Gelar BBI Lagawi Fest, Kemenperin dorong IKM Lampung go-digital

Elshinta
Selasa, 21 Juni 2022 - 07:57 WIB |
Gelar BBI Lagawi Fest, Kemenperin dorong IKM Lampung go-digital
Tangkapan layar, Reni Yanita: `Lampung dipilih karena merupakan pintu masuk bagian selatan pulau Sumatera\\

Elshinta.com - Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) akan digelar di Lampung melalui “Lagawi Fest” pada Bulan Juni ini. Kampanye yang diselenggarakan di 12 provinsi ini menjadi jurus kunci usaha industri kecil dan menengah (IKM) menggeliat.

Dirjen Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin, Reni Yanita mengatakan Lampung dipilih karena merupakan pintu masuk bagian selatan pulau Sumatera. Selain itu, wilayah tersebut juga memiliki pontesi SDA serta industri manufaktur yang juga meningkat.

"Kita tahu Lampung ini pintu masuk dari selatan pulau Sumatera dan pontesi SDAnya juga banyak," kata Reni dalam diskusi daring yang digelar Forum Merdeka Barat 9 bertema “BBI, Jurus Kunci Bangkitkan Gairah IKM“ pada Senin, (20/6/22).

Selain itu, Reni menjelaskan, industri manufaktur yang ada di Lampung meningkat tajam pada 2021 lalu yakni mencapai 4,59 persen. Menurutnya, hal tersebut menunjukan bahwa kegiatan manufaktur di daerah tersebut sudah menggeliat.

Selain itu, ungkap Reni, Lampung juga memiliki banyak pelaku-pelaku IKM yang sudah berkembang setelah terdampak pandemi covid-19. Baik di sektor makanan minuman, pakaian jadi, kerajinan termasuk teknologi tepat guna.

Menurutnya, masifnya kebangkitan IKM di wilayah Lampung ini sekaligus menjadi tantangan. Sehingga, pihaknya berupaya mendorong produk IKM yang sudah berkembang itu menjadi produk artisan yang lebih berkelas dan makin dikenal luas dengan menjangkau pasar yang lebih luas.

"Jadi kami, melalui Gernas BBI Lagawi Fest ini mencoba menggerakan wirausaha baru di Lampung untuk mengembangkan inovasi terhadap produk yang dihasilkan untuk lebih mengenalkan dengan masuk di berbagai marketplace," tukasnya.

Pada kesempatan itu, Reni juga mengungkapkan bahwa pihaknya telah telah melatih 22.515 Industri Kecil Menengah (IKM) melalui program e-smart IKM. Pelatihan ini dilakukan agar para pelaku IKM menguasai teknologi e-business.

Program E-smart IKM yang telah berlangsung sejak 2017 hingga sekarang ini, sebanyak 14.025 IKM sudah on boarding ke platform digital.

Melalui program tersebut, jelas Reni, Kemenperin membantu para IKM agar mampu mengelola pemasarannya hingga sistem pembukuan secara digital.

"Nah, ini yang sudah di IKM yang sudah masuk ke literasi digital itu sejumlah

22.515 IKM dan yang sudah boarding sekitar 14.025 IKM dengan kita menggandeng beberapa marketplace yang ada," beber Reni.

Makin Indonesia 4.0

Reni menegaskan, program E-smart IKM yang dikembangkan oleh Dirjen IKMA ini dijadikan pintu masuk bagi IKM untuk on boarding ke sektor digital. Hal itu dilakukan, supaya Kemenperin mudah mengumpulkan, dan mengelola data IKM-IKM yang ada di Indonesia.

"Jadi untuk kami melakukan pembinaan untuk kami menjamin kualitas, produksinya termasuk fasilitas yang ada di kementerian perindustrian syaratnya adalah IKM tersebut harus ada di data e-smart IKM kami," jelasnya.

Sebab, e-smart IKM ini sesuai dengan program making Indonesia 4.0, salah satunya adalah pemberdayaan supaya IKM melek teknologi, dan agar IKM mampu menyajikan produknya secara digital.

Kemenperin mencatat, jumlah unit dari Sabang sampai Merauke mencapai 4,4 juta unit usaha, dibagi menjadi 10.500 sentra-sentra IKM. Maka, Kemenperin efektif melakukan pemberdayaan dan pembinaan itu melalui sentra.

"Sentra ini adalah kumpulan dari minimal 5 IKM sejenis ataupun dia mempunyai proses produksi sejenis. Jadi, untuk pembinaannya kami pasti menyelesaikan permasalahan yang ada kalau di IKM pasti awalnya teknologi, teknologi masih sangat sederhana," ujarnya.

Ketika permasalahan teknologi telah teratasi, tinggal bagaimana IKM mampu menghasilkan barang sesuai dengan pasar. Melalui gerakan nasional bangga buatan Indonesia sebenarnya pasarnya sudah ada. Pemerintah juga sudah mengimbau Kementerian dan Lembaga untuk belanja produk lokal.

"Jadi, kebijakan afirmatif ini harus kami sikapi dengan membina IKM nya supaya memenuhi (pasar). Nah, memang tantangan besar adalah bagaimana pasar yang sudah tercipta ini kita harus tingkatkan," pungkasnya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
Menteri BUMN: Percepatan startup untuk perluas lapangan kerja
Senin, 26 September 2022 - 21:41 WIB

Menteri BUMN: Percepatan startup untuk perluas lapangan kerja

Elshinta.com, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan pembentukan perusahaan rintisan atau startup di...
Festival Phinisi di Bulukumba rangkul 100 UMKM
Kamis, 15 September 2022 - 07:15 WIB

Festival Phinisi di Bulukumba rangkul 100 UMKM

Elshinta.com, Festival Phinisi di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan merangkul sedikitnya 100 pel...
Teten: Buton Tengah bisa kembangkan lobster, teri, dan rumput laut
Minggu, 11 September 2022 - 12:45 WIB

Teten: Buton Tengah bisa kembangkan lobster, teri, dan rumput laut

Elshinta.com, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyampaikan Kabupaten Buton Tengah di Sulawesi...
Teten: Perguruan tinggi harus ubah kurikulum guna ciptakan wirausaha
Minggu, 04 September 2022 - 17:15 WIB

Teten: Perguruan tinggi harus ubah kurikulum guna ciptakan wirausaha

Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki menyampaikan perguruan tinggi harus mulai mengub...
Wapres harap usaha kecil di Bali jadi contoh untuk Indonesia
Selasa, 30 Agustus 2022 - 18:57 WIB

Wapres harap usaha kecil di Bali jadi contoh untuk Indonesia

Wakil Presiden Ma`ruf Amin berharap model bisnis usaha kecil dan menengah di Bali dapat menjadi cont...
Dekranasda Kalbar dorong pengrajin lakukan regenerasi tenaga terampil
Minggu, 28 Agustus 2022 - 20:59 WIB

Dekranasda Kalbar dorong pengrajin lakukan regenerasi tenaga terampil

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Provinsi Kalimantan Barat (Dekranasda Kalbar), Lismaryani Suta...
 MAKA, layanan point of sales dukung digitalisasi UMKM
Minggu, 21 Agustus 2022 - 11:13 WIB

MAKA, layanan point of sales dukung digitalisasi UMKM

MAKA yang dikenal sebuah layanan point of sales (POS) hadir di Sanur Village Festival (Sanfest) XV 2...
UMKM  Papua memasuki era teknologi digital
Kamis, 18 Agustus 2022 - 17:17 WIB

UMKM  Papua memasuki era teknologi digital

Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kominfo Usman Kansong mengatakan, 65% BTS (base transceiver s...
Penghargaan Upakarti ajang apresiasi pelaku IKM Indonesia
Senin, 08 Agustus 2022 - 20:17 WIB

Penghargaan Upakarti ajang apresiasi pelaku IKM Indonesia

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) kembali menyelenggarakan penghargaan Upakarti 2022. Ajang ini...
Forum UMKM promosikan batik Bekasi ke sekolah
Sabtu, 06 Agustus 2022 - 14:31 WIB

Forum UMKM promosikan batik Bekasi ke sekolah

Forum Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) memperkenalkan batik khas Kabupaten Bekasi, Jawa Barat...

InfodariAnda (IdA)