MemoRI 23 November
23 November 1965: Eksekusi mati D.N. Aidit
Elshinta
Penulis : Calista Aziza | Editor : Calista Aziza
23 November 1965: Eksekusi mati D.N. Aidit
Hari terbunuhnya DN Aidit

Elshinta.com - Dipa Nusantara (DN) Aidit merupakan salah seorang menteri dalam Kabinet Dwikora, sekaligus Ketua Central Committee (CC) Partai Komunis Indonesia (PKI) yang dihukum mati oleh Jenderal Soeharto. Aidit dan PKI dianggap Pemerintah Orde Baru, bertanggung jawab atas Gerakan 30 September 1965 atau Gestapu. Eksekusi mati Aidit yang tanpa proses hukum, menimbulkan tanda tanya besar.

Penangkapan DN Aidit, dilakukan pada 22 November 1965, pukul 23.00 WIB. Aidit diciduk dari tempat persembunyiannya, di dalam rumah Kasim alias Harjomartono, di Kampung Sambeng, Solo, Jawa Tengah. Sebelum ke rumah Kasim, Aidit sempat sembunyi di beberapa tempat. Nahas, di rumah Kasim lah dia berhasil dijemput paksa tentara bersenjata lengkap ke Loji Gandrung, Solo, tempat peristirahatan AD.

Saat berada di rumah Kasim, sebenarnya Aidit memiliki peluang untuk melarikan diri. Sebab, saat penggerebekan pertama dilakukan di rumah itu, tentara tidak berhasil menemukan tempat persembunyiannya. Bahkan, setelah rumah itu diobrak abrik, hasilnya tetap nihil. Tentara sempat berpikir Aidit telah berhasil melarikan diri. Namun, pihak intelijen bersikeras dia masih berada dan sembunyi di dalam rumah Kasim.

Akhirnya, Kasim diangkut tentara ke markas, lalu menginterogasinya. Diduga tidak tahan dengan siksaan dan takut dengan ancaman tentara, Kasim buka mulut dan menunjukkan lokasi Aidit bersembunyi. Dari markas, tentara kembali membawa Kasim ke rumahnya. Di sana, sebagian tentara masih melakukan pengepungan. Di hadapan moncong senapan, Kasim lalu menggeser lemari di salah satu ruangan rumahnya.

Dari balik lemari itu, terdapat pintu rahasia. Di dalamnya Aidit berada dan bersembunyi dari tentara. Pemimpin penangkapan saat itu, Letnan Ming Priyatno pun bersiap-siap mengacungkan senjatanya ke pintu. Merasa terdesak, Aidit pun bersuara dari balik persembunyiannya, lalu membuka pintu, dan keluar dari balik lemari. Aidit bertubuh pendek, dan kulitnya bersih. Dia pun balik menggertak Letnan Ming Priyatno.

Aidit lalu dibawa ke Loji Gandrung. Di sana, sempat ada seorang Mayor yang ingin mengoper alih penangkapan Aidit. Namun, pemintaan itu ditolak Komandan Brigade Mayor Jenderal (Mayjen) Yasir Hadibroto.

Sesuai perintah Soeharto, Mayjen Yasir Hadibroto memerintahkan anak buahnya Mayor ST untuk mencari sumur tua yang kering. Setelah sumur yang diminta dapat, Aidit dibawa sejumlah regu tembak ke tempat itu. Sumur tua itu berada di tengah kebun pisang yang sangat lebat, jauh dari pemukiman penduduk. Saat itu, Aidit sudah tahu bahwa dirinya akan ditembak mati. Namun, dia masih berusaha untuk menggertak.

Gertakannya kali ini tidak berhasil. Bahkan, dengan santai Mayjen Yasir Hadibroto mengatakan, bahwa hari itu Aidit akan dihukum mati, di tempat seperti para Dewan Jenderal dihukum dan mayatnya dibuang ke dalam sumur tua di Lubang Buaya.

Merasa ajal sudah tiba, Aidit minta waktu untuk berpidato sebentar. Setelah 10 menit berpidato yang diakhiri dengan teriakan, "Hidup PKI," Aidit ditembak.

Demikian akhir perjalanan salah seorang tokoh komunis terbesar di Asia Tenggara ini berakhir dengan tragis. Setelah tumbang berlumuran darah, jenazah Aidit dimasukan ke sumur tua di tengah kebun pisang. Di atas jenazahnya itu, para tentara menindihnya dengan sejumlah batang pisang yang ditebang, kayu-kayu kering, dan tanah, lalu membakarnya. Hal ini dimaksudkan untuk menghilangkan jejak Aidit.

Sejumlah tentara yang terlibat dalam penembakan itu berjumlah empat orang, ditambah dua kopral pengemudi Jeep. Saat itu, tidak banyak yang tahu jika malam itu Aidit ditembak mati, termasuk tentara Brigade. Mayjen Yasir Hadibroto selalu merahasiakan eksekusi tersebut. Bahkan, dia melaporkan bahwa abu di atas sumur, hasil pembakaran kayu yang ditumpuk itu sebagai jenazah Aidit yang telah hangus terbakar.

Beberapa pihak yang ingin mencari jenazah Aidit pun dibuat kesulitan. Usai eksekusi itu, Mayjen Yasir Hadibroto melapor kepada Soeharto, di Gedung Agung, Yogyakarta. Mendengar laporan itu, Soeharto tersenyum. Soeharto merasa puas, dengan tindakan yang diambil Mayjen Yasir Hadibroto, karena telah membereskan Aidit, sesuai dengan perintahnya. Setelah terbunuhnya Aidit, Soeharto membubarkan PKI.

Pembubaran PKI dan dijadikannya partai itu terlarang, serta tewasnya tiga pucuk pimpinannya, mengakibatkan gelombang pembunuhan besar-besaran terhadap para pendukung dan simpatisan PKI. Anggapan Aidit dan PKI sebagai dalang Gestapu pun terkubur dalam sumur di tengah kebun pisang.

 

Sumber: sindonews.com

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Timsel KPID serahkan 21 nama ke Komisi A DPRD Sumut
Selasa, 07 Desember 2021 - 17:45 WIB
Setelah melewati sejumlah tahapan seleksi, Tim Seleksi (Timsel) calon anggota Komisi Penyiaran Indon...
Tebar ribuan bibit ikan, DPRD DIY ajak masyarakat gemar makan ikan
Selasa, 07 Desember 2021 - 10:55 WIB
Salah satu upaya mencegah dan menambah imun tubuh adalah dengan konsumsi sumber pangan bergizi. Lewa...
Presiden akan tinjau daerah terdampakerupsi Semeru di Lumajang
Selasa, 07 Desember 2021 - 09:33 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan meninjau sejumlah lokasi terdampak erupsi Gunung Semeru, Kabupate...
Bupati Tulungagung: Enam ASN penerima bansos wajib kembalikan bantuan
Selasa, 07 Desember 2021 - 08:35 WIB
Bupati Tulungagung Maryoto Birowo menginstruksikan kepada enam ASN (aparatur sipil negara) setempat ...
Presiden dijadwalkan tinjau posko korban awan panas guguran Semeru
Senin, 06 Desember 2021 - 23:45 WIB
Presiden Joko Widodo dijadwalkan melihat langsung korban awan panas guguran Gunung Semeru (3676 mdpl...
PA GMNI apresiasi upaya Presiden antisipasi ideologi transnasional
Senin, 06 Desember 2021 - 17:10 WIB
Ketua Umum DPP Persatuan Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (PA GMNI) Ahmad Basarah mengapr...
Presiden sebut RI satu dari lima negara berhasil kendalikan pandemi
Senin, 06 Desember 2021 - 14:47 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan Indonesia menjadi satu dari lima negara di dunia yang berha...
Anggota DPR minta Polri tambah personel bantu korban letusan Semeru
Senin, 06 Desember 2021 - 11:13 WIB
Anggota Komisi III DPR RI Andi Rio Idris Padjalangi meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo se...
Survei: Duet Ganjar-Erick berpeluang menang di Pilpres 2024
Senin, 06 Desember 2021 - 10:08 WIB
Tidak hanya melakukan simulasi perseorangan, Indikator Politik Indonesia juga melakukan simulasi ter...
Survei: Kepuasan publik terhadap Presiden tertinggi sejak pandemi
Minggu, 05 Desember 2021 - 17:45 WIB
Survei yang dilakukan oleh Indikator Politik Indonesia mengungkapkan tingkat kepuasan publik (approv...
InfodariAnda (IdA)