`Weight Distribution & Bodi Kit`, di balik sukses Xpander AP4
Elshinta
Selasa, 13 April 2021 - 16:53 WIB |
`Weight Distribution & Bodi Kit`, di balik sukses Xpander AP4
Xpander AP4 (ANTARA/HO)

Elshinta.com - Mitsubishi Xpander AP4 menunjukkan kebolehannya saat menjuarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Rally 2021 di Sirkuit Badak, Tanjung Lesung, Banten, pada 10-11 April 2021.

Terdapat beberapa faktor yang mendukung kesuksesan itu, antara lain pengembangan bodi kit untuk handling, serta perubahan weight distribution (keseimbangan berat) untuk rally karena mobil itu sebenarnya menggunakan basis kendaraan penumpang Mitsubishi Xpander Cross.

Pebalap Indonesia, Rifat Sungkar yang mengembangkan Xpander AP4 bersama Ralliart Team Selandia Baru menjelaskan pada bodi kit, terutama bumper depan dibuat lebih besar untuk mengakomodasi handling dan aerodinamika.

"Pengembangannya sangat signifikan, dari mobil standar menjadi rally. Dasar mobil ini adalah Xpander Cross," kata Rifat saat menjelaskan Xpander AP4 di YouTube Channel-nya, dikutip Selasa.

"Untuk kepentingan handling, bumper dibuat lebih besar karena untuk aerodinamika saat berkecepatan tinggi, jadi handling lebih baik," kata dia.

Mobil berkelir merah putih itu sudah tidak menggunakan mesin standar, kapasitasnya dinaikkan menjadi 1.600cc dengan turbocharger, sehingga terlihat ada dua lubang udara di atas kap mesin.

Masih terkait dengan bodi, Rifat menjelaskan, lebar Xpander AP4 juga bertambah 10-12cm karena ukuran fender yang diperbesar, namun tidak mengubah desain khas Mitsubishi Xpander.

Pada bagian samping, terlihat posisi kaca spion yang mundur 20cm ke belakang. Rifat menjelaskan, letak spion diubah untuk menyesuaikan posisi duduknya yang lebih ke belakang (posisi pilar B) untuk keperluan weight distribution.

"Spion digeser ke mundur 20 cm untuk menyesuaikan posisi duduk saya di pilar B, alasannya untuk weight distribusion yang lebih baik saat berkecepatan tinggi," kata Rifat.

Mobil itu juga bisa menghemat bobot kendaraan karena tidak menggunakan kaca biasa melainkan plexyglass yang lebih ringan, sedangkan doortrim dibuat dengan bahan karbon.

"Kaca pakai plexiglass dengan lubang angin. Angin juga masuk melalui air scope di atas mobil. Total bisa menghebat bobot 8 kilogram jika dibandingkan kaca biasa," kata Rifat.

"Doortrim dari kabron, untuk menghemat berat. Semakin ringan mobilnya semakin bagus handling mobilnya," kata dia, seraya menambahkan bahwa bobot mobil bermesin 1.600 cc itu kini hanya 1.230kg, jauh berkurang dari varian standard sekira 1.780 kg.

Selain itu, bagian over-fender belakang dibuat lebih tipis dengan tambahan protektor guna menyiasati perubahan travel suspension. Fender belakang juga menyatu dengan bumper, sehingga posisi exhoust akan berada di tengah bumper belakang.

Faktor lain yang menjadi kelebihan Xpander ini adalah penggunaan dua jenis wing belakang. Pertama adalah tipe besar untuk kebutuhan high speed, sedangkan tipe yang lebih kecil tersedia untuk trek balap yang berkelok-kelok.

"Wing itu memberikan pengaruh saat berkecepatan tinggi," kata dia.

Pengembangan oleh Rifat Sungkar dan Ralliart Team Selandia Baru terbukti dengan hasil di Sirkuit Badak, Tanjung Lesung. Mobil yang dinahkodai Rifat Sungkar dan navigator M Redwan mencatatkan waktu total 10 menit 8,2 detik, unggul lebih dari 11 detik atas kompetitor mereka di posisi kedua.
 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Facebook akan kaji ulang soal periode blokir akun Trump
Kamis, 06 Mei 2021 - 08:47 WIB
Setelah dewan pengawas melanjutkan blokir akun mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Faceboo...
Honda perkenalkan generasi ke-11 All New Civic Sedan
Sabtu, 01 Mei 2021 - 11:14 WIB
Honda baru saja memperkenalkan All New Civic Sedan Generasi ke-11 di Torrance, California, Amerika S...
Toyota ungkap alasan memboyong Raize ke Indonesia
Jumat, 30 April 2021 - 18:52 WIB
PT Toyota Astra Motor (TAM) mengungkapkan alasan Toyota Raize diboyong ke Indonesia karena pasar ken...
IIMS 2021 dorong pemulihan otomotif dari APM hingga aksesori
Sabtu, 24 April 2021 - 14:34 WIB
Pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021 ingin menjadi `angin segar` b...
Motor custom siswa SMK Mercusuar Jakarta mejeng di IIMS Hybrid 2021
Jumat, 23 April 2021 - 22:34 WIB
Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021, pameran motor show pertama selama masa pandem...
Alasan masyarakat beli mobil bekas menurut riset OLX Autos
Jumat, 23 April 2021 - 09:23 WIB
Platform penjualan mobil bekas online, OLX Autos pada Kamis (22/4) menyatakan optimisme mereka bahw...
Kominfo, LIPI dan AGI luncurkan buku tentang industri game
Kamis, 22 April 2021 - 16:33 WIB
Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Asosiasi Game ...
Cari kendaraan baru? Lihat daftar promo di IIMS Hybrid 2021
Rabu, 21 April 2021 - 07:40 WIB
Pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid yang diselenggarakan pada 15 – 2...
`Weight Distribution & Bodi Kit`, di balik sukses Xpander AP4
Selasa, 13 April 2021 - 16:53 WIB
Mitsubishi Xpander AP4 menunjukkan kebolehannya saat menjuarai Fortuna Nusantara Tropical Sprint Ral...
Kia Sonet 7 seater resmi meluncur dengan harga mulai dari Rp199 juta
Kamis, 08 April 2021 - 13:16 WIB
PT Kreta Indo Artha (KIA) resmi meluncurkan KIA Sonet 7 Seater, untuk pertama kalinya di dunia,  t...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV