Kamis, 22 Februari 2018

Korban Bom Bali 2005 Mengaku Tak Lagi Marah Kepada Pelaku

Kamis, 01 Oktober 2015 09:20

Ayo berbagi!

Peristiwa yang terjadi 10 tahun lalu itu, dikenal pula sebagai Bom Bali kedua, dan menewaskan 15 warga Indonesia serta 4 warga Australia.

Tiga tahun sebelumnya, yaitu tahun 2002, terjadi peristiwa Bom Bali pertama yang merenggut nyawa 202 orang, 88 di antaranya merupakan warga Australia.

Aleta Lederwasch, korban yang selamat dari serangan Bom Bali 2005.
Aleta Lederwasch, korban yang selamat dari serangan Bom Bali 2005.

 

Dalam Bom Bali kedua, tiga pelaku bom bunuh diri melakukan aksinya dengan sasaran restoran di Pantai Jimbaran dan sebuah kafe di Kuta.

Saat itu, Aleta Lederwasch yang masih berusia 21 tahun, pergi ke Bali sebagai perjalanan ke luar negeri yang pertama baginya. Wanita asal Kota Newcastle ini datang ke Bali bersama anggota keluarga dan temannya.

Aleta menceritakan bahwa saat itu dia memang merasa agak was-was pergi ke Bali mengingat peristiwa serangan bom di tahun 2002 masih segar dalam ingatan.

"Pantainya indah dengan pemandangan senja yang mengesankan. Semuanya begitu menenangkan namun memang saya sedikit was-was," katanya.

"Saat ledakan pertama terdengar, karena jaraknya cukup jauh, kami tidak tahu pasti apa yang sedang terjadi," jelas Aleta.

"Mungkin saja sebuah ledakan gas dari kompor barbeque di pantai. Makanya banyak orang yang tetap di mejanya, tidak beranjak," tambahnya.

"Saya sendiri menduga pasti ada sesuatu, jadi saya mencoba melihat sekeliling kami, dan sadar bahwa rombongan kami merupakan satu-satu kelompok orang kulit putih di situ. Kami menjadi target yang mudah jika ada serangan teroris," papar Aleta lagi.

"Saya hanya berpikir saya harus mengurangi risiko menjadi target dan segera lari dari situ," ujarnya.

Benar saja, hanya berselang hitungan sekitar 30 detik, terjadi ledakan kedua di Pantai Jimbaran, mengakibatkan sebaran serpihan tajam dari ledakan itu.

Aleta terhantam serpihan tajam itu di bagian kakinya, namun dia mengatakan bersyukur karena masih selamat, begitu pula dengan orangtuanya.

Kini, Aleta mengakui pengalaman itu menyisakan efek baginya, karena ia merasa mengalami kesulitan untuk melakukan perjalanan. Namun ia merasa bersyukur bia selamat dan mengaku tidak marah kepada pelaku.

"Saya sangat beruntung selamat bisa tetap berjalan, beruntung masih bisa makan dan memiliki anak yang cantik," kata Aleta, yang kini memiliki seorang anak.

"Namun saya sedih, orang yang melakukan hal ini saya bayangkan mereka bukanlah orang yang bahagia," tuturnya.

"Memang banyak orang tidak bahagia namun orang yang melakukan hal ini adalah anak muda yang rentan dan lemah," katanya.

Aleta mengatakan meningkatkan bantuan luar negeri Austarlia, yang ditujukan langsung bagi program pendidikan dan kesehatan, justru akan lebih efektif memberantas terorisme dibandingkan dengan jalan perang.

"Miliaran dolar dikucurkan untuk biaya perang, apa yang mereka sebut perang melawan terorisme. Jika saja dana itu disalurkan bagi kesehatan, rumahsakit, sekolah, saya percaya sepenuhnya hal-hal ini akan disambut baik dan setidaknya mengurangi risiko orang untuk terjebak dalam keputusasaan," papar Aleta Lederwasch.

 

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MiE

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar