Ragam cara orang tua beri rasa bangga pada anak agar bertumbuh optimal
Elshinta
Minggu, 25 Juli 2021 - 18:13 WIB |
Ragam cara orang tua beri rasa bangga pada anak agar bertumbuh optimal
Sumber foto: Antara/elshinta.com

Elshinta.com - Psikolog klinis lulusan Universitas Indonesia Ratih Ibrahim membagikan beragam cara bagi para orang tua untuk mengekspresikan rasa bangga pada anaknya sehingga buah hatinya bisa bertumbuh dan berkembang dengan optimal menjadi pribadi yang unggul.

Mengekspresikan rasa bangga pada anak diperlukan agar anak merasa dihargai dan memiliki kepercayaan diri dan bisa masuk ke dunia sosial tanpa rasa takut.

“Pertama ada physical touch. Orang tua nih ayah dan bunda bisa memberikan sentuhan kepada anak misalnya mengelus pipinya, bercanda dengan cara digelitiki, atau bisa juga dipeluk. Itu bisa menunjukan rasa bangga pada anak,” kata founder Personal Growth tersebut dalam sebuah webinar dikutip Minggu (25/7).

Ratih mencontohkan misalnya pada saat anak berhasil menendang bola pertamanya, ketika anak memperlihatkan kemampuannya itu orang tua bisa memberikan pelukan untuk memberikan rasa apresiasi.

Cara memberikan apresiasi pada anak lainnya dengan cara memberikan pujian atau dikenal dengan istilah word of affirmation.

Memberikan pujian seperti, “Wah pintar ya kamu nak menghabiskan makanannya,” atau “Kamu hebat bisa menendang bolanya jauh, kaki kamu kuat ya,” bisa memberikan anak rasa percaya diri dan menumbuhkan keinginannya untuk mengasah kemampuan yang dipuji oleh orang tuanya itu.

Sama halnya dengan orang dewasa pemberian pujian kepada anak juga memberikan rasa bahagia pada individu.Cara ketiga orang tua untuk menunjukan rasa bangga dan kasih sayangnya adalah dengan memberikan quality time.

Quality time adalah investasi yang paling berharga yang bisa dilakukan orang tua untuk menunjukkan rasa syukur dan juga rasa bangga atas kehadiran buah hati.

Di momen pembatasan kegiatan di luar rumah dan mengharuskan orang tua dan anak bertemu 24/7, orang tua tetap bisa memberikan quality time untuk keluarganya.

Misalnya di akhir pekan ada waktu 3 jam khusus untuk berolahraga bersama di kebun rumah, atau bisa juga menyisihkan waktu 1 jam setiap harinya untuk melakukan kegiatan hobi bersama seperti membaca buku atau mendengarkan musik bersama.

Cara ketiga ini pun bisa menjadi waktu orang tua memberikan stimulasi kepada anak dan menjadikan anak bisa berkembang tidak hanya dari segi kemampuan dasar tapi juga emosi.

Selanjutnya cara yang bisa dilakukan orang tua untuk memberikan apresiasi kepada anak adalah lewat act of service.

Lewat act of service ketika anak melakukan pencapaian atau pun sesuatu yang baru dan baik, orang tua bisa memberikan reward berupa sesuatu yang disukai anaknya.

“Misalnya anaknya berhasil membelikan bahan masak di warung, orang tuanya bisa bikinin es teh manis atau cupcake kesukaan anaknya. Ini bentuk act of service,” kata pendiri Personal Growth Counseling itu.

Ratih mengingatkan orang tua bisa melakukan ragam cara itu dengan dikombinasikan misalnya dengan physical touch dan word of affirmation, ketika anak dipeluk orang tua bisa mengatakan rasa bangganya juga lewat kata- kata.

Ragam cara itu perlu dieksplorasikan dan dicocokan dengan cara yang paling disukai oleh anak.

Tidak hanya kepada anak, orang tua juga bisa saling menggunakan cara ini untuk mengekspresikan diri satu sama lain dengan pasangannya dan anak pun bisa melakukan hal yang sama.

Dengan cara itu, keluarga sebagai unit terkecil di lingkungan sosial bisa menjadi contoh baik bagi anak mempelajari yang namanya rasa dihargai serta bisa diterapkan ke lingkungan sebayanya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Psikolog UI: `Bonding time` bersama anak tak perlu persiapan khusus
Minggu, 10 Oktober 2021 - 15:15 WIB
Psikolog anak dan remaja dari Universitas Indonesia, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S.Psi, Psikolog.,m...
Orangtua wajib diedukasi soal kesehatan mental pada anak bibir sumbing
Sabtu, 11 September 2021 - 09:01 WIB
Penolakan dan perundungan terhadap anak dengan bibir sumbing atau celah langit-langit mulut tak jara...
Penyebab `learning loss` dan kiat menyiasatinya
Minggu, 05 September 2021 - 11:37 WIB
Pemerhati dan Praktisi Pendidikan Indra Charismiadji membagikan sejumlah faktor yang menyebabkan ter...
Ajak anak pilih masker sendiri
Sabtu, 21 Agustus 2021 - 09:13 WIB
Mengajari anak mengikuti protokol kesehatan di tengah pandemi bisa dimulai dengan mengajak buah hati...
Pentingnya peran orang tua rayakan kemerdekaan di rumah bersama anak
Senin, 16 Agustus 2021 - 22:05 WIB
Orang tua memiliki peranan penting untuk mengenalkan dan merayakan momen Hari Kemerdekaan Republik I...
Ajarkan toleransi dan kebhinekaan kepada anak sejak dini
Kamis, 05 Agustus 2021 - 09:54 WIB
Asisten Deputi Peningkatan Partisipasi Keluarga Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan ...
Ahli gizi ungkap alasan penting anak 5-12 tahun wajib bergerak aktif
Kamis, 29 Juli 2021 - 08:16 WIB
Anak usia sekolah atau 5-12 tahun setidaknya harus melakukan aktivitas fisik selama 60 menit per har...
Ragam cara orang tua beri rasa bangga pada anak agar bertumbuh optimal
Minggu, 25 Juli 2021 - 18:13 WIB
Psikolog klinis lulusan Universitas Indonesia Ratih Ibrahim membagikan beragam cara bagi para orang ...
Mengenal gejala stres pada anak
Sabtu, 24 Juli 2021 - 21:09 WIB
Rasa khawatir dan cemas tidak hanya dirasakan oleh orangtua saat pandemi COVID-19, anak-anak pun bis...
Pakar sebut ada tiga masalah kesehatan pada anak saat pandemi COVID-19
Sabtu, 24 Juli 2021 - 20:02 WIB
Selama masa pandemi COVID-19, utamanya saat penerapan pembatasan mobilitas pada anak guna mencegah p...