Mengenal teknik persalinan `hypnobirthing`

Elshinta
Minggu, 12 Juni 2022 - 00:23 WIB |
Mengenal teknik persalinan `hypnobirthing`
Ilustrasi kehamilan. (ANTARA/HO/Pexels)

Elshinta.com - Kehamilan merupakan salah satu peristiwa penting dalam sebuah keluarga, terutama jika kehamilan tersebut memang sudah lama dinantikan pasangan.

Di masa kini, sudah lebih banyak penelitian dan inovasi tentang kehamilan untuk mengakomodir kebutuhan wanita yang akan menjalani hal tersebut, salah satunya "hypnobirthing".

Sebagai salah satu metode untuk kehamilan sudah cukup banyak masyarakat Indonesia yang familiar dengan "hypnobirthing", termasuk para pesohor dan selebriti yang semakin mempopulerkan metode kehamilan ini.

Sebut saja yang terbaru seperti Nikita Willy, ada juga Sandra Dewi, Andien, hingga Olivia Jansen telah mencoba "hypnobirthing" dan membuat proses kehamilan hingga kelahirannya lancar.

Tidak hanya pesohor, metode itu juga telah dicoba oleh berbagai pesohor dunia seperti Jessica Alba hingga Kate Middleton.

Lalu apa sebenarnya "hypnobirthing"? Apa manfaatnya untuk ibu dan ayah?  Bidan Jamilatus Sadiyah yang bekerja sebagai Praktisioner "Hypnobirthing" menjelaskan teknik ini merupakan salah satu cara mengelola stres saat kehamilan terjadi.

Dengan memprogram ulang pikiran dari memori- memori yang kurang baik terutama terkait persalinan, Ibu dan Ayah nantinya akan mempraktikkan afirmasi positif sehingga proses kehamilan hingga persalinan tidak terasa seperti tekanan.

“Hypnobirthing memiliki berbagai manfaat yang dapat dirasakan oleh ibu, bayi dan ayah selama proses kehamilan hingga persalinan usai, di antaranya seperti meningkatkan ketenangan diri untuk sel-sel kesehatan ibu dan janin, mengurangi mual, muntah dan pusing, mengatasi kecemasan dan ketakutan selama hamil dan persalinan, mengurangi resiko terjadinya komplikasi persalinan hingga mengurangi risiko baby blues nantinya," kata Bidan Jamilatus yang merupakan lulusan dari Poltekkes Kemenkes Jakarta.

Pengelolaan stres wajib dilakukan saat kehamilan berlangsung terutama oleh ibu agar anak bisa terhindar dari risiko- risiko kelainan kesehatan seperti alergi, kolik, diabetes, autis, hingga kelahiran prematur.

Tidak hanya menghindarkan sang buah hati dari masalah kesehatan fisik tapi juga pengelolaan stres pada ibu hamil berfungsi menjaga kesehatan emosi dan psikologi bayi di masa depan.

Karena stres harus dikelola secara berkala, maka dari itu metode "hypnobirthing" tidak hanya dilakukan sekali saja tapi secara berulang kali atau repetisi.

Minimal metode ini dilakukan oleh calon ibu sejak awal kehamilan selama tiga sampai empat kali dalam satu minggu.

Bagi calon ayah, disarankan juga dapat mengikuti "hypnobirthing" agar sebagai pasangan ia bisa berpartisipasi dan bisa ikut mengelola ketakutan yang sama terkait persalinan.

Dengan demikian, ayah nantinya mampu mendampingi dengan suportif dan tentunya memiliki pemikiran positif bahkan setelah proses kelahiran selesai.

Bidan yang juga telah mendampingi banyak calon ibu dan ayah menjalankan kehamilan lewat instagram @bumilpamil.id itu mengatakan calon orang tua dapat memulai teknik "hypnobirthing" dengan memberi sugesti atau afirmasi positif setiap harinya terhadap diri sendiri, seperti contohnya di masa kehamilan kondisi janin, plasenta, air ketuban, selaput ketuban, dan tali pusar sehat secara lahir batin hingga persalinan.

Lalu di masa persalinan, kedua orang tua bisa memikirkan bahwa persalinan yang dilakukan akan berjalan dengan lancar, nyaman, tenang, dikuatkan, diikhlaskan, dan melalui proses yang bahagia.

Memasuki masa menyusui, afirmasi positif yang bisa diberikan adalah ASI lancar dan bisa memenuhi kebutuhan bayi lahir dan batin.

Selain memberikan sugesti pada diri sendiri, "hypnobirthing" juga bisa dilakukan bersama janin saat di dalam kandungan. Komunikasi intens orang tua terhadap janin dinilai bisa mengurangi stres dan membuat proses kehamilan terasa ringan.

Adapun komunikasi bisa dilakukan dengan cara mengajak janin mengobrol di sela- sela aktivitas sehari-hari.

Untuk ibu, komunikasikan apapun yang ibu rasakan kepada bayi saat menjalani masa kehamilan. Ketika janin bergerak atau menendang, baik ibu dan ayah bisa menyapanya. Bahkan ibu dan ayah bisa meminta pendapat janin saat akan mengambil keputusan selama masa kehamilan berlangsung.

Saat memutuskan untuk melakukan "hypnobirthing" pastikan juga kondisi kesehatan baik ibu dan ayah prima terutama dari segi mental.

Melansir Healthline, saat akan melakukan "hypnobirthing" pastikan calon ayah dan ibu bisa memulainya dengan mengatur nafas dengan lebih teratur dan dalam kondisi tenang.

Ketika kondisi tenang sudah tercipta, barulah calon ayah dan ibu bisa mulai mengambil fokus dan memikirkan serta memberikan afirmasi positif.

Pakai kata- kata yang terasa menenangkan, seperti dibanding menggunakan kata "kontraksi" untuk membayangkan persalinan ada baiknya kata itu diubah menjadi "gelombang cinta".

Tentunya kata- kata itu juga harus bisa didukung dengan visualisasi yang positif seperti membayangkan persalinan tergambar seperti setangkai bunga yang sedang mekar.

Dengan terus memberikan afirmasi positif dan visualisasi yang baik tentunya baik ibu maupun ayah akan lebih tenang dan mampu menghadapi persalinan dengan lebih mantap.

Beberapa keuntungan lainnya yang mungkin terjadi ketika orang tua menerapkan "hypnobirthing" di masa kehamilan di antaranya membantu proses kelahiran lebih cepat karena biasanya ibu sudah lebih siap menyambut sang buah hati.

Selain itu disebut juga bahwa intervensi medis yang dilakukan bisa lebih sedikit. Hal itu dibuktikan dalam sebuah studi di 2011 membuktikan ibu yang melahirkan alami dan sudah menjalani "hypnobirthing" lebih sedikit mendapatkan injeksi oksitoksin untuk mendorong kelahiran bayi.

Selain itu, studi di 2013 juga menunjukkan bahwa ibu yang sudah menjalani metode ini pun memberikan rasa aman untuk mengontrol dirinya ketika persalinan berlangsung dan akhirnya mengurangi rasa takut terkait hal itu.

Meski bisa dilakukan sendiri, akan lebih baik jika metode "hypnobirthing" ini bisa dipantau dan didampingi prosesnya bersama ahli seperti dokter atau pun doula.

Dengan pendampingan yang tepat tentunya hasil yang didapatkan bisa lebih efektif.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
 Bayi sehat, siapkan masa depan Indonesia lebih cerah
Senin, 08 Agustus 2022 - 13:58 WIB

Bayi sehat, siapkan masa depan Indonesia lebih cerah

Puluhan orang tua beserta bayinya, beramai-ramai mendatangi salah satu hotel di Kabupaten Boyolali, ...
Antisipasi kematian ibu dan bayi, Pemkab Kudus gencarkan Program Candu bagi pengantin 
Kamis, 04 Agustus 2022 - 13:14 WIB

Antisipasi kematian ibu dan bayi, Pemkab Kudus gencarkan Program Candu bagi pengantin 

Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah terus berkomitmen menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI), Angka...
BKKBN: Sarapan hingga batasi kafein bantu ibu cegah kekerdilan anak
Minggu, 17 Juli 2022 - 11:57 WIB

BKKBN: Sarapan hingga batasi kafein bantu ibu cegah kekerdilan anak

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Hasto Wardoyo menekankan sarapan ...
 Wujudkan Indonesia bebas stunting melalui `Gerakan Generasi Merdeka Stunting`
Kamis, 16 Juni 2022 - 09:56 WIB

Wujudkan Indonesia bebas stunting melalui `Gerakan Generasi Merdeka Stunting`

Berdasar Data Survei Status Gizi Balita Indonesia (SSGBI) tahun 2021, angka stunting di Indonesia me...
Mengenal teknik persalinan `hypnobirthing`
Minggu, 12 Juni 2022 - 00:23 WIB

Mengenal teknik persalinan `hypnobirthing`

Kehamilan merupakan salah satu peristiwa penting dalam sebuah keluarga, terutama jika kehamilan ters...
BKKBN: Program KB investasi penting bagi SDM RI berkualitas
Sabtu, 28 Mei 2022 - 17:45 WIB

BKKBN: Program KB investasi penting bagi SDM RI berkualitas

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menyatakan Program Keluarga Berencana (KB...
Jateng targetkan 2023 angka stunting 14 persen
Kamis, 19 Mei 2022 - 20:57 WIB

Jateng targetkan 2023 angka stunting 14 persen

Jawa Tengah menargetkan angka stunting (anak kerdil) menjadi 14 persen pada 2023. Untuk mencapai kon...
BKKBN Perwakilan Sumut koordinasi strategi untuk percepatan penurunan stunting di Kabupaten Langkat
Minggu, 06 Maret 2022 - 14:04 WIB

BKKBN Perwakilan Sumut koordinasi strategi untuk percepatan penurunan stunting di Kabupaten Langkat

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) perwakilan Sumut melakukan koordinasi den...
Wanita dengan PCOS lebih berisiko terhadap masalah kesehatan lain
Selasa, 01 Maret 2022 - 10:42 WIB

Wanita dengan PCOS lebih berisiko terhadap masalah kesehatan lain

Wanita yang memiliki sindrom ovarium polikistik (PCOS) berisiko lebih tinggi untuk penyakit diabetes...
Desa di Sukoharjo masih laporkan kasus stunting
Kamis, 17 Februari 2022 - 15:05 WIB

Desa di Sukoharjo masih laporkan kasus stunting

Kecamatan Polokarto, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah menjadi penyumbang kasus stunting terbesar dae...

InfodariAnda (IdA)