Facebook sajikan informasi tempat dan waktu vaksinasi
Elshinta
Kamis, 18 Maret 2021 - 09:20 WIB |
Facebook sajikan informasi tempat dan waktu vaksinasi
Ilustrasi - Aplikasi Facebook yang menyajikan informasi mengenai COVID-19 dan vaksinasi. (ANTARA/Facebook)

Elshinta.com - Media sosial terbesar dunia Facebook mengumumkan sedang menyiapkan sarana baru untuk mempermudah semua orang mendapatkan vaksinasi, termasuk mengenai kapan dan di mana pengguna Facebook bisa mendapatkan vaksinasi.

Fitur itu juga akan memberikan tautan untuk pengguna bisa membuat janji vaksinasi dengan fasilitas kesehatan. "Ini akan ada di Pusat Informasi COVID-19, yang akan kami tunjukkan kepada orang-orang langsung di News Feed mereka," kata CEO Facebook Mark Zuckerberg di Twitter, dikutip Kamis.

Zuckerberg mengatakan, Facebook telah melihat orang-orang menggunakan Facebook untuk membuat janji vaksinasi, jadi ini akan memungkinkan jutaan orang untuk melakukan hal yang sama. "Kedua, kami menghadirkan Pusat Informasi COVID ke Instagram, dan kami juga akan menunjukkannya kepada orang-orang di sana."

Mark Zuckerberg juga mengatakan, Facebook bekerja dengan otoritas kesehatan dan pemerintah untuk memperluas chatbot WhatsApp mereka untuk membantu orang mendaftar untuk divaksin. Lebih dari 3 miliar pesan terkait COVID telah dikirim oleh pemerintah, organisasi nirlaba, dan organisasi internasional kepada warga negara melalui chatbots WhatsApp resmi, jadi pembaruan ini juga akan membantu upaya vaksinasi.

Data menunjukkan vaksin itu aman dan berfungsi. "Mereka adalah harapan terbaik kami untuk melewati virus ini dan kembali ke kehidupan normal. Saya menantikan untuk mendapatkan (vaksin) milik saya, dan saya harap Anda juga," tambah Zuckerberg.

Hingga saat ini, Facebook melaporkan bahwa 3 miliar pesan telah dikirim oleh pemerintah, organisasi nirlaba, dan organisasi internasional kepada warga negara melalui chatbot WhatsApp resmi tentang COVID-19.

Minggu lalu, kota dan provinsi Buenos Aires, Argentina mengumumkan bahwa WhatsApp akan menjadi saluran resmi untuk mengirimkan notifikasi kepada warga ketika giliran mereka menerima vaksin.

Di Brasil, saluran bantuan WhatsApp digunakan sebagai saluran informasi dan dukungan bagi penduduk di Serrana, tempat otoritas kesehatan sedang menguji proyek vaksinasi massal pertama di negara tersebut.

Di Indonesia, Kementerian Kesehatan memulai Tahap II dari saluran bantuan pendaftaran vaksin WhatsApp, memperluas pendaftaran vaksin dari pekerja garis depan hingga lansia.

Pemerintah dan otoritas kesehatan lain, termasuk Afrika Selatan dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mulai memasukkan informasi vaksin terbaru ke saluran bantuan mereka.

Sejak awal pandemi COVID-19, Facebook telah bermitra dengan kementerian kesehatan dan organisasi yang berfokus pada kesehatan di lebih dari 170 negara dengan menyediakan iklan gratis, memungkinkan mitra untuk membagikan panduan kesehatan masyarakat mereka sendiri tentang COVID-19 dan informasi tentang vaksin.

Untuk negara-negara yang kurang terlayani dan populasi yang rentan seperti etnis minoritas dan pengungsi, Facebook juga bermitra dengan LSM lokal dan internasional yang ahli, seperti Korps Medis Internasional, yang menyediakan informasi COVID-19 yang disesuaikan dalam bahasa lokal.

Selain itu, Facebook terus bekerja dengan badan internasional seperti Uni Eropa dan Uni Afrika untuk mendukung tanggapan COVID-19 mereka. Misalnya, Facebook telah membantu Parlemen Eropa menjalankan kampanye iklan multibahasa di 27 Negara Anggota mereka, yang menampilkan video in-feed singkat di Facebook dan Instagram.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
PERHI: Obat hipertensi tidak memperparah kesakitan akibat COVID-19
Kamis, 06 Mei 2021 - 18:23 WIB
Ketua Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia (PERHI) Erwinanto mengemukakan bahwa hipertensi dan ob...
Tips makan sehat saat Lebaran, kurangi santan
Kamis, 06 Mei 2021 - 17:44 WIB
Dokter spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit UI, Muhammad Hafiz Aini memberikan tips pengaturan ...
Cerdas memilih hand sanitizer yang tepat
Kamis, 06 Mei 2021 - 11:13 WIB
Ketika fasilitas air bersih sulit ditemukan, penggunaan hand sanitizer cukup efektif dan disarankan,...
PAPDI: Pukul 12.00 waktu terbaik berjemur cegah defisiensi vitamin D
Rabu, 05 Mei 2021 - 15:57 WIB
Dokter spesialis penyakit dalam dari Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam (PAPDI) Jeffri Aloy...
Pemprov NTT bentuk Pokja AKI dan AKB serta pencegahan stunting
Rabu, 05 Mei 2021 - 15:45 WIB
Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menetapkan terbentuknya Tim Koordinasi (Pokja) Percepa...
 Pemprov Maluku bebaskan biaya rapid test antigen bagi warga kurang mampu
Rabu, 05 Mei 2021 - 14:46 WIB
Terhadap hal ini, Ketua Satgas Penanganan Cov 19 Provinsi Maluku, Kasrul Selang mengatakan, pihaknya...
PPNI Lumajang pastikan pelayan medis asal luar daerah tidak mudik
Rabu, 05 Mei 2021 - 10:11 WIB
Pekerja medis asal luar kabupaten atau kota yang bertugas di kabupaten Lumajang Jawa Timur dipastika...
Penanganan yang tepat untuk penderita gejala sinusitis
Selasa, 04 Mei 2021 - 14:11 WIB
Dokter spesialis Telinga Hidung Tenggorok (THT) Hemastia Manuhara yang tergabung dalam Perhimpunan T...
Pentingnya kurangi porsi kopi selama Ramadan
Minggu, 02 Mei 2021 - 14:10 WIB
Anda yang sudah terbiasa mengurangi porsi konsumsi minuman berkafein salah satunya kopi selama Ramad...
Cara bedakan alat tes usap baru dan lama
Sabtu, 01 Mei 2021 - 19:34 WIB
Beberapa waktu terakhir beredar informasi terkait dengan adanya penyalahgunaan alat tes usap (swab) ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV