Direktur CDC AS dukung vaksin COVID bagi anak usia 5-11 tahun

Elshinta
Rabu, 03 November 2021 - 09:35 WIB |
Direktur CDC AS dukung vaksin COVID bagi anak usia 5-11 tahun
Seorang anak bersiap untuk menerima dosis vaksin CoronaVac COVID-19 Sinovac ketika otoritas sanitasi Chile melanjutkan kampanye vaksinasi terhadap penyakit virus corona untuk anak berusia 6 hingga 11 tahun, di Santiago, Chili, Jumat (29/10/2021). (REUTERS/IVAN ALVARADO)

Elshinta.com - Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS pada Selasa (2/11) mendukung penggunaan yang meluas vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech pada anak-anak usia 5 hingga 11 tahun.

Dukungan itu memuluskan jalan bagi suntikan vaksin COVID diberikan kepada anak-anak mulai Rabu.

Pengumuman itu muncul beberapa jam setelah para penasihat CDC AS dengan suara bulat mendukung langkah tersebut, dengan mengatakan manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya. Sebagian besar diskusi mereka muncul dari kasus langka peradangan jantung yang dikaitkan dengan vaksin, terutama pada pria muda.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS memberikan izin penggunaan darurat vaksin pada anak berusia 5 hingga 11 tahun pada Jumat.

FDA mengizinkan dosis 10 mikrogram vaksin Pfizer pada anak kecil. Suntikan pada awalnya yang diberikan kepada mereka yang berusia 12 tahun ke atas adalah 30 mikrogram.

"Kami tahu jutaan orang tua sangat ingin anak-anak mereka divaksin dan dengan keputusan ini, kami sekarang telah merekomendasikan agar sekitar 28 juta anak menerima vaksin COVID-19," kata Direktur CDC Rochelle Walensky dalam pernyataannya.

Pada awal pertemuan, Walensky mengatakan bahwa rawat inap anak telah melonjak selama gelombang baru-baru ini yang didorong oleh varian Delta virus corona.

Risiko dari COVID-19 "terlalu tinggi dan terlalu menghancurkan bagi anak-anak kita dan jauh lebih tinggi daripada banyak penyakit lain yang membuat kita memvaksin anak-anak kita," katanya.

Walensky mengatakan penutupan sekolah memiliki dampak kesehatan sosial dan mental yang merugikan pada anak-anak.

"Vaksinasi anak memiliki kekuatan untuk membantu kita mengubah semua itu," katanya.

Presiden AS Joe Biden menggambarkan pemberian izin penggunaan vaksin itu sebagai titik balik dalam pertempuran melawan COVID-19.

"Program ini akan ditingkatkan selama beberapa hari mendatang, dan sepenuhnya berjalan selama minggu 8 November. Orang tua akan dapat membawa anak-anak mereka ke ribuan apotek, klinik dokter anak, sekolah, dan tempat lain untuk mendapatkan divaksinasi," kata Biden dalam sebuah pernyataan.

'Kita semua memiliki tanggung jawab'
CDC menyajikan data yang menunjukkan bahwa sejuta suntikan vaksin yang diberikan dapat mencegah antara 80 hingga 226 rawat inap pada anak-anak usia 5 hingga 11 tahun. Setelah disahkan, sekitar 28 juta anak akan memenuhi syarat untuk mendapat suntikan.

Anggota panel itu berbicara dengan antusias mendukung vaksinasi kelompok usia menjelang pemungutan suara. Banyak yang mengatakan mereka sangat ingin anak atau cucu mereka dalam rentang usia itu mendapat suntikan.

"Saya merasa bahwa saya memiliki tanggung jawab - kita semua memiliki tanggung jawab - untuk membuat vaksin ini tersedia untuk anak-anak dan orang tua mereka," kata anggota panel Dr. Beth Bell dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Washington.

"Kami memiliki bukti kemanjuran dan keamanan yang sangat baik. Kami memiliki analisis risiko/manfaat yang menguntungkan. Dan kami memiliki banyak orang tua di luar sana yang benar-benar berteriak-teriak dan ingin anak-anak mereka divaksin."

Pfizer dan BioNTech mengatakan vaksin mereka menunjukkan kemanjuran 90,7 persen melawan virus corona dalam uji klinis anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun.

"Pemungutan suara bulat karena buktinya sangat jelas. Anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun lebih baik divaksin," kata Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown yang bukan anggota panel, dalam sebuah unggahan Twitter setelah pemungutan suara.

Pemerintah AS dan Pfizer telah mulai mendistribusikan vaksin sebagai persiapan untuk vaksinasi yang meluas pada anak-anak, banyak dari mereka kembali ke sekolah untuk pembelajaran langsung.

"Kami telah mengirim ke lusinan negara bagian selama akhir pekan dan Senin," kata Kepala Eksekutif Pfizer Albert Bourla dalam sebuah wawancara. "Ada upaya yang sangat besar sehingga akan ada dosis yang tersedia di mana-mana."

Awal pekan ini, Gedung Putih mengatakan Amerika Serikat memiliki pasokan vaksin Pfizer/BioNTech yang cukup untuk 28 juta anak berusia 5 hingga 11 tahun, program vaksin pediatrik AS akan berjalan dengan kekuatan penuh minggu depan, kata seorang pejabat pemerintahan Biden.

Hanya beberapa negara lain, termasuk China, Kuba, dan Uni Emirat Arab, yang sejauh ini telah membolehkan vaksin COVID-19 untuk anak-anak dalam kelompok usia ini ke bawah.

Di Amerika Serikat, sekitar 58 persen populasi telah divaksin lengkap, tertinggal dari negara lain seperti Inggris dan Prancis.

Porsi anak-anak kecil yang menerima suntikan mungkin lebih rendah lagi. Hanya sekitar 47 persen pemuda AS berusia 12 hingga 15 tahun yang divaksin.

Negara-negara bagian AS dengan tingkat vaksinasi COVID-19 dewasa tertinggi sedang merencanakan kampanye vaksinasi besar-besaran dibandingkan dengan negara bagian di mana keraguan tetap kuat, yang berpotensi memperlebar kesenjangan dalam perlindungan secara nasional, kata pejabat kesehatan masyarakat dan pakar.

Sumber: Reuters

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
Kemenkes jajaki kerja sama layanan jantung dengan Cleveland Clinic
Minggu, 25 September 2022 - 00:11 WIB

Kemenkes jajaki kerja sama layanan jantung dengan Cleveland Clinic

Elshinta.com, Kementerian Kesehatan RI menjajaki kerja sama dengan rumah sakit ternama Cleveland Cli...
Google & Apple diselidiki atas tuduhan anti persaingan di Meksiko
Minggu, 11 September 2022 - 16:45 WIB

Google & Apple diselidiki atas tuduhan anti persaingan di Meksiko

Elshinta.com, Apple dan Google diselidiki atas tuduhan praktik anti persaingan di Meksiko setelah ma...
AS umumkan tambahan bantuan Rp445,4 miliar untuk banjir Pakistan
Rabu, 31 Agustus 2022 - 22:41 WIB

AS umumkan tambahan bantuan Rp445,4 miliar untuk banjir Pakistan

Pemerintah AS mengumumkan tambahan 30 juta dolar (sekitar Rp445,4 miliar) untuk membantu Pakistan pu...
Blinken: AS bangga atas sejarah persahabatan dengan Indonesia
Rabu, 17 Agustus 2022 - 13:19 WIB

Blinken: AS bangga atas sejarah persahabatan dengan Indonesia

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken menyatakan kebanggaannya atas sejarah panjang per...
Indonesia dan AS mempererat kerja sama terkait perubahan iklim
Jumat, 05 Agustus 2022 - 13:07 WIB

Indonesia dan AS mempererat kerja sama terkait perubahan iklim

Indonesia dan Amerika Serikat mempererat kerja sama bilateral terkait perubahan iklim dengan Menteri...
Boeing akan buka pusat riset Jepang, perluas kemitraan keberlanjutan
Selasa, 02 Agustus 2022 - 09:23 WIB

Boeing akan buka pusat riset Jepang, perluas kemitraan keberlanjutan

Boeing mengumumkan pada Senin (1/8) bahwa mereka akan membuka pusat penelitian dan teknologi Boeing ...
Brazil minta WhatsApp tunda fitur baru sampai tahun depan
Sabtu, 30 Juli 2022 - 15:15 WIB

Brazil minta WhatsApp tunda fitur baru sampai tahun depan

Jaksa penuntut umum federal di Brazil meminta WhatsApp menunda peluncuran fitur baru sampai Januari ...
Xi telepon Biden bicarakan Taiwan, rivalitas China-AS
Jumat, 29 Juli 2022 - 13:36 WIB

Xi telepon Biden bicarakan Taiwan, rivalitas China-AS

Presiden China Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden melakukan percakapan via telepon pa...
Bank-bank besar AS naikkan suku bunga pinjaman setelah kenaikan Fed
Kamis, 28 Juli 2022 - 08:11 WIB

Bank-bank besar AS naikkan suku bunga pinjaman setelah kenaikan Fed

Bank-bank besar AS, JPMorgan Chase & Co, Citigroup dan Wells Fargo menaikkan suku bunga pinjaman uta...
AS buka penyelidikan keamanan untuk kendaraan Stellantis, GM, dan Ford
Rabu, 27 Juli 2022 - 11:58 WIB

AS buka penyelidikan keamanan untuk kendaraan Stellantis, GM, dan Ford

Badan keselamatan otomotif Amerika Serikat mengatakan bahwa pihaknya membuka lima penyelidikan terha...

InfodariAnda (IdA)