Seorang pasien COVID-19 kabur saat didatangi Satgas Tulungagung
Elshinta
Sabtu, 06 Februari 2021 - 09:00 WIB |
Seorang pasien COVID-19 kabur saat didatangi Satgas Tulungagung
Petugas mendatangi rumah ANT di Kauman, Tulungagung, Jumat (5/2/2021) (Ist)

Elshinta.com - Seorang warga yang terkonfirmasi positif corona memilih kabur saat didatangi Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Jumat karena enggan dikarantina/diisolasi di Rusunawa IAIN Tulungagung, bergabung dengan pasien tak bergejala lain.

Kepada petugas yang sempat membujuknya, penderita COVID-19 berinisial ANT itu mengaku tidak mau dipindah dari rumahnya ke asrama COVID-19 di Rusunawa IAIN Tulungagung dengan alasan ingin menjalani isolasi mandiri.

"Tidak mau, yang bersangkutan merasa diusir dari rumahnya," kata salah satu anggota Komunikasi Publik Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Tulungagung, Dedi Eka Purnama.

Hingga saat ini, ANT belum diketahui keberadaanya.

Petugas dibantu Babinkamtibmas dan Babinsa sudah berusaha melakukan pencarian terhadap ANT, namun belum menemukan keberadaanya.

Kepada petugas, pihak keluarga ANT berjanji untuk mengisolasinya di rumah.

Sementara anggota keluarga lainnya, seperti anak dan orang tua ANT akan diungsikan ke rumah warga lain.

Hanya istri ANT yang menjadi kontak erat yang rencananya bertahan menemani isolasi mandiri di rumah.

Kendati begitu Satgas tetap akan membujuk lebih dulu untuk diisolasi ke Rusunawa IAIN Tulungagung.

Sebelumnya ANT sudah dibujuk petugas kesehatan dan perangkat desa untuk menjalani karantina di Rusunawa IAIN Tulungagung, karena rumah pria yang sehari-hari bekerja sebagai petani ini kecil dan diisi dua keluarga.

ANT bersikeras menolak dan bahkan sempat mengancam petugas dengan senjata linggis.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kupiah meukutop Aceh laris manis saat Ramadan
Jumat, 16 April 2021 - 07:15 WIB
Peci kupiah meukutop (khas Aceh) menjadi incaran masyarakat Aceh dalam rangka menyambut bulan suci R...
Sastrawan sarankan kaji ulang konsep keragaman di dalam TMII
Rabu, 14 April 2021 - 16:36 WIB
Sastrawan Esha Tegar Putra menyarankan pemerintah melakukan kaji ulang terhadap konsep keragaman Tam...
Gugus tugas tingkatkan operasi yustisi saat ngabuburit
Selasa, 13 April 2021 - 19:49 WIB
Gugus Tugas COVID-19 Cianjur, Jawa Barat, memfokuskan operasi yustisi di pusat keramaian dan jalan p...
Kapasitas di Masjid Al-Azhom Tangerang dibatasi hanya 1.000 orang
Senin, 12 April 2021 - 23:01 WIB
Wakil Wali Kota Tangerang Sachrudin mengungkapkan kapasitas Masjid Raya Al - Azhom selama masa pande...
Dishub Jateng siapkan tiga skenario larangan mudik Lebaran 2021
Senin, 12 April 2021 - 22:49 WIB
Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah menyiapkan tiga skenario yang akan diterapkan terkait dengan ...
Menag minta masyarakat di zona oranye dan merah beribadah di rumah
Senin, 12 April 2021 - 21:10 WIB
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta masyarakat yang daerahnya masuk dalam zona oranye dan mera...
Menyikapi peniadaan mudik Lebaran 2021
Minggu, 11 April 2021 - 22:59 WIB
Kasus positif COVID-19 yang sudah lebih dari setahun melanda Indonesia dan sampai saat ini belum jug...
Ulama: Pelaku teror tidak utuh pahami konsep Islam
Minggu, 11 April 2021 - 16:45 WIB
 Ulama terkemuka di Kabupaten Lebak Kiai Haji Nurhaedi mengatakan pelaku teror di berbagai daerah ...
Tradisi baik jelang Ramadan perlu dilestarikan
Sabtu, 10 April 2021 - 16:47 WIB
Wakil Sekretaris Lembaga Bahtsul Masail PBNU KH Mahbub Maafi mengatakan jelang bulan suci Ramadan ma...
Moeldoko ingatkan pentingnya keberagaman dan toleransi
Jumat, 09 April 2021 - 21:24 WIB
Kepala Kantor Staf Kepresidenan Moeldoko mengingatkan pentingnya keberagaman dan toleransi dalam keh...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV