Kurang asupan gizi sebabkan stunting hingga lemahkan otak
Elshinta
Kamis, 15 April 2021 - 22:16 WIB |
Kurang asupan gizi sebabkan stunting hingga lemahkan otak
ilustrasi stunting foto safebirthclinic.com

Elshinta.com - Kurangnya asupan gizi pada anak-anak sangat memengaruhi tumbuh kembang, bahkan bisa melemahkan otak mereka.

Ketua Pokja Antropometri Kementerian Kesehatan dan Dokter Spesialis Anak Konsultan Nutrisi & Penyakit Metabolik RSCM ​Prof. dr. Damayanti R Sjarif, Sp.A(K) mengatakan, pemahaman mengenai pemberian gizi lengkap masih belum merata di masyarakat sehingga menyebabkan masih terjadinya kasus stunting.

Stunting 
merupakan kondisi gagal pertumbuhan pada anak (pertumbuhan tubuh dan otak) akibat kekurangan gizi dalam waktu yang lama. Anak yang menderita stunting biasanya memiliki postur tubuh lebih pendek dari anak dengan pertumbuhan normal.

"Pasien saya di kota besar Jakarta, ibu-ibunya kan sudah melek gawai, informasi mengenai makanan bagus dari sosmed, tapi kebetulan banyak yang tidak benar. Akibatnya anak tidak dapat protein hewani yang cukup untuk hormon pertumbuhannya. Ini disebabkan karena ketidaktahuan bukan karena kemiskinan atau penelantaran," kata Prof. Damayanti dalam acara mengenai penanganan stunting, Kamis.

Tak hanya soal tinggi badan yang berbeda dari anak sebayanya, stunting dapat melemahkan otak anak sehingga daya kemampuan berpikirnya kurang dan berpengaruh pada masa depannya.

Prof. Damayanti mengatakan kekurangan gizi kronik dari protein yang harusnya dibutuhkan anak menghambat kemampuan otak untuk bekerja. Hal itu bisa terjadi hingga dewasa.

Untuk membuat tumbuh kembang maksimal, anak harus mendapatkan asupan gizi seimbang khususnya protein hewani dan nabati. Menurut Prof. Damayanti, kebutuhan protein hewani tidak bisa digantikan dengan asupan lain.

Prof. Damayanti juga mengatakan bahwa usia 0-2 tahun adalah angka yang tepat untuk memberikan gizi terbaik bagi anak agar tidak mengalami stunting. Jika terlewat, yang bisa diperbaiki hanya fisiknya saja.

"Kita cuma bisa kejar dengan pendidikan yang baik dan makanan baik sambil distimulasi. Nanti akan naik tapi ya mengejarnya akan susah dibandingkan dengan anak yang normal," kata Prof. Damayanti.

Persoalan stunting di Indonesia merupakan masalah yang serius dan pemahaman para orangtua harus sama dalam masalah ini. "Sebelum semuanya terlambat, orangtua harus sadar akan pentingnya asupan anak sejak dini," ujar Prof. Damayanti.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Berapa batasan jumlah santan yang boleh dikonsumsi setiap hari?
Rabu, 12 Mei 2021 - 15:15 WIB
Makanan penuh santan yang lezat menjadi tradisi hidangan Lebaran di Indonesia, sebut saja rendang, g...
Lindungi diri dari pandemi lewat silaturahmi virtual
Selasa, 11 Mei 2021 - 19:32 WIB
Masyarakat diminta untuk tetap waspada dan menghindari kerumunan saat Idul Fitri dengan cara meniada...
Ahli: Anak muda paling banyak terpapar COVID-19
Selasa, 11 Mei 2021 - 17:54 WIB
Tenaga Ahli Menteri Kesehatan bidang penanganan pandemi COVID-19 Dr Andani Eka Putra mengemukakan ya...
 BBPOM Jayapura lakukan pengawasan pangan dan takjil di Papua
Selasa, 11 Mei 2021 - 13:35 WIB
Guna melindungi masyarakat dari peredaran produk pangan olahan yang tidak memenuhi ketentuan, khusus...
Kemenkes: Penghapusan hak paten vaksin berkontribusi pada akses dunia
Senin, 10 Mei 2021 - 21:20 WIB
Juru Bicara COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengemukakan sikap Indonesia untuk men...
Lupus sulit didiagnosis tapi bisa dideteksi lewat SALURI
Senin, 10 Mei 2021 - 18:23 WIB
Lupus yang dikenal sebagai penyakit seribu wajah sehingga diagnosisnya di fasilitas kesehatan tingka...
Peserta BPJS-Kesehatan tetap dapat pelayanan saat libur lebaran
Senin, 10 Mei 2021 - 11:58 WIB
Peserta Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) tetap bisa memperoleh jaminan pel...
Shalat Id saat pandemi secara aman, lokasi hingga rekomendasi masker
Senin, 10 Mei 2021 - 09:46 WIB
Para pakar kesehatan membolehkan Anda menunaikan shalat Idul Fitri atau Id di luar rumah secara berj...
Dokter: Larangan mudik bertujuan untuk menekan penularan COVID-19
Minggu, 09 Mei 2021 - 21:55 WIB
Dokter spesialis paru dari RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dr. Wisuda Moniqa Silviyana, S...
13 juta jiwa telah menjalani vaksinasi dosis pertama
Sabtu, 08 Mei 2021 - 18:58 WIB
Data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyatakan sebanyak 13.284.422 jiwa telah menjalani v...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV