Atlet bulu tangkis India ke Malaysia untuk kualifikasi Olimpiade
Elshinta
Jumat, 30 April 2021 - 08:56 WIB |
Atlet bulu tangkis India ke Malaysia untuk kualifikasi Olimpiade
Pebulu tangkis putri India Saina Nehwal berusaha mengembalikan kok ke pebulu tangkis putri Thailand Pornpawee Chochuwong saat pertandingan perempat final Daihatsu Indonesia Masters 2019 di Istora Senayan, Jakarta, Jumat (25/1/2019). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Elshinta.com - Asosiasi Bulu Tangkis India (BAI) mengatakan sejumlah pebulu tangkis, termasuk Saina Nehwal dan Kidambi Srikanth, kemungkinan akan berangkat ke Malaysia dan Singapura melalui Doha untuk berpartisipasi dalam dua kualifikasi Olimpiade terakhir bulan depan.

BAI ingin memastikan kelancaran perjalanan para pebulu tangkis melalui Doha karena larangan perjalanan yang diberlakukan oleh kedua negara tuan rumah karena lonjakan besar-besaran kasus COVID-19 di India.

Peraih medali perunggu Olimpiade Saina dan mantan pebulu tangkis nomor satu dunia Srikanth belum lolos ke Olimpiade Tokyo. Peluang keduanya terhambat dengan penundaan India Open Super 500 (11-16 Mei) karena gelombang kedua pandemi di India.

Saina dan Srikanth saat ini akan mengandalkan dua sisa kualifikasi Olimpiade, yaitu Malaysia Open dari 25-30 Mei dan Singapura Open dari 1-6 Juni, untuk mengumpulkan poin maksimum menjelang tenggat waktu 15 Juni.

"Dengan pembatasan perjalanan saat ini, pemain India tidak akan dapat mengambil penerbangan langsung. Kami telah memeriksa melalui rute dan alternatifnya adalah dari Sri Lanka atau dari Doha dan pebulu tangkis India kemungkinan besar akan melakukan perjalanan melalui Qatar,” kata BAI dikutip dari Sportstar, Jumat.

“BAI telah menulis kepada masing-masing Asosiasi Malaysia dan Singapura untuk kejelasan tentang apa yang akan menjadi peraturan pasti yang akan diterapkan pada pebulu tangkis India saat mereka tiba di negara masing-masing," BAI melanjutkan.

Saat ini, hanya PV Sindhu, Sai Praneeth dan tim ganda Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy yang diperkirakan bisa lolos ke Olimpiade melalui peringkat superior mereka.

Sindhu berada pada peringkat ke-7, sementara Prannoy menempati peringkat ke-13 dan Chirag-Satwiksairaj berada di peringkat ke-8 dalam kategorinya masing-masing dalam peringkat menuju Olimpiade Tokyo.

Sebanyak 16 pebulu tangkis teratas sesuai daftar Race to Tokyo yang akan dipublikasikan pada 15 Juni akan mendapatkan tempat berlabuh langsung di Olimpiade.

Saina dan Srikanth masing-masing berada di peringkat ke-22 dan ke-20. Pasangan ganda N Sikki Reddy dan Ashwini Ponnappa kemungkinan akan berpartisipasi dalam dua kualifikasi Olimpiade

“Kami telah menyerahkan dokumen perjalanan pemain kami yang terikat Olimpiade dan Kemungkinan Olimpiade (PV Sindhu, Sai Praneeth, Chirag Shetty, Satwik, Saina Nehwal, Srikanth, Ashwini Ponnappa, dan Sikki Reddy) dan ofisial untuk pemrosesan Visa,” kata BAI.

“Meskipun ada larangan tentang masalah Visa untuk orang India kecuali untuk aktivitas perjalanan yang berhubungan dengan olahraga, visa tersedia dengan syarat dan ketentuan tertentu. Kami menghubungi Asosiasi Anggota Malaysia & Singapura untuk dokumentasi yang diperlukan.”

BAI menambahkan bahwa hal itu juga berhubungan dengan asosiasi kedua negara tersebut.

BAI telah menghubungi Federasi Malaysia untuk memahami apakah ada aturan karantina terbaru yang akan diberlakukan pada pemain India.

“Saat ini sesuai pedoman yang ditetapkan, bagi setiap orang India yang memasuki Singapura, mereka harus dikarantina di negara asing selain India selama 14 hari sebelum mereka diizinkan memasuki Singapura sebagai alternatif, semua pemain harus mempertahankan karantina 21 hari di Singapura,” kata BAI.

​​​​​​​“Sedangkan untuk Malaysia, untuk saat ini ada pedoman karantina 14 hari yang berarti, pemain kami harus sampai di Malaysia pada 10 Mei 2021, untuk mengikuti protokol yang ditetapkan oleh kedua negara,” BAI menambahkan.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Dubes Heri sebut Greysia dan Apriani toreh tinta emas sejarah olahraga Indonesia
Senin, 02 Agustus 2021 - 18:10 WIB
Sorak-sorai gegap gempita rakyat Indonesia mengiringi kemenangan ganda putri bulu tangkis Indonesia ...
Perenang Syuci Indriani bertekad perbaiki capaian di Tokyo
Senin, 02 Agustus 2021 - 16:00 WIB
Atlet para renang Indonesia Syuci Indriani memiliki ambisi tinggi untuk bisa meraih hasil maksimal d...
Atlet tolak peluru AS lakukan gerakan protes di podium medali
Senin, 02 Agustus 2021 - 10:00 WIB
Atlet tolak peluru putri AS Raven Saunders mengambil resiko terancam sanksi setelah ia melakukan sik...
Dubes Heri kawal kepulangan 17 kontingen Indonesia kloter kedua 
Minggu, 01 Agustus 2021 - 16:15 WIB
Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang Heri Akhmadi melepas kepulangan 12 atlet dan 5...
Cerita WNI jadi relawan Olimpiade Tokyo
Sabtu, 31 Juli 2021 - 17:23 WIB
Tenaga perbantuan atau relawan merupakan salah satu kunci suksesnya suatu perhelatan berskala besar....
Jadwal Olimpiade sepak bola putri: Belanda tantang AS
Jumat, 30 Juli 2021 - 13:12 WIB
Cabang sepak bola putri Olimpiade Tokyo 2020 akan memasuki babak perempat final pada Jumat dan akan ...
Favorit juara BMX Connor Fields alami kecelakaan di Olimpiade Tokyo
Jumat, 30 Juli 2021 - 12:45 WIB
Pebalap favorit Amerika Serikat Connor Fields mengalami kecelakaan pada putaran ketiga semifinal dal...
Empat negara berbagi emas renang, Schoenmaker pecahkan rekor dunia
Jumat, 30 Juli 2021 - 12:22 WIB
Afrika Selatan, ROC Rusia, China dan Australia sama-sama memperoleh medali emas dari nomor final ren...
DPR: prestasi Rahmat Erwin kukuhkan tradisi medali Indonesia
Kamis, 29 Juli 2021 - 15:32 WIB
Ketua DPR RI Puan Maharani mengatakan prestasi atlet angkat besi Indonesia Rahmat Erwin yang berhasi...
`Ratu kupu-kupu` China catatkan rekor Olimpiade renang 200m
Kamis, 29 Juli 2021 - 14:57 WIB
Perenang Zhang Yufei, yang dijuluki `Ratu Kupu-Kupu` China, mencetak rekor Olimpiade untuk memenangi...
Live Streaming Radio Network