong santri kembangkan UMKM pembibitan sawit
Rabu, 24 Februari 2021 - 20:55 WIB
Gubernur Riau Syamsuar mengatakan daerahnya memiliki wilayah kebun sawit yang luas dan pertumbuhan ...
Moeldoko: Ulet dan tahan banting jadi cara jitu UMKM hadapi pandemi
Rabu, 10 Februari 2021 - 20:49 WIB
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan keuletan dan tahan banting menjadi cara jitu usaha mikr...
Pemuda ini sulap sabut kelapa jadi pot bunga bernilai seni
Kamis, 28 Januari 2021 - 20:34 WIB
Situasi pandemi COVID-19 sangat berdampak ke berbagai bidang usaha dan tak sedikit pula beberapa per...
Usaha rumput laut Bekasi bertahan di tengah pandemi
Rabu, 20 Januari 2021 - 22:38 WIB
Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) budi daya rumput laut di Kecamatan Muaragembong, Kabupaten B...
Pengusaha sepatu: Inovasi, trik bertahan di masa pandemi
Rabu, 20 Januari 2021 - 20:22 WIB
Pengusaha UMKM bidang fashion sepatu wanita Zode Edward D menyampaikan bahwa inovasi merupakan sal...
Mantan TKW di Lebak kembangkan ekonomi kreatif
Rabu, 20 Januari 2021 - 06:30 WIB
Mantan Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Kabupaten Lebak, Banten, kini mengembangkan ekonomi kreatif deng...
Sandiaga dan Teten sepakat bersinergi bangkitkan UMKM parekraf
Selasa, 19 Januari 2021 - 21:45 WIB
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno sepakat bersinergi dengan Menteri ...
Ralali rilis `Konekto` untuk dukung UMKM `go digital`
Selasa, 19 Januari 2021 - 16:00 WIB
Marketplace B2B (business to business) Ralali.com meluncurkan `Konekto`yang diharapkan bisa mendukun...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV