Enam sayur dan buah paling kotor di supermarket
Elshinta
Sabtu, 20 Maret 2021 - 20:45 WIB |
Enam sayur dan buah paling kotor di supermarket
Sayuran (ANTARA News/Pixabay)

Elshinta.com - Buah dan sayuran adalah bagian penting dari makanan yang kita konsumsi sehari-hari, namun beberapa di antaranya dianggap sangat kotor karena memiliki tingkat residu pestisida yang relatif tinggi yang dapat merusak kesehatan.

Setiap tahun Kelompok Kerja Lingkungan (Environmental Working Group/EWG) merilis Shopper's Guide to Pesticides in Produce, yang berisi daftar buah dan sayuran yang mengandung paling banyak pestisida.

Ahli toksik dari EWG Thomas Galligan menjelaskan meskipun sayur dan buah banyak memberikan manfaat kesehatan, tapi penting bagi kita untuk meminimalisir paparan pestisida yang tersimpan di permukaan buah dan sayur.

"Pestisida seringkali dikaitkan dengan berbagai penyakit berbahaya seperti kanker, gangguan hormon dan kerusakan dalam tumbuh kembang otak anak," ujar Galligan seperti dilansir dari EatThis, pada Sabtu.

Cara mudah untuk menghilangkan sisa pestisida adalah dengan mencuci bersih buah dan sayur sebelum diolah atau dikonsumsi.

Berikut ini adalah enam sayur dan buah dengan tingkat pestisida tertinggi.

1. Tomat
Hanya karena tomat masuk dalam "daftar hitam" karena tingginya residu pestisida, tidak berarti kita harus menghindari tomat. Tomat banyak mengandung vitamin C, K, dan B9 (folat) yang semuanya merupakan kunci untuk meningkatkan kesehatan yang optimal. Pastikan untuk menggosok permukaan tomat di bawah air mengalir setidaknya 10 detik sebelum dikonsumsi atau diolah.

2. Seledri
Sayuran rendah kalori ini dianggap sebagai salah satu pembawa residu pestisida yang tinggi. Jadi pastikan Anda mencuci batang dan daunnya dengan seksama sebelum mengolahnya.

3. Paprika dan cabai
Paprika dan cabai adalah dua jenis sayuran dengan tingkat residu pestisida tinggi. Kulitnya yang tipis membuat Anda harus ekstra berhati-hati ketika membersihkannya.

Rendam cabai serta paprika bersama air sabun khusus untuk sayur dan buah) selama kurang lebih 30 detik. Kemudian bilas hingga bersih, sebelum dikonsumsi atau diolah.

4. Pir dan apel
Dua buah ini merupakan sumber vitamin dan mineral yang sangat bermanfaat untuk menjaga kesehatan dan meningkatkan imunitas tubuh. Namun beberapa jenis apel dan pir terkadang tidak hanya menyimpan banyak residu pestisida, tetapi juga terapat lapisan lilin pada bagian kulitnya, supaya mendapat efek berkilau.

Usahakan untuk selalu mencuci dua jenis buah ini dengan sikat halus di bawah air mengalir, sebelum dipotong dan dikonsumsi.

5. Anggur
Mayoritas anggur yang dijual di pasaran disemprot dengan cairan chlorpyrifos, sejenis pestisida. Perlu ekstra hati-hati untuk membersihkan anggur, karena kulitnya yang tipis dan ukuran buahnya yang relatif kecil.

Pastikan Anda memebersihkan anggur dengan sabun khusus buah dan sayur, dan cuci hingga bersih di bawah air mengalir setidaknya selama 10 detik.

6. Bayam
Bayam termasuk sayur dengan tingkat kotoran yang paling tinggi di antara segala jenis sayuran. Kendati demikian, bayam merupakan sayur dengan kandungan zat besi tinggi yang sangat dibutuhkan oleh tubuh.

Pastikan Anda mencuci daun bayam yang sudah disiangi dengan seksama sebelum Anda mengolahnya. Anda bisa mencuci kemudian merendam bayam dengan air garam selama 2 menit, kemudian bilas lagi dengan air bersih.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Berapa batasan jumlah santan yang boleh dikonsumsi setiap hari?
Rabu, 12 Mei 2021 - 15:15 WIB
Makanan penuh santan yang lezat menjadi tradisi hidangan Lebaran di Indonesia, sebut saja rendang, g...
Lindungi diri dari pandemi lewat silaturahmi virtual
Selasa, 11 Mei 2021 - 19:32 WIB
Masyarakat diminta untuk tetap waspada dan menghindari kerumunan saat Idul Fitri dengan cara meniada...
Ahli: Anak muda paling banyak terpapar COVID-19
Selasa, 11 Mei 2021 - 17:54 WIB
Tenaga Ahli Menteri Kesehatan bidang penanganan pandemi COVID-19 Dr Andani Eka Putra mengemukakan ya...
 BBPOM Jayapura lakukan pengawasan pangan dan takjil di Papua
Selasa, 11 Mei 2021 - 13:35 WIB
Guna melindungi masyarakat dari peredaran produk pangan olahan yang tidak memenuhi ketentuan, khusus...
Kemenkes: Penghapusan hak paten vaksin berkontribusi pada akses dunia
Senin, 10 Mei 2021 - 21:20 WIB
Juru Bicara COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengemukakan sikap Indonesia untuk men...
Lupus sulit didiagnosis tapi bisa dideteksi lewat SALURI
Senin, 10 Mei 2021 - 18:23 WIB
Lupus yang dikenal sebagai penyakit seribu wajah sehingga diagnosisnya di fasilitas kesehatan tingka...
Peserta BPJS-Kesehatan tetap dapat pelayanan saat libur lebaran
Senin, 10 Mei 2021 - 11:58 WIB
Peserta Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) tetap bisa memperoleh jaminan pel...
Shalat Id saat pandemi secara aman, lokasi hingga rekomendasi masker
Senin, 10 Mei 2021 - 09:46 WIB
Para pakar kesehatan membolehkan Anda menunaikan shalat Idul Fitri atau Id di luar rumah secara berj...
Dokter: Larangan mudik bertujuan untuk menekan penularan COVID-19
Minggu, 09 Mei 2021 - 21:55 WIB
Dokter spesialis paru dari RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dr. Wisuda Moniqa Silviyana, S...
13 juta jiwa telah menjalani vaksinasi dosis pertama
Sabtu, 08 Mei 2021 - 18:58 WIB
Data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyatakan sebanyak 13.284.422 jiwa telah menjalani v...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV