BAKTI Kominfo gandeng idEA berikan akses permodalan dan pelatihan bagi UMKM
Elshinta
Senin, 24 Mei 2021 - 12:04 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Administrator
BAKTI Kominfo gandeng idEA berikan akses permodalan dan pelatihan bagi UMKM
Sumber foto: Istimewa/elshinta.com

Elshinta.com - Tidak dipungkiri lagi bahwa pondasi ekonomi nasional terletak pada pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Pasca-pandemi, keberlangsungan usaha mereka sangat membutuhkan bantuan banyak pihak. Terlebih tren menjalankan usaha yang berpotensi besar sudah beralih dari konvensional menjadi digital. 

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo), melalui Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI), Badan Layanan Umum di bawah naungannya, menunjukkan komitmen pada pengembangan UMKM Indonesia. Menggandeng Asosiasi ECommerce Indonesia (idEA), BAKTI Kominfo menyasar pelaku usaha kecil di bidang kuliner untuk mendapat pelatihan digital, sekaligus memperoleh bantuan permodalan dari beberapa pihak yang turut mendukung pelatihan ini. 

Sekretaris Jenderal Kemen Kominfo, Mira Tayyiba mengatakan sangat mengapresiasi antusiasme semua pihak dalam Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia. “Selama tujuh bulan, yaitu sejak diluncurkan pada Mei 2020 hingga akhir 2020, Gernas BBI berhasil memfasilitasi onboarding lebih dari tiga juta UMKM,” ujar Mira saat memberikan sambutan dalam pembukaan acara Pelatihan dan Dukungan Akses Permodalan 2021, Senin (24/5) pagi. 

Meski demikian, Mira melihat antusiasme tidak boleh berhenti di titik itu saja. “Antusiasme saja tentunya tidak akan cukup. Oleh karena itu, UMKM perlu dibekali dengan modal yang relevan yaitu dalam bentuk kompetensi digital dan akses permodalan.” 

Pelatihan ini juga merupakan bagian dari Gerakan Nasional Literasi Digital yang baru saja dicanangkan oleh Presiden RI pada tanggal 20 Mei 2021 yang lalu. Mendorong UMKM bergerak ke ruang digital menunjukan kebangkitan era digital nasional Indonesia, terutama di sektor UMKM. Harapan ke depan, UMKM Indonesia Makin Cakap Digital.  
Direktur Utama BAKTI Kominfo, Anang Latif mengungkapkan pentingnya melakukan tindakan nyata untuk membantu pelaku usaha kecil membangun usahanya. “Pelatihan ini merupakan kelanjutan dari kegiatan pelatihan UMKM digital yang pernah dilaksanakan BAKTI pada tahun 2020. Berdasarkan hasil evaluasi kegiatan, 11% alumni pelatihan UMKM digital tahun 2020 yang menjawab survei menyampaikan kebutuhan permodalan menjadi salah satu kendala dalam mengembangkan bisnis.,” kata Anang. 

“Pemilihan kota-kota pelaksanaan juga mempertimbangkan beberapa hal. Faktor pertama adalah sebaran infrastruktur BAKTI seperti BTS, dan akses internet di kabupaten tersebut. Mengingat pelatihan dilakukan secara online maupun offline, maka sinyal menjadi salah satu hal yang terpenting untuk mendukung pelaksanaan pelatihan,” katanya menambahkan. 

Ketua Umum Asosiasi E-Commerce Indonesia (idEA) Bima Laga sangat menyambut baik apa yang digagas BAKTI Kominfo ini. “Saat idEA dihubungi BAKTI untuk turut mendukung pelatihan ini, kami tentu sangat antusias,” ujar Bima. 

Masih dalam kesempatan yang sama, Bima mengungkapkan bahwa pelatihan ini merupakan langkah maju. “Kita tentu sama-sama mengerti bahwa selaih pelatihan digital, pendanaan juga merupakan hal yang ditunggu para pelaku UMKM. Setelah mulai mengenal sistem jualan online, mereka butuh modal untuk menerapkan ilmu untuk mengembangkan usaha mereka tersebut.” 

Bantuan Pendanaan Permodalan

Sektor digital mungkin merupakan hal baru bagi Sebagian besar pelaku UMKM Indonesia. Pandemi telah “memaksa” mereka menjajal menjalankan usahanya secara digital. Meski menjalankan usaha secara digital diklaim lebih minim biaya, namun tetap saja membutuhkan modal. 

Pelaku UMKM yang terpukul keras, membutuhkan modal untuk bisa memulai kembali usahanya. Hal ini menarik perhatian Kementerian Koperasi dan UKM, Badan Layanan Umum Pusat Investasi Pemerintah (BLU-PIP) Kementerian Keuangan, dan Bank Rakyat Indonesia (BRI) untuk turut ambil peran dalam acara ini. Ada bantuan pendanaan dan permodalan dari ketiga Lembaga tersebut. 

Tentu ada syarat untuk bisa mendapat bantuan permodalan tersebut. Selain harus mengikuti pelatihan dengan serius, peserta pelatihan penerima bantuan permodalan diwajibkan tidak sedang menerima kredit permodalan dari lembaga keuangan lainnya. Hal ini penting untuk menjaga pemerataan penerima bantuan permodalan. 

Pelatihan dan Dukungan Akses Permodalan 2021 akan berlangsung secara hibrid. Untuk tahap awal, pelatihan dilakukan secara online, dimulai sejak 24 Mei 2021. Para peserta yang melewati proses kurasi selama tahapan online, akan mengikuti pelatihan secara offline untuk selanjutnya menerima bantuan pendanaan permodalan. 

Untuk kali ini, Pelatihan dan Pendanaan UMKM Digital hanya menyasar pelaku usaha yang bergerak di bidang kuliner. Selain itu, pelatihan ini juga hanya menyasar peserta dari delapan kota di Indonesia, yaitu Labuan Bajo, Lombok Utara, Jambi, Manado, Tanah Laut, Bone Bolango, Lampung, dan Denpasar. 

Harapannya, acara ini akan jadi langkah awal untuk pelatihan sejenis berikutnya yang bisa menyasar lebih banyak pelaku usaha di berbagai wilayah di Indonesia. Sampai jumpa di pelatihan berikutnya!

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jawara dukung program beli, bela dan pasarkan produk UMKM Depok
Senin, 19 Juli 2021 - 08:36 WIB
Ketua Jaringan Wirausaha (Jawara) Kota Depok Jawa Barat Ubaidilah mendukung program yang akan dilaku...
Sandiaga ajak UMKM belajar buat konten digital
Senin, 12 Juli 2021 - 18:18 WIB
Bertepatan dengan PPKM Darurat demi menurunkan penyebaran COVID-19, para pelaku ekonomi kreatif dan ...
Kiat pebisnis toko busana muslim majukan usaha lewat pelatihan daring
Minggu, 11 Juli 2021 - 11:15 WIB
Banyak wirausaha perempuan bermunculan dan meraup sukses di dunia digital dengan kegigihannya belaja...
Peneliti: Digitalisasi UMKM semakin mendesak saat PPKM Darurat
Selasa, 06 Juli 2021 - 09:48 WIB
Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Noor Halimah Anjani menyatakan program digitali...
Pemprov Kalsel dukung teh daun kelor jadi komoditas ekspor
Selasa, 06 Juli 2021 - 07:15 WIB
Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Pemprov Kalsel) mendukung pengembangan industri teh daun kel...
Pemkab Purbalingga terus upayakan pemberdayaan UMKM
Senin, 28 Juni 2021 - 06:45 WIB
Pemerintah Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, terus berupaya mengintensifkan program pemberdayaan u...
Geliat UMKM beri dampak ke sektor pariwisata dan ekonomi kreatif
Minggu, 27 Juni 2021 - 14:11 WIB
Deputi Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenp...
Pengusaha logistik dukung UMKM majukan produk lokal
Sabtu, 12 Juni 2021 - 23:40 WIB
Pengusaha pengiriman logistik lokal di Lampung mendukung pengembangan produk milik usaha mikro kecil...
PT Timah fasilitasi UMKM Bangka ekspor produk udang olahan
Sabtu, 12 Juni 2021 - 13:45 WIB
PT Timah Tbk memfasilitasi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Pulau Bangka (Babel), untuk bisa men...
Bogor gelar pelatihan UMKM demi tingkatkan kualitas produk lokal
Rabu, 02 Juni 2021 - 22:17 WIB
Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat menggelar pelatihan usaha mikro, kecil, dan menengah...
Live Streaming Radio Network