DKKORP: Festival Rujak Uleg momentum hidupkan kota tua di Surabaya
Elshinta
Rabu, 18 Mei 2022 - 08:47 WIB |
DKKORP: Festival Rujak Uleg momentum hidupkan kota tua di Surabaya
Dokumentasi- Festival Rujak Uleg di Surabaya sebelum pandemi. (ANTARA/HO-Diskominfo Surabaya)

Elshinta.com - Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata Kota Surabaya menilai Festival Rujak Uleg yang bakal digelar malam hari pada Minggu (22/5) menjadi momentum menghidupkan kota tua di Kota Pahlawan, Jatim.

Kepala Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata (DKKORP) Surabaya Wiwiek Widayati di Surabaya, Rabu, mengatakan, Festival Rujak Uleg di Jalan Kembang Jepun, Surabaya yang sudah vakum selama dua tahun akibat pandemi ini akan diikuti oleh sekitar 780-an peserta dengan melibatkan UMKM Rujak Cingur dan makanan serta minuman.

"Salah satu yang berbeda dari Rujak Uleg kali ini adalah digelar pada malam hari, suasananya biar lebih romantis juga," kata Kepala Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata (DKKORP) Surabaya Wiwiek Widayati.

Selain itu, lanjut dia, selama ini Rujak Uleg itu sudah pernah digelar pada pagi hari. Bahkan, pada sore hari juga sudah pernah digelar di tahun-tahun sebelumnya. Makanya, pada tahun ini Rujak Uleg itu digelar pada malam hari supaya berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Menurut dia, yang paling penting dari acara Rujak Uleg pada malam hari karena DKKORP punya konsep besar untuk juga membranding kota tua yang ada di Surabaya Utara itu, terutama di wilayah Kya-Kya.

Jadi, kata dia, wilayah itu kita akan hidupkan lagi ke depannya, sehingga Festival Rujak Uleg ini akan jadi momentum dan trigger untuk menghidupkan kembali kawasan tersebut. Apalagi di tempat itu kalau pagi dan siang sudah hidup, sehingga malamnya dihidupkan kembali.

Selain itu, dengan adanya Festival Rujak Uleg ini, pemkot juga ingin memperkuat upaya pelestarian rujak cingur yang merupakan salah satu warisan budaya tak benda (WBTB) asal Surabaya. Makanya, kata dia, Festival Rujak Uleg ini selalu masuk dalam serangkaian Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) setiap tahunnya.

"Karena rujak cingur sudah kami ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda, maka kami lestarikan setiap tahunnya," ujar dia.

Pada acara ini, lanjut Wiwiek, pemkot akan mengundang sejumlah konjen dan juga mahasiswa asing. Bahkan, beberapa tamu kehormatan juga sudah diundang untuk hadir dalam acara spektakuler ini.

"Jadi, pada intinya kami ingin memperlihatkan kembali bahwa ini lho ada sesuatu yang unik dari Surabaya, kearifan lokalnya Surabaya. Ini karena sudah dua tahun ini kita tidak menggelar acara ini," kata dia.

Menurut Wiwiek, nanti para peserta akan menampilkan kreativitasnya masing-masing, sehingga nanti akan dipilih sekitar 10 besar peserta yang atraktif dan unik. Melalui cara ini, diharapkan ini menjadi komoditas industri pariwisata baru di Kota Surabaya.

"Dengan dibuat sedemikian rupa, tentu ini akan menjadi atraksi yang sangat menjual dan bisa ditawarkan sebagai produk industri pariwisata," ujar dia.

Wiwiek juga memastikan bahwa Pemkot Surabaya sudah berkoordinasi dengan sejumlah pihak untuk kelancaran acara ini, termasuk dengan pihak kepolisian terkait keamanannya. Bahkan, dia juga memastikan bahwa sebenarnya kapasitas wilayah tersebut sebesar 4 ribuan, namun dalam acara ini hanya dimanfaatkan sekitar 75 persen.

"Ini juga kita antisipasi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan," kata dia. 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
IPNU-IPPNU diharapkan perjuangkan cita-cita pendiri NU
Senin, 04 Juli 2022 - 11:05 WIB
Pimpinan Anak Cabang IPNU-IPPNU Kecamatan Talang, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah mengadakan pengukuhan...
Tabanan adakan Lomba Barong Bangkung untuk generasi muda
Sabtu, 02 Juli 2022 - 21:33 WIB
Sekaa Taruna (St) Eka Adnyana Tabanan mengadakan Lomba Barong Bangkung untuk generasi muda di Banja...
Peringati HUT Bhayangkara Ke-76, Polres Salatiga gelar wayang kulit
Sabtu, 02 Juli 2022 - 11:07 WIB
Setelah 2 tahun vakum kegiatan karena pandemi, pada peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Bhayangkara ke...
Pura Besakih dan manajemen bagi cikal bakal Hindu Dharma di Bali
Rabu, 29 Juni 2022 - 22:47 WIB
Kawasan Pura Besakih di Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem memiliki 19 pura yang menjadi saksi...
Gubernur dan Kapolda dukung tim Sumut di Festival Nusantara Gemilang 2022
Rabu, 29 Juni 2022 - 17:24 WIB
Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi bersama Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol RZ Panca Putra Simanj...
Pemerintah berharap tambahan kuota haji dapat digunakan tahun 2023
Rabu, 29 Juni 2022 - 17:13 WIB
Pemerintah berharap tambahan kuota haji dari Pemerintah Arab Saudi yang tidak bisa dimanfaatkan pada...
Ganjar Pranowo mendadak sutradarai Gemu Fa Mire di Borobudur Student Festival
Selasa, 28 Juni 2022 - 14:05 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendadak menjadi sutradara pertunjukan tari Maumere atau Gemu Fa...
 Mudahkan calon pekurban, ACT Medan berikan harga hewan kurban yang terjangkau
Minggu, 26 Juni 2022 - 17:23 WIB
 Ibadah kurban adalah ibadah yang sangat dianjurkan pada Hari Raya Idul Adha. Perayaan Hari raya Id...
Satlantas Polres Aceh Utara gelar bakti sosial untuk masyarakat miskin
Minggu, 26 Juni 2022 - 14:56 WIB
Dalam rangka menyambut Hari Bhayangkara ke-76, personel Sat lantas Polres  Aceh Utara gelar bakti s...
Kota Magelang canangkan 11 Kampung Religi
Minggu, 26 Juni 2022 - 14:48 WIB
Pemerintah Kota Magelang, Jawa Tengah mencanangkan 11 kampung religi, di Pendopo Pengabdian Kota Ma...
InfodariAnda (IdA)