Total kasus COVID-19 di India lampaui 18 juta
Elshinta
Kamis, 29 April 2021 - 18:27 WIB |
Total kasus COVID-19 di India lampaui 18 juta
Lapangan disiapkan untuk kremasi massal korban (COVID-19) di New Delhi, India, (28/4/2021). Hingga Kamis (29/4/2021) jumlah kasus kematian akibat COVID-19 di India mencapai 201.000 orang, dengan jumlah kasus positif telah mencapai 18 juta orang. ANTARA FOTO/ REUTERS / Dannish Siddiqui/aww.

Elshinta.com - Total infeksi COVID-19 India melampaui 18 juta pada Kamis, di tengah upaya negara itu menghadapi gelombang kedua penyakit mematikan tersebut.

India melaporkan 379.257 kasus baru COVID-19 dan 3.645 kematian baru pada Kamis, menurut data kementerian kesehatan. Sejauh ini, itu adalah hari paling mematikan bagi negara mana pun yang dilanda pandemi.

Harapan terbaik India untuk mengekang COVID-19 adalah dengan memvaksinasi populasinya yang besar, kata para ahli. Para Rabu (28/4), India membuka pendaftaran untuk semua orang yang berusia di atas 18 tahun untuk diberikan suntikan vaksin mulai Sabtu (1/5).

Namun India, yang merupakan salah satu produsen vaksin terbesar di dunia, tidak memiliki persediaan untuk memenuhi syarat bagi sekitar 600 juta orang.

Banyak orang yang mencoba mendaftar mengatakan mereka gagal, kemudian mengeluh di media sosial bahwa mereka tidak bisa mendapatkan jatah atau mereka tidak bisa mendaftar secara daring karena situs internet yang berulang kali macet.

Sementara itu, pemerintah mengatakan lebih dari 8 juta orang telah mendaftar untuk vaksinasi, tetapi tidak menjelaskan berapa banyak orang yang mendapat jatah.

Sekitar 9 persen penduduk India telah menerima satu dosis sejak kampanye vaksinasi dimulai pada Januari, dengan prioritas untuk petugas kesehatan dan kemudian lansia.

Gelombang kedua infeksi telah membanjiri rumah sakit dan krematorium, dan mendorong respons yang semakin mendesak dari sekutu India.

"Wabah COVID India adalah krisis kemanusiaan," kata Senator Demokrat Amerika Serikat Elizabeth Warren di Twitter.

"Saya mengarahkan surat ke @moderna_tx, @pfizer, dan @jnjnews untuk mengetahui langkah apa yang mereka ambil untuk memperluas akses global ke vaksin mereka untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah penyebaran varian ke seluruh dunia," ujar Warren.

Dua pesawat dari Rusia yang membawa 20 konsentrator oksigen, 75 ventilator, 150 monitor samping tempat tidur, dan obat-obatan seberat 22 metrik ton, tiba di Ibu Kota Delhi pada Kamis.

AS mengirim pasokan senilai lebih dari 100 juta dolar ke India, termasuk 1.000 tabung oksigen, 15 juta masker N95, dan 1 juta tes diagnostik cepat, kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan, Rabu. Dikatakan bahwa persediaan tersebut akan mulai tiba pada Kamis.

AS juga telah mengalihkan pesanannya sendiri untuk pasokan manufaktur AstraZeneca ke India, yang akan memungkinkannya membuat lebih dari 20 juta dosis vaksin COVID-19, menurut Gedung Putih. (Sumber: Reuters)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Putin puas dengan alasan Biden yang menyebutnya `pembunuh`
Kamis, 17 Juni 2021 - 09:24 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin pada Rabu (16/6) mengatakan bahwa Presiden Amerika Serikat Joe Biden t...
Vaksin COVID CureVac hanya efektif 47 persen dalam uji coba fase akhir
Kamis, 17 Juni 2021 - 08:46 WIB
Perusahaan bioteknologi Jerman, CureVac, pada Rabu (16/6) mengungkapkan bahwa vaksin COVID-19 buatan...
Taj Mahal India dibuka kembali untuk turis saat pembatasan dicabut
Rabu, 16 Juni 2021 - 18:12 WIB
Taj Mahal yang ikonik di India dibuka kembali untuk umum pada Rabu ketika negara itu, yang masih bel...
Pakistan izinkan vaksin AstraZeneca untuk usia di bawah 40 tahun
Rabu, 16 Juni 2021 - 16:46 WIB
Pakistan mengizinkan penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca untuk orang berusia di bawah 40 tahun da...
Brazil akan beli vaksin COVID sekali suntik buatan China
Rabu, 16 Juni 2021 - 13:17 WIB
Brazil berencana membeli 60 juta dosis vaksin COVID-19 sekali suntik yang dikembangkan oleh perusaha...
Pangsa bahan bakar fosil dalam bauran energi setinggi dekade lalu
Selasa, 15 Juni 2021 - 21:53 WIB
Pangsa bahan bakar fosil dalam bauran energi total dunia setinggi satu dekade lalu, demikian terungk...
Mesir tegakkan hukuman mati untuk 12 tokoh senior Ikhwanul Muslimin
Selasa, 15 Juni 2021 - 13:28 WIB
Pengadilan sipil tertinggi Mesir pada Senin (14/6) menguatkan hukuman mati untuk 12 tokoh senior Ikh...
Nigeria minati alas kaki dan herbal asal Indonesia
Senin, 14 Juni 2021 - 13:48 WIB
Masyarakat Nigeria sangat berminat produk alas kaki dan herbal asal Indonesia, demikian hasil dari F...
Otoritas Saudi hanya izinkan warga yang sudah divaksin masuk mal
Senin, 14 Juni 2021 - 12:19 WIB
Otoritas Arab Saudi hanya akan mengizinkan warga yang sudah divaksin COVID-19 memasuki mal, menurut ...
Pemerintahan baru Israel menandai berakhirnya era Netanyahu
Senin, 14 Juni 2021 - 12:08 WIB
Rekor 12 tahun Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri Israel berakhir pada Minggu (13/6) ketika ...
Live Streaming Radio Network