Dokter RSUI: Jangan lupa sayur dan buah usai santap hidangan Lebaran
Elshinta
Jumat, 14 Mei 2021 - 12:45 WIB |
Dokter RSUI: Jangan lupa sayur dan buah usai santap hidangan Lebaran
Ilustrasi (Pixabay)

Elshinta.com - Pakar kesehatan mengingatkan Anda tak melupakan sayuran dan buah usai menyantap hidangan Lebaran yang umumnya mengandung santan dengan kandungan lemak tinggi.

"Santan memiliki kandungan lemak, (termasuk) asam lemak jenuh. Intinya, jangan terlalu banyak ambil santannya. Mau makan lemak jenuh, siasati setelah itu dengan serat supaya bisa menurunkan absorbsi lemak yang kita makan. Pilih hidangan sayur yang tak mengandung santan di dalamnya," kata dokter spesialis gizi dari Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI), Anna Maurina Singal dalam bincang RSUI via daring, dikutip Jumat.

Tak hanya santan, hidangan Lebaran juga identik dengan rasa manis misalnya dari minuman soda ataupun kue-kue kering semisal nastar dan kue putri salju. Anna menyarankan Anda meningkatkan asupan serat usai menyantap hidangan ini misalnya dari buah-buahan yang lagi-lagi mengandung serat, ditambah air minum yang cukup.

Asupan serat dan cairan cukup bisa membantu pencernaan Anda bekerja secara baik dan mencegah Anda terkena sembelit ataupun kembung, yang diderita sebagian orang usai merayakan Lebaran.

"Lemak yang sangat tinggi dalam makanan membutuhkan pencernaan lebih lama. Konsumsi lemak tinggi membuat lambung bekerja lebih lama, makanan mengandung lemak lebih lama dalam lambung, oleh sebab itu (makanan) yang ada lemaknya diturunkan (porsinya). Intake lemak jangan terlalu tinggi, intake sayuran dan asupan cairan yang cukup," kata Anna.

Untuk membantu Anda tetap sehat saat dan setelah Lebaran, Anna memberikan tips, misalnya saat memasak rendang tidak memasukkan lemak daging tetapi daging saja atau opor ayam tanpa menyertakan kulitnya. Kemudian, khusus untuk minuman manis, Anda bisa menggantinya dengan buah yang mengandung air atau air putih.

"Misalnya rendang, lemaknya tidak usah tetapi daging saja. Opor ayam, kulit (ayam) dibuang. Menu menuman softdrink, minuman bergula diganti air putih, cairan manis bisa diganti buah yang banyak airnya, atur porsinya," tutur Anna.

Anna mengatakan, Anda boleh mengonsumsi berbagai hidangan Lebaran namun tetap mengatur porsinya. Makanan seperti kue putri salju yang sebenarnya padat kalori bisa Anda makan satu atau dua buah saja.

Cobalah melatih diri merasa puas dengan apa yang sudah ada dalam tubuh dan menjaga tubuh tetap sehat untuk hari ini dan masa mendatang.

Di sisi lain, usahakan tetap melakukan aktivitas fisik untuk menyeimbangkan asupan yang masuk dan keluar. Hal senada juga diungkapkan, dokter tim mitigasi COVID-19 PB IDI, Ulul Albab dalam kesempatan berbeda. Menurut dia, aktivitas fisik termasuk olahraga tak harus Anda lakukan di luar ruangan, melainkan di rumah.

Selain itu, jagalah imunitas untuk menurunkan risiko Anda menjadi sakit melalui istirahat yang ckup dan konsumsi makanan bergizi seimbang.

"Berolahraga rutin tidak harus di luar ruangan tetapi di rumah juga bisa dilakukan, menjaga imunitas agar kemungkinan kita menjadi sakit turun. Beristirahat cukup sekitar 8 jam per hari, konsumsi makanan bergizi seimbang yakni cukup karbohidrat, lemak, protein dan zat gizi lainnya. Kalau diet, jangan terlalu sekali," kata dia.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kiat jaga kesehatan kulit wajah dari bahaya sinar biru
Senin, 21 Juni 2021 - 21:45 WIB
Dokter spesialis kulit Universitas Indonesia, Sari Chairunissa Sp.KK membagikan dua langkah mudah...
Pakar: Pembekuan darah ditandai sakit kepala hingga gangguan bicara
Senin, 21 Juni 2021 - 14:58 WIB
Guru Besar Fakultas Farmasi Universitas Gajah Mada (UGM) Prof Zullies Ikawati mengemukakan sakit kep...
Percepatan vaksinasi Covid-19 di Langkat, Forkopimcam berdayakan SDM PKH dan TKSK
Sabtu, 19 Juni 2021 - 19:10 WIB
Untuk percepatan vaksinasi COVID-19 Forkopimcam Secanggang, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, mengg...
Agar mata tetap sehat meski terus terpapar layar gawai
Kamis, 17 Juni 2021 - 15:53 WIB
Pandemi masih belum usai dan sebagian besar masyarakat masih harus bekerja atau berkegiatan di rumah...
Vaksin AstraZeneca efektif hadapi varian Delta
Kamis, 17 Juni 2021 - 14:56 WIB
Virus corona varian Delta atau B1617.2 bisa dihadapi secara efektif dengan merek vaksin COVID-19 yan...
Dokter: Penderita hipertensi boleh olahraga asalkan kondisinya stabil
Kamis, 17 Juni 2021 - 08:02 WIB
Orang dengan riwayat hipertensi seperti halnya legenda bulu tangkis nasional Markis Kido bisa aman m...
Kemenkes: 47 kasus varian baru COVID-19 berasal dari luar negeri
Rabu, 16 Juni 2021 - 11:48 WIB
Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengemukakan 47 dari total 1...
Perhatikan ini saat tolong orang serangan jantung
Selasa, 15 Juni 2021 - 09:19 WIB
Melakukan pertolongan pertama pada serangan jantung hingga tak sadarkan diri, seperti yang dialami l...
Dokter: Gangguan prostat tak berkorelasi dengan kemandulan
Minggu, 13 Juni 2021 - 23:57 WIB
Gangguan pembesaran prostat atau benign prostate hyperplasia (BPH) pada pria tidak berkorelasi langs...
UPT Puskesmas di Langkat harus jadi garda terdepan layani kesehatan primer
Minggu, 13 Juni 2021 - 17:35 WIB
Sebanyak delapan orang PNS di jajaran Pemkab Langkat dilantik menjabat Kepala UPT Puskesmas di Kabup...
Live Streaming Radio Network