Penumpang kereta di Daop 6 selama larangan mudik turun 82,6 persen
Elshinta
Selasa, 18 Mei 2021 - 09:23 WIB |
Penumpang kereta di Daop 6 selama larangan mudik turun 82,6 persen
Ilustrasi - Pemeriksaan dokumen perjalanan dan kesehatan untuk calon penumpang kereta api. ANTARA/HO-Humas Daop 6 Yogyakarta.

Elshinta.com - Jumlah penumpang kereta api di Daerah Operasi 6 Yogyakarta selama penerapan masa larangan mudik Lebaran, 6-17 Mei 2021 mengalami penurunan yang cukup signifikan hingga 82,6 persen dibandingkan pada masa pengetatan mudik, 22 April hingga 5 Mei.

Berdasarkan data Daop 6 Yogyakarta, total jumlah penumpang pada masa larangan mudik tercatat sebanyak 8.929 orang atau rata-rata hanya ada 744 penumpang per hari. Sedangkan pada masa pengetatan perjalanan tercatat 51.070 penumpang atau rata-rata 3.648 penumpang per hari.

“Jumlah tersebut hampir sama dengan penurunan penumpang kereta secara nasional yaitu sekitar 83 persen,” kata Manajer Humas PT KAI Daerah Operasi 6 Yogyakarta Supriyanto di Yogyakarta, Selasa.

Secara nasional, jumlah penumpang kereta jarak jauh di masa larangan mudik sebanyak 81.000 orang atau rata-rata sekitar 6.000 penumpang per hari. Sedangkan pada masa pengetatan mudik bisa mencapai rata-rata 36.000 penumpang per hari.

Selama masa larangan mudik diberlakukan, di wilayah kerja PT KAI Daop 6 Yogyakarta pun hanya ada delapan kereta jarak jauh yang dioperasionalkan yaitu KA Argo Lawu, Argo Wilis, Gajayana, Bima, Bengawan, Kahuripan, Sri Tanjung, dan Pasundan.

“Karena memang pada masa larangan mudik diberlakukan, operasional kereta bukan untuk kepentingan mudik tetapi untuk kepentingan seperti bekerja, perjalanan dinas, mengunjungi keluarga sakit, dan kepentingan non mudik lainnya,” katanya.

Bahkan, lanjut dia, PT KAI memastikan seluruh penumpang memenuhi syarat dokumen perjalanan dan dokumen kesehatan untuk mengakses layanan kereta jarak jauh. Jika tidak memenuhi seluruh syarat dokumen yang ditetapkan, maka penumpang tidak diperkenankan naik kereta.

Secara nasional tercatat 5.140 penumpang yang ditolak naik kereta selama masa larangan mudik diberlakukan.

Sedangkan untuk masa peniadaan mudik pada 18-24 Mei, akan kembali dioperasionalkan sejumlah kereta jarak jauh. Namun, penumpang tetap diwajibkan menyertakan surat bebas COVID-19.

“Untuk surat atau dokumen perjalanan tidak lagi dibutuhkan tetapi surat bebas COVID-19 baik dari pemeriksaan PCR, rapid test antigen atau GeNose tetap wajib disertakan dengan pemeriksaan maksimal 1x24 jam sebelum perjalanan,” katanya.

Calon penumpang yang tidak dapat menunjukkan surat bebas COVID-19, tidak memakai masker atau penumpang dengan hasil reaktif akan dikembalikan tiketnya dengan bea pembatalan 25 persen.

Proses pembatalan bisa dilakukan di loket stasiun pembatalan atau contact center 121 paling lambat 30 menit sebelum keberangkatan.

Sedangkan penumpang dengan suhu lebih dari 37,3 derajat celcius saat boarding tetap bisa memperoleh pengembalian tiket 100 persen.

Selain delapan kereta jarak jauh yang dioperasionalkan pada masa larangan mudik, juga akan dioperasionalkan kereta pada tanggal keberangkatan tertentu seperti Taksaka pagi dan malam, Senja Utama Yogyakarta, Senja Utama Solo, Fajar Utama Yogyakarta, Sancaka, Mutiara Timur, dan Progo.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Anies targetkan vaksinasi di DKI capai 3 juta warga hingga akhir Juni
Senin, 14 Juni 2021 - 18:36 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menargetkan vaksinasi COVID-19 menyasar hingga tiga juta warga D...
Kota Magelang sabet penghargaan Nirwasita Tantra dan Green Leadership tahun 2020
Senin, 14 Juni 2021 - 18:16 WIB
Kota Magelang, Jawa Tengah berhasil meraih Penghargaan Nirwasita Tantra dan Green Leadership tahun 2...
SAR Tanjungpinang: Pria terseret arus di Bintan ditemukan meninggal
Senin, 14 Juni 2021 - 17:12 WIB
Seorang pria yang jadi korban terseret arus saat memancing di bibir Pantai Sakerah, Kabupaten Bintan...
Wali Kota positif Covid-19, pelayanan Pemkot Salatiga tidak terganggu
Senin, 14 Juni 2021 - 16:24 WIB
Pelayanan kepada publik Pemkot Salatiga, Jawa Tengah tidak terganggu dan berjalan seperti biasa sete...
Sekdes positif, kantor Desa Karangwuni, Polokarto di`lockdown`
Senin, 14 Juni 2021 - 16:11 WIB
Kantor Desa Karangwuni, Kecamatan Polokarto, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ditutup selama sepekan...
PWI diharapkan beri kontribusi positif untuk Pemkot Bandung
Senin, 14 Juni 2021 - 15:47 WIB
Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Bandung, Jawa Barat bertekad memberikan kontribusi untuk Ko...
Wanita paruh baya penderita tumor di Polman butuh perhatian
Senin, 14 Juni 2021 - 14:35 WIB
Seorang perempuan parubaya berusia 57 tahun bernama Supri menderita tumor pada bagian leher yang mul...
JK: Plasma konvalesen 90 persen efektif sembuhkan pasien COVID-19
Senin, 14 Juni 2021 - 13:15 WIB
Ketua Umum Pengurus Pusat Palang Merah Indonesia (PMI) Muhammad Jusuf Kalla mengemukakan 90 persen p...
Gubernur dukung latihan Jalak Sakti TNI AU di Pulau Belitung
Senin, 14 Juni 2021 - 13:04 WIB
Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman Djohan mendukung penuh latihan Jalak Sakti TNI Ang...
BPPT: Teknologi Modifikasi Cuaca masih efektif cegah karhutla
Senin, 14 Juni 2021 - 12:52 WIB
Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi menyatakan bahwa Teknologi Modifikasi Cuaca masih efektif u...
Live Streaming Radio Network