Cara tangani alergi bahan makanan pada anak
Elshinta
Sabtu, 24 Juli 2021 - 18:03 WIB |
Cara tangani alergi bahan makanan pada anak
Ilustrasi anak yang terkena alergi. (Pexels)

Elshinta.com - Dokter spesialis anak Rini Sekartini membagikan tips kepada orang tua untuk menangani alergi kandungan makanan atau pun minuman pada anak agar anak tetap aman dan tidak lagi mengalami kondisi serupa.

“Orang tua harus mengidentifikasi,sebenarnya anak itu alerginya apa sih? Kalau dia alergi susu sapi pada saat bayi, dia bisa minum susu soya. Nah setelah menginjak satu tahun boleh kita kenalkan dengan kandungan susu,” kata Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Jakarta itu dalam webinar, Sabtu.

Langkah serupa juga bisa dilakukan pada anak yang mengalami alergi kandungan bahan makanan tertentu.

Sebagai contoh anak yang alergi pada boga bahari atau seafood, ada baiknya konsumsi seafood tidak diberikan selama satu tahun kepada anak setelah mengalami alergi.

Namun setelah lewat satu tahun anak boleh mulai mencoba sedikit- sedikit makanan laut untuk membiasakan diri didampingi dengan observasi pada anak.

Jika ternyata kondisi alergi masih muncul, orang tua bisa mencari alternatif lain.

Seperti misalnya makanan laut yang kaya protein bisa diganti dengan bahan makanan lainnya yang mengandung protein seperti ayam atau sapi.

“Kalau misalnya alergi itu biasanya tidak alergi secara keseluruhan. Misalnya untuk protein itu makanan laut dia alergi, tapi bisa diganti oleh ayam atau sapi. Tapi sambil dilakukan observasi, biasanya alergi itu timbul gatal, batuk- batuk, bentol- bentol, itu yang perlu diobservasi,” kata dokter Rini.

Ada pun reaksi alergi pada anak sama halnya seperti orang dewasa timbul karena adanya alergen dan antibodi pun meresponnya sehingga munculah tanda- tanda alergi seperti bentol, gatal, bersin- bersin, hingga batuk- batuk.

Umumnya pada anak, alergi didominasi dari faktor genetik dan berasal dari dua faktor makanan dan yang bukan makanan.

Beberapa makanan yang umumnya menjadi alergen pada anak di antaranya seperti susu sapi, ikan atau seafood, telur, dan kacang.

Sementara dari faktor bukan makanan seperti tungau, debu, bulu hewan, serbuk sari, atau pun zat kimia seperti sabun.
 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Psikolog UI: `Bonding time` bersama anak tak perlu persiapan khusus
Minggu, 10 Oktober 2021 - 15:15 WIB
Psikolog anak dan remaja dari Universitas Indonesia, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S.Psi, Psikolog.,m...
Orangtua wajib diedukasi soal kesehatan mental pada anak bibir sumbing
Sabtu, 11 September 2021 - 09:01 WIB
Penolakan dan perundungan terhadap anak dengan bibir sumbing atau celah langit-langit mulut tak jara...
Penyebab `learning loss` dan kiat menyiasatinya
Minggu, 05 September 2021 - 11:37 WIB
Pemerhati dan Praktisi Pendidikan Indra Charismiadji membagikan sejumlah faktor yang menyebabkan ter...
Ajak anak pilih masker sendiri
Sabtu, 21 Agustus 2021 - 09:13 WIB
Mengajari anak mengikuti protokol kesehatan di tengah pandemi bisa dimulai dengan mengajak buah hati...
Pentingnya peran orang tua rayakan kemerdekaan di rumah bersama anak
Senin, 16 Agustus 2021 - 22:05 WIB
Orang tua memiliki peranan penting untuk mengenalkan dan merayakan momen Hari Kemerdekaan Republik I...
Ajarkan toleransi dan kebhinekaan kepada anak sejak dini
Kamis, 05 Agustus 2021 - 09:54 WIB
Asisten Deputi Peningkatan Partisipasi Keluarga Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan ...
Ahli gizi ungkap alasan penting anak 5-12 tahun wajib bergerak aktif
Kamis, 29 Juli 2021 - 08:16 WIB
Anak usia sekolah atau 5-12 tahun setidaknya harus melakukan aktivitas fisik selama 60 menit per har...
Ragam cara orang tua beri rasa bangga pada anak agar bertumbuh optimal
Minggu, 25 Juli 2021 - 18:13 WIB
Psikolog klinis lulusan Universitas Indonesia Ratih Ibrahim membagikan beragam cara bagi para orang ...
Mengenal gejala stres pada anak
Sabtu, 24 Juli 2021 - 21:09 WIB
Rasa khawatir dan cemas tidak hanya dirasakan oleh orangtua saat pandemi COVID-19, anak-anak pun bis...
Pakar sebut ada tiga masalah kesehatan pada anak saat pandemi COVID-19
Sabtu, 24 Juli 2021 - 20:02 WIB
Selama masa pandemi COVID-19, utamanya saat penerapan pembatasan mobilitas pada anak guna mencegah p...