Polri: Motif tewasnya Brigadir J diungkap di persidangan

Elshinta
Kamis, 11 Agustus 2022 - 18:47 WIB |
Polri: Motif tewasnya Brigadir J diungkap di persidangan
Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo (kiri) menyimak pemaparan Kabareskrim Polri Komjen Pol. Agus Andrianto saat memberikan keterangan pers terkait dengan penyidikan kasus penembakan Brigadir J di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4-8-2022). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/foc.

Elshinta.com - Kepala Bareskrim Polri Komjen Pol. Agus Andrianto mengatakan pengungkapan motif penembakan terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J oleh Bharada E atas perintah Irjen Pol. Ferdy Sambo pada saat persidangan.

"Untuk menjaga perasaan semua pihak, biarlah jadi konsumsi penyidik dan nanti mudah-mudahan terbuka saat persidangan," kata Agus kepada wartawan di Mabes Polri, Kamis.

Agus juga sependapat dengan pernyataan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Mekopolhukam) Mahfud MD bahwa motif ini mungkin hanya bisa didengar oleh orang dewasa.

Senada dengan Kabareskrim, Kadiv Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo mengemukakan bahwa Polri ingin menjaga perasaan kedua belah pihak, yakni Brigadir J selaku korban maupun Ferdy Sambo selaku tersangka, terkait dengan motif penembakan itu.

"Untuk motif ini Pak Kabareskrim harus menjaga perasaan dua pihak, baik pihak dari Brigadir Yosua maupun pihak Saudara FS. Pak Menkopolhukam juga sudah menyampaikan. Karena ini masalah sensitif, nanti akan dibuka di persidangan," kata Dedi.

Menurut Dedi, jika motif dibuka ke publik saat ini, dapat timbulkan citra atau gambaran yang berbeda-beda karena motif merupakan materi penyidikan yang nantinya akan diuji di persidangan.

"Ya, di persidangan silakan. Kalau nanti dikonsumsi ke publik timbul image (citra) berbeda-beda karena ini materi penyidikan dan semuanya nanti akan diuji di persidangan, semuanya akan disampaikan ke persidangan," ujarnya.

Saat ditanyakan apakah motif tersebut terkait dengan dugaan perselingkuhan, Dedi menegaskan, "Nanti itu (motif) di persidangan."

Polri telah menetapkan empat orang sebagai tersangka dalam kasus penembakan Brigadir J, yakni Irjen Pol. Ferdy Sambo, Bharada E, Bripka Ricky Rizal, dan satu tersangka sipil bernama Kuat Maruf atau KM.

Penetapan keempat orang itu sebagai tersangka atas dugaan melakukan pembunuhan berencana, Bharada E menembak Brigadir J atas perintah Irjen Pol. Ferdy Sambo, sedangkan tersangka Bripka Ricky Rizal dan Kuat Maruf ikut melihat dan membiarkan peristiwa tersebut terjadi.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama-lamanya 20 tahun.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
Eksepsi ditolak hakim, Surya Darmadi siap buktikan keabsahan ijin lahan sawitnya
Senin, 03 Oktober 2022 - 21:37 WIB

Eksepsi ditolak hakim, Surya Darmadi siap buktikan keabsahan ijin lahan sawitnya

Elshinta.com, Terdakwa kasus dugaan tindak pidana korupsi terkait penguasaan lahan secara ilegal ole...
Polresta Mataram pasang pita penggaduh di jalan utama cegah balap liar
Senin, 03 Oktober 2022 - 19:32 WIB

Polresta Mataram pasang pita penggaduh di jalan utama cegah balap liar

Elshinta.com, Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, akan memasang pita penggaduh di se...
MA tolak kasasi Moeldoko terkait KLB Demokrat
Senin, 03 Oktober 2022 - 19:20 WIB

MA tolak kasasi Moeldoko terkait KLB Demokrat

Elshinta.com, Mahkamah Agung (MA) RI menolak kasasi yang diajukan oleh Kepala Staf Presiden (KSP) Mo...
Polres Garut telusuri keberadaan ladang ganja di Cisurupan
Senin, 03 Oktober 2022 - 18:22 WIB

Polres Garut telusuri keberadaan ladang ganja di Cisurupan

Elshinta.com, Kepolisian Resor Garut, Jawa Barat, menelusuri wilayah kebun di Cisurupan untuk memast...
Pengamat: KPK tak pernah bermanuver berantas korupsi di tanah air
Senin, 03 Oktober 2022 - 18:05 WIB

Pengamat: KPK tak pernah bermanuver berantas korupsi di tanah air

Elshinta.com, Pakar komunikasi Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing mengakui, saat ini ada be...
Bareskrim Polri periksa direktur LIB terkait tragedi Kanjuruhan
Senin, 03 Oktober 2022 - 17:36 WIB

Bareskrim Polri periksa direktur LIB terkait tragedi Kanjuruhan

Elshinta.com, Badan Reserse Kriminal Polri memeriksa sejumlah pihak, termasuk salah satunya direktur...
18 polisi diperiksa terkait Tragedi Kanjuruhan, Malang
Senin, 03 Oktober 2022 - 16:45 WIB

18 polisi diperiksa terkait Tragedi Kanjuruhan, Malang

Elshinta.com, Tim Investigasi pengamanan yang dibentuk Kapolri atas perintah Presiden bergerak cepa...
Polisi Kendari tangkap dua bidan terlibat aborsi anak bawah umur
Senin, 03 Oktober 2022 - 16:29 WIB

Polisi Kendari tangkap dua bidan terlibat aborsi anak bawah umur

Elshinta.com, Jajaran Kepolisian Resor Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, menangkap dua orang bidan ya...
Polisi meringkus seorang pria pencuri berdaster di Semarang
Senin, 03 Oktober 2022 - 15:56 WIB

Polisi meringkus seorang pria pencuri berdaster di Semarang

Elshinta.com, Polisi meringkus seorang pria pelaku pencurian di sebuah kafe di wilayah Tembalang, Ko...
Kejagung koordinasikan keamanan jaksa di kasus Ferdy Sambo
Senin, 03 Oktober 2022 - 08:35 WIB

Kejagung koordinasikan keamanan jaksa di kasus Ferdy Sambo

Elshinta.com, Kejaksaan Agung berkoordinasi dengan kepolisian dalam rangka memastikan keamanan jaksa...

InfodariAnda (IdA)